Perdana menteri Selandia Baru telah mengakui bahwa dia telah menggunakan ganja dalam debat para pemimpin kampanye pemilu yang paling kuat dan bersemangat sejauh ini.

Pemimpin Partai Buruh dan perdana menteri yang sedang menjabat, Jacinda Ardern, bertemu dengan pemimpin partai Nasional, Judith Collins, di studio TV3 di Auckland, dalam debat satu setengah jam yang dimoderatori oleh Patrick Gower.

Tingkat energi kedua pemimpin secara signifikan lebih tinggi daripada pertemuan pertama mereka yang lesu, dengan membuat pengakuan dan janji yang tidak pernah mereka miliki sebelumnya.

Ardern berjanji akan mengumumkan darurat iklim jika dia terpilih untuk masa jabatan lain, memberantas kemiskinan anak dan bergerak menuju subsidi produk sanitasi untuk anak perempuan dan perempuan.

Collins berjanji bahwa jika anggota keluarga dari anak-anak yang dilecehkan menolak untuk berpartisipasi dalam penyelidikan polisi, mereka akan menghadapi hukuman tiga tahun penjara. Dia juga berjanji untuk menghapus daftar senjata dan memastikan setiap sekolah di negara itu memiliki toilet netral gender.

Meskipun kedua pemimpin memiliki rencana pemulihan yang tumpang tindih setelah Covid, mereka berbeda secara signifikan di banyak bidang, termasuk cara menangani krisis perumahan, cara merangsang ekonomi, dan cara mengatasi perubahan iklim.

Ditanya bagaimana mereka akan menanggapi keanggotaan geng yang tumbuh 30% dalam tiga tahun terakhir, Collins mengatakan dia akan membuat “regu geng” khusus sementara Ardern mengatakan akar penyebab pengungsian dan keterasingan pemuda perlu disembuhkan terlebih dahulu.

Para pemimpin setuju bahwa ini bukan waktu yang tepat bagi Selandia Baru untuk mengubah namanya menjadi Māori Aotearoa, tetapi setuju bahwa mereka ingin belajar lebih banyak bahasa itu sendiri, dan untuk itu diajarkan lebih luas di sekolah-sekolah.

Pimpinan Partai Nasional itu dituduh “menggurui” Ardern oleh banyak komentator, pada satu titik menyebut PM “sayang”. Collins mengatakan dia tidak menggurui, dia hanya menjadi dirinya sendiri dan menikmati debat, menyatakan itu “kuat dan kemenangan untuk politik”.

Sorotan malam itu bagi banyak orang adalah Collins yang mengakui bahwa dia “benar-benar” ingin tampil di sampul majalah Vogue, seperti yang dilakukan Ardern pada 2018. Collins mengkritik Ardern karena menjadi “perdana menteri selebriti” dan mengatakan dia unggul dalam komunikasi tetapi gagal memenuhi janjinya.

Saat mengelola Covid-19, Collins mengatakan dia akan membuatnya lebih mudah untuk masuk ke Selandia Baru, dan mencoba membangun “gelembung perjalanan” trans-Tasman dengan Australia sebelum Natal.

Ardern setuju gelembung perjalanan akan baik untuk ekonomi, tetapi tidak mudah dilakukan dengan aman. “Covid jauh lebih rumit daripada yang diberikan pemimpin oposisi,” katanya.

Kedua pemimpin berkomitmen untuk melanjutkan kebijakan eliminasi virus korona negara, dan Ardern mengatakan dia berharap sejumlah vaksin akan tersedia tahun depan.

Diminta satu ide transformasional yang akan membantu pemulihan, kedua pemimpin kecewa, dengan Ardern mengatakan negara itu perlu memanfaatkan “merek Selandia Baru” di luar negeri, sementara Collins mengatakan dia ingin mengubah negara itu menjadi “pusat teknologi” Pasifik selatan.

Debat tersebut berlangsung jauh lebih baik dengan Kiwi daripada tamasya pertama para pemimpin, dan banyak yang berjuang untuk menyatakan pemenang, mengatakan keduanya telah membawa energi dan semangat ke pertunjukan mereka.

Humor juga menonjol, begitu pula dengan testis. Pada satu titik, Ardern memarahi Collins setelah interupsi lainnya: “Jika saya dapat mencontohkan beberapa perilaku yang baik untuk Anda?”, Dan menyela: “Napas dalam Judith” saat pemimpin Nasional berbicara tentang pertumbuhan ekonomi.

Ketika Ardern menyela Collins, pemimpin Nasional berkata: “Tata Krama!”, Mengikuti balasannya dengan seringai nakal. Pada satu lebih dari satu kesempatan dia larut dalam tawa parau saat mendengarkan Ardern berbicara, mendapatkan pandangan tidak puas dari PM.

Menurut jajak pendapat baru-baru ini, Partai Buruh Ardern diperkirakan akan memenangkan pemilihan 17 Oktober dengan selisih yang nyaman, meskipun dukungan untuk National semakin meningkat. Jajak pendapat terbaru menunjukkan Partai Buruh perlu membentuk pemerintahan koalisi, mungkin dengan partai Hijau.

Penanganan tajam Ardern atas krisis virus korona dikreditkan dengan popularitasnya yang luar biasa sebagai PM pilihan, seperti keinginan pemilih untuk stabilitas berkelanjutan dalam kepemimpinan dan pemerintahan mereka di tengah pandemi.

Titik terendah malam itu datang ketika Collins berulang kali memuji Donald Trump, mengatakan dia telah melakukannya dengan baik untuk mencegah perang apa pun.

Ardern juga gagal memberikan detail yang cukup dan meyakinkan tentang sejumlah poin, dengan Gower berulang kali menyela untuk bertanya: “Tapi saya masih belum mengerti.”

PM memilih untuk tidak mengungkapkan bagaimana dia akan memberikan suara dalam referendum ganja yang akan datang, yang membuat marah beberapa orang, meskipun para pendukungnya mengatakan semua pemilih berhak atas privasi.

Collins mengatakan dia akan memilih tidak untuk melegalkan ganja, dan tidak pernah menggunakan obat tersebut, sementara Ardern – untuk pertama kalinya – mengatakan dia: “Dahulu kala.”


Source : theguardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here