Presiden Fujitsu Ltd. Takahito Tokita pada Senin meminta maaf atas kesalahan sistem minggu lalu yang menyebabkan penangguhan perdagangan sepanjang hari di bursa Tokyo, karena pengembang berjanji untuk menyelidiki sepenuhnya penyebab kerusakan tersebut.

“Kami sangat meminta maaf karena telah menyebabkan masalah yang signifikan pada Bursa Efek Tokyo, pelaku pasar, dan banyak lainnya,” kata Tokita dalam briefing online. “Kami akan terus melakukan upaya habis-habisan untuk mencari penyebab (kesalahan tersebut) dan mencegah terulangnya kembali.”

Bursa tersebut menggunakan sistem perdagangan “mata panah” yang dikembangkan oleh Fujitsu. Pemadaman pada hari Kamis, yang terburuk untuk bursa sejak perdagangan sepenuhnya terkomputerisasi pada tahun 1999, mengikuti kerusakan pada perangkat keras sistem, dengan cadangan otomatisnya gagal berfungsi.

Perusahaan Jepang memperbarui sistem pada November tahun lalu.

Penghentian sementara perdagangan di TSE, bursa terbesar ketiga dunia setelah New York Stock Exchange dan Nasdaq Stock Market di Amerika Serikat, mempersulit upaya Jepang untuk meningkatkan posisi Tokyo sebagai pusat keuangan Asia.

Pemerintah Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang menjabat bulan lalu, bertujuan untuk mempercepat upaya tersebut pada saat status Hong Kong sebagai pusat keuangan yang berkembang di wilayah tersebut telah dirugikan oleh pengetatan cengkeraman China di wilayah semi-otonom. .

Kesalahan sistem di TSE juga datang saat Suga menyatakan tujuan kebijakannya adalah untuk mempromosikan transformasi digital, sebuah area di mana Jepang dipandang tertinggal dari negara-negara maju lainnya.

Kegagalan sistem “mengguncang kepercayaan pada sistem keuangan Jepang,” Tokita mengakui, sambil mengatakan Fujitsu akan berusaha memulihkan kepercayaan dengan teknologi dan keahliannya.

Ini bukan pertama kalinya TSE mengalami suspensi perdagangan saat menggunakan sistem Fujitsu.

Kesalahan pemrograman menyebabkan penangguhan dalam perdagangan semua saham selama sekitar tiga jam pada tahun 2005. Pada tahun 2012, server dalam sistem perdagangan gagal tetapi cadangan tidak diaktifkan, menyebabkan lebih dari 200 masalah untuk sementara menghentikan perdagangan.


Source kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here