Deepavali atau disebut Diwali merupakan festival perayaan yang terpenting di India untuk merayakan kemenangan cahaya atas kegelapan, pengetahuan atas ketidaktahuan, dan kebaikan atas kejahatan. Diamati secara luas di antara lebih dari satu miliar orang dari berbagai agama di seluruh India dan diasporanya, lima hari Diwali ditandai dengan doa, pesta, kembang api, pertemuan keluarga, dan pemberian amal. Bagi sebagian orang, Diwali juga merupakan awal tahun baru.

Tapi Diwali mungkin paling dikenal sebagai festival cahaya. Berasal dari bahasa Sansekerta dipavali, yang berarti “barisan lampu,” Diwali dikenal dengan lampu-lampu tanah liat yang menyala terang yang berbaris di luar rumah mereka. (Lihat gambar Diwali yang mempesona, festival cahaya.)

Tanggal festival ini didasarkan pada kalender lunar Hindu, yang menandai setiap bulan dengan waktu yang dibutuhkan bulan untuk mengorbit Bumi. Diwali dimulai tepat sebelum kedatangan bulan baru antara bulan Hindu Asvina dan Kartika—yang biasanya jatuh pada bulan Oktober atau November dalam kalender Gregorian. Pada tahun 2020, Diwali dimulai pada 12 November, dan hari festival terpentingnya akan berlangsung pada 14 November.

Arti Diwali—dan banyak legendanya

Diwali dirayakan secara luas—ini adalah festival keagamaan yang penting bagi umat Hindu, tetapi juga dirayakan di kalangan Jain, Sikh, dan Buddha—sehingga tidak memiliki satu pun cerita asal. Tetapi sementara setiap agama memiliki narasi sejarahnya sendiri di balik hari raya, mereka semua pada akhirnya mewakili kemenangan kebaikan atas kejahatan.

Di India, salah satu festival paling penting adalah Diwali, atau festival cahaya. Ini adalah perayaan lima hari yang mencakup makanan enak, kembang api, pasir berwarna, serta lilin dan lampu khusus.

Dalam agama Hindu saja—yang dianggap sebagai agama tertua di dunia, yang berasal dari milenium kedua SM—ada beberapa versi cerita Diwali yang bervariasi di antara komunitas geografis. Namun, ini semua adalah kisah-kisah epik tentang kemenangan yang dimenangkan oleh orang-orang yang dianggap sebagai titisan dewa Hindu Wisnu, yang dianggap sebagai pemelihara alam semesta, dan yang berperan untuk memulihkan keseimbangan kebaikan dan kejahatan di saat-saat sulit.

Di India utara, Diwali memperingati kembalinya Pangeran Rama yang penuh kemenangan ke kota Ayodhya setelah 14 tahun pengasingan karena rencana ibu tirinya yang jahat—dan setelah penyelamatan heroik istrinya Sita, inkarnasi dari dewi Lakshmi, yang telah diculik. oleh raja saingan Rahwana.

Di India Selatan, sementara itu, Diwali menghormati kemenangan Dewa Krishna atas raja iblis Narakasura, yang telah memenjarakan 16.000 wanita di istananya dan menjatuhkan hukuman keras kepada semua rakyatnya yang berani melawannya. Dan di India barat, festival ini merayakan pengusiran Wisnu atas Raja Bali—yang kekuatan besarnya telah menjadi ancaman bagi para dewa—ke dunia bawah.

Sikh, Jain, dan Buddha, tiga agama minoritas di India, memiliki cerita Diwali mereka sendiri. Bagi orang Sikh, yang agamanya muncul pada akhir abad ke-15 sebagai gerakan dalam agama Hindu yang secara khusus dikhususkan untuk Wisnu, Diwali memperingati pembebasan guru Hargobind pada abad ke-17 setelah 12 tahun dipenjara oleh kaisar Mughal Jahangir. Jain, yang agama kunonya berasal dari pertengahan abad pertama SM. dan juga berbagi banyak kepercayaan Hindu, merayakan Diwali sebagai hari Dewa Mahavira, guru Jain terakhir yang agung, mencapai nirwana. Dan umat Buddha, yang agamanya muncul pada akhir abad ke-6 SM. dalam apa yang oleh beberapa orang digambarkan sebagai reaksi terhadap agama Hindu, rayakan itu sebagai hari Kaisar Hindu Ashoka, yang memerintah pada abad ketiga SM, masuk agama Buddha.

Di luar cerita-cerita ini, Diwali juga merupakan perayaan dewi kekayaan dan keberuntungan Hindu, Lakshmi. Dalam masyarakat agraris awal India, Diwali bertepatan dengan panen terakhir sebelum musim dingin—waktu untuk berdoa bagi Lakshmi untuk keberuntungan. Saat ini, bisnis India masih menganggap Diwali sebagai hari pertama tahun baru finansial.

Bagaimana Diwali dirayakan

Sama seperti legenda Diwali yang berbeda dari satu daerah ke daerah lain, begitu juga dengan ritual hari raya. Namun, kesamaan yang paling umum adalah banyaknya permen, pertemuan keluarga, dan penerangan lampu tanah liat yang melambangkan cahaya batin yang melindungi setiap rumah tangga dari kegelapan rohani.

Namun secara umum, setiap lima hari Diwali memiliki makna tersendiri. Pada hari pertama Diwali, orang-orang berdoa kepada dewi Lakshmi, memanggang permen, dan membersihkan rumah mereka dan menghias keesokan harinya dengan lampu dan rangoli, desain yang dibuat di lantai dari pasir berwarna, bubuk, beras atau kelopak bunga.

Hari ketiga Diwali adalah yang paling penting: Pada hari ini, orang dapat pergi ke kuil untuk menghormati Lakshmi atau berkumpul dengan teman dan keluarga untuk pesta dan kembang api. Para penyembah juga menyalakan lampu yang mereka tampilkan sehari sebelumnya.

Bagi banyak orang, hari keempat Diwali menandai tahun baru dan waktu untuk bertukar hadiah dan ucapan selamat. Akhirnya, hari kelima biasanya adalah hari untuk menghormati saudara kandung seseorang.

Selama bertahun-tahun, Diwali telah menjadi musim liburan terbesar di India—menyaingi Thanksgiving atau Natal di Amerika Serikat. Pembeli memanfaatkan penjualan dan komunitas di seluruh India dan di seluruh diasporanya menyelenggarakan pameran kecil. Kembang api juga merupakan bagian utama dari perayaan, khususnya di New Delhi di mana mereka sering dikritik karena menyebabkan lonjakan polusi kota yang terkenal buruk.

Namun, tahun ini, pandemi virus corona mengacaukan perayaan ini. Beberapa bait suci akan mengalirkan layanan online, sementara pertemuan keluarga akan lebih intim daripada biasanya—jika itu terjadi sama sekali. Sementara itu, New Delhi telah melarang penggunaan petasan tahun ini dengan harapan dapat mengurangi efek berbahaya dari polusi udara pada sistem pernapasan manusia, yang sangat rentan selama pandemi. Dan, di AS, kota-kota dari New York hingga San Antonio memindahkan festival Diwali mereka secara online.

Sementara bayang-bayang yang ditimbulkan oleh virus corona akan menjadikan ini Diwali yang pahit bagi banyak dari mereka yang menandai liburan, mereka mungkin dapat memperoleh kenyamanan dari semangat liburan—keyakinan bahwa, pada akhirnya, cahaya akan menang atas kegelapan. Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here