Home Budaya Singapura Kenapa Singapura Beli Air Ke Malaysia dan Tidak Mau Beli Dari Batam...

Kenapa Singapura Beli Air Ke Malaysia dan Tidak Mau Beli Dari Batam Indonesia?

354
0

Pada Juni 1991, Singapura dan Indonesia menandatangani perjanjian air 50 tahun. Di bawah perjanjian tersebut, sumber daya air di Riau akan dikembangkan untuk memasok Singapura dan juga Riau. Dua perusahaan patungan dibentuk untuk kerjasama lebih lanjut. Salah satu yang mayoritas adalah milik Singapura dan memiliki tanggung jawab untuk pengembangan infrastruktur, mengumpulkan dan mendistribusikan air ke Singapura dan perusahaan patungan kedua. Perusahaan kedua, yang sebagian besar dimiliki oleh Indonesia, adalah untuk mendistribusikan air di Bintan. Pada tahun 1993 perjanjian lebih lanjut ditandatangani untuk kerjasama dalam pengembangan sumber daya air dari DAS Kampar di daratan Riau.

Pada bulan Agustus 1991, Karimun dibawa ke dalam gambar pembangunan melalui Nota Kesepahaman antara Bangun Cipta IndoKarimun (konsorsium Indonesia) dan Grup Sembawang yang mengikat para pihak untuk merencanakan pengembangan bersama galangan kapal dan pusat pemrosesan minyak bumi di Karimun.A Situs seluas 4.000ha dialokasikan untuk usaha patungan untuk mengembangkan infrastruktur untuk sektor industri kelautan dan minyak bumi. “

Sumber:

Halaman 15, Penjelasan Batas & Wilayah, Volume 2 Nomor 3, Kepulauan Riau dan Kerjasama Ekonomi di Zona Perbatasan Singapura-Indonesia

Menambah rasa ketidakamanan air Singapura adalah bahwa, pada tahun 2000, Presiden Indonesia menyatakan bahwa persediaan air Singapura dapat dengan mudah diputus oleh“ aliansi Malaysia-Indonesia ”.

Ini mengkhawatirkan warga Singapura karena mereka memandang Indonesia sebagai sumber alternatif dan menandatangani perjanjian air dengan mereka pada 1991. Kemajuan membangun jaringan pasokan dan distribusi yang diperlukan lambat karena iklim politik Indonesia, tetapi Indonesia pada satu titik menjadi lebih layak. alternatif. Diskusi untuk membeli air dari Indonesia muncul kembali pada tahun 1999 dan Indonesia tampak lebih setuju dengan gagasan tersebut. Namun, sejauh ini belum ada kemajuan nyata yang dicapai. sebagai Malaysia untuk menggunakan air sebagai alat politik. “

Sumber:

Halaman 35, Aset Cair V: Kisah Air Hong Kong dan Singapura: Pendekatan Berbeda dengan Ketergantungan Air

Dari pengalaman di atas, membeli air dari Indonesia jelas tidak membantu Singapura untuk meningkatkan keamanan airnya.

Bagaimana dengan mengimpor air dari Vietnam, Kamboja, Thailand dan sejenisnya?

Jawaban John Chin untuk Jika Malaysia berhenti menjual air ke Singapura, dari mana akan membelinya?

Ini juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana perselisihan air Malaysia-Singapura dimulai. Mengapa Malaysia menandatangani kesepakatan yang mereka tidak bahagia selama setengah abad? Anda dapat menemukan pandangan saya di sini:

Jawaban John Chin untuk Bagaimana Malaysia berakhir dengan perjanjian air yang tidak menguntungkan (perjanjian 1962) dengan Singapura?