Sri Ramakrishna adalah seorang lelaki dari India yang lahir pada tahun 1836 dan meninggal pada tahun 1886, merupakan inti dari realisasi spiritual para peramal dan orang bijak India. Seluruh hidupnya secara harfiah adalah kontemplasi yang tidak terputus tentang Tuhan.

Dia mencapai kedalaman kesadaran Tuhan yang melampaui semua waktu dan tempat dan memiliki daya tarik universal. Para pencari Tuhan dari semua agama merasa sangat tertarik pada kehidupan dan ajarannya. Sri Ramakrishna, sebagai kekuatan diam, mempengaruhi arus pemikiran spiritual di zaman kita.

Dia adalah tokoh sejarah baru-baru ini dan kehidupan serta ajarannya belum tertutupi oleh legenda yang penuh kasih dan mitos yang meragukan. Melalui hidupnya yang memabukkan Tuhan, Sri Ramakrishna membuktikan bahwa wahyu Tuhan terjadi setiap saat dan bahwa kesadaran akan Tuhan bukanlah monopoli zaman, negara, atau orang tertentu.

Dalam dirinya, spiritualitas terdalam dan katolik terluas berdiri berdampingan. Manusia Dewa dari India abad kesembilan belas tidak menemukan kultus apa pun, juga tidak menunjukkan jalan baru menuju keselamatan. Pesannya adalah kesadaran akan Tuhannya.

Ketika kesadaran Tuhan gagal, tradisi menjadi dogmatis dan menindas dan ajaran agama kehilangan kekuatan transformasinya. Pada saat fondasi agama, iman kepada Tuhan, runtuh di bawah pukulan materialisme dan skeptisisme yang tiada henti, Sri Ramakrishna, melalui kesadaran spiritualnya yang membara, menunjukkan tanpa keraguan tentang realitas Tuhan dan validitas ajaran yang dihormati waktu. dari semua nabi dan penyelamat di masa lalu, dan dengan demikian memulihkan bangunan agama yang runtuh di atas fondasi yang kokoh.

Tertarik oleh daya tarik kepribadian ilahi Sri Ramakrishna, orang-orang berbondong-bondong kepadanya dari jauh dan dekat — pria dan wanita, tua dan muda, filsuf dan teolog, dermawan dan humanis, ateis dan agnostik, Hindu dan Brahmo, Kristen dan Muslim, pencari kebenaran dari semua ras, kepercayaan dan kasta.

Kamar kecilnya di taman kuil Dakshineswar di pinggiran kota Calcutta menjadi parlemen agama yang sesungguhnya. Setiap orang yang datang kepadanya merasa terangkat oleh kesadaran akan Tuhan yang mendalam, cinta yang tak terbatas, dan pandangan universal. Setiap pencari melihat dalam dirinya manifestasi tertinggi dari cita-citanya sendiri.

Dengan mendekatinya yang tidak murni menjadi murni, yang murni menjadi lebih murni, dan orang berdosa diubah menjadi orang suci. Kontribusi terbesar Sri Ramakrishna kepada dunia modern adalah pesannya tentang kerukunan umat beragama. Bagi Sri Ramakrishna semua agama adalah wahyu Tuhan dalam berbagai aspek-Nya untuk memenuhi berbagai tuntutan pikiran manusia.

Seperti foto-foto yang berbeda dari sebuah bangunan yang diambil dari sudut yang berbeda, agama yang berbeda memberi kita gambaran tentang satu kebenaran dari sudut pandang yang berbeda. Mereka tidak kontradiktif tetapi saling melengkapi. Sri Ramakrishna dengan setia mempraktikkan disiplin spiritual dari berbagai agama dan sampai pada kesadaran bahwa semuanya mengarah pada tujuan yang sama. Karena itu dia menyatakan, “Karena banyak keyakinan, begitu banyak jalan.”

Jalannya berbeda-beda, tetapi tujuannya tetap sama. Kerukunan umat beragama bukanlah keseragaman; itu adalah kesatuan dalam keragaman. Ini bukan perpaduan agama, tetapi persekutuan agama berdasarkan tujuan bersama mereka – persekutuan dengan Tuhan. Keselarasan ini harus diwujudkan dengan memperdalam kesadaran akan Tuhan kita masing-masing. Di dunia saat ini, terancam oleh perang nuklir dan dicabik oleh intoleransi agama, pesan harmoni Sri Ramakrishna memberi kita harapan dan menunjukkan jalan. Semoga hidup dan ajarannya selalu menginspirasi kita. Ayo, dapatkan informasi menarik lainnya dari indonesiar.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here