Grup perhotelan terbesar di Singapura, Marina Bay Sands (MBS), telah memilih untuk tetap menggunakan botol plastik untuk melayani air pelanggannya setelah tender pengadaan untuk menemukan solusi pengemasan alternatif.

Setelah mencari pemasok air kemasan baru, kelompok perhotelan terbesar di Singapura telah memilih botol plastik daripada aluminium dan opsi kertas, yang berarti bahwa 14 juta lebih banyak botol sekali pakai akan dikonsumsi oleh pelanggan Marina Bay Sands pada tahun 2021. Kenapa Marina Bay Sands, hotel dan kasino judi termewah di Singapura masih menggunakan botol plastik?

Ini berarti bahwa hotel, acara, dan merek kasino, yang dimiliki oleh raksasa game bernilai miliaran dolar Las Vegas Sands, akan mengkonsumsi tambahan 14 juta botol plastik polietilen tereftalat (PET) sekali pakai di seluruh bisnisnya pada tahun 2021, menurut sebuah sumber akrab dengan tender. Keputusan MBS datang pada saat beberapa bisnis di sektor perhotelan menjauh dari plastik sekali pakai karena lonjakan kesadaran akan dampak lingkungannya.

Tetapi penggunaan materi tetap sangat lazim di Singapura.

Hailin Pek, manajer Zero Waste SG, sebuah kelompok masyarakat sipil yang bekerja dengan perusahaan untuk mengurangi ketergantungan plastik mereka, mengatakan kepada Eco-Business bahwa melayani air dalam botol plastik dianggap oleh merek hotel sebagai “standar emas” dalam penyediaan layanan, dan “diharapkan” oleh klien mereka. Botol bermerek juga digunakan sebagai bentuk iklan.

Keberlanjutan atau harga?
Marina Bay Sands memilih PET daripada opsi wadah berbasis kertas Tetra Pak dan merek aluminium CanO Water, menurut sebuah dokumen yang dibagikan kepada Eco-Business.

Mengomentari keputusan tersebut, MBS mengatakan bahwa penting bagi perusahaan, dan sektor perhotelan, untuk “menghindari reaksi jangka pendek” terhadap tantangan keberlanjutan, seperti mengganti satu jenis bahan kemasan dengan yang lain, tanpa melihat secara terperinci pada jangka panjang. dampak lingkungan jangka dari alternatif untuk plastik.

Pihak MBS mengatakan bahwa botol air mineral PET dipilih sebagian sebagai hasil dari analisis siklus hidup baru-baru ini menjadi pengganti plastik potensial. Studi ini menemukan bahwa botol plastik 500 mililiter memiliki jejak karbon yang jauh lebih rendah daripada alternatif dalam konteks Singapura.

Plastik juga jauh lebih murah daripada alternatifnya. Satu botol PET berharga sekitar 25 sen, setengah harga dari karton Tetra Pak dan bahkan lebih murah daripada kaleng CanO Water. Argumen mereka sangat bertentangan dengan hotel lainnya.


Sumber: Straits

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here