Indonesia merupakan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dengan salah satu kumpulan pekerja terbesar di dunia. Tapi itu memukul di bawah beratnya ketika datang untuk menarik investasi asing. Ketika perusahaan semakin terlihat untuk memindahkan produksi keluar dari China untuk menghindari tarif A.S., mereka sebagian besar melewati Indonesia demi tetangga yang lebih gesit seperti Vietnam dan Thailand.

Presiden Joko Widodo menggunakan masa jabatan pertamanya untuk meningkatkan infrastruktur. Baru dilantik untuk sesaat, ia memperbarui upaya untuk membersihkan hambatan birokrasi dan peraturan untuk membuat negara lebih ramah-investor dan menciptakan lapangan kerja baru. Itu tidak akan mudah dalam ekonomi yang melambat dan lanskap global yang memburuk.

1. Seberapa jauh di belakang Indonesia?
Dari 33 perusahaan Cina yang mengumumkan rencana untuk mendirikan atau memperluas ke luar negeri dari Juni hingga Agustus, tidak ada yang berencana untuk pindah ke Indonesia, menurut presentasi yang diberikan kepada Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, oleh Bank Dunia pada bulan September. Dua puluh tiga ditetapkan untuk pindah ke Vietnam dengan sisanya menuju ke Thailand, Kamboja, Malaysia, India, Meksiko dan Serbia. “Bisnis pindah dari Cina tetapi tidak datang ke Indonesia karena tetangga Indonesia lebih ramah,” kata Bank Dunia. Jokowi sendiri telah mengeluh bahwa sementara sebuah perusahaan dapat mengamankan semua persetujuan yang diperlukan untuk pindah ke Vietnam dalam dua bulan, di Indonesia mungkin butuh bertahun-tahun. Investasi langsung asing ke Indonesia sebagai persentase dari produk domestik bruto rendah (dan cukup stagnan) dibandingkan dengan rekan-rekan regionalnya.

2. Adakah titik terang?
Ada tekstil, ekspor terbesar Indonesia setelah bahan bakar fosil dan minyak sawit. Pabrik-pabrik lokal memasok pengecer besar seperti H&M, Walmart dan J.C. Penney. Nilai ekspor tumbuh lebih dari 5% menjadi $ 13,2 miliar pada tahun 2018 dari $ 12,5 miliar pada tahun sebelumnya, menurut Asosiasi Pertekstilan Indonesia. Namun, departemen bea cukai Vietnam melaporkan $ 30,5 miliar dalam ekspor tekstil dan pakaian jadi pada tahun 2018, naik hampir 17%.

3. Apa yang menahan Indonesia?
Undang-undang ketenagakerjaan bersifat kaku, dengan aturan tentang perekrutan dan pemecatan yang oleh bisnis dianggap sebagai beban. Ketentuan uang pesangon termasuk yang paling dermawan di dunia – sekitar 95 minggu untuk seorang pekerja dengan masa kerja 10 tahun – di belakang hanya Sri Lanka dan Sierra Leone, menurut data Bank Dunia. Di Vietnam sekitar 43 minggu, di Thailand, 50 tahun.

Bentang regulasi juga bisa menjadi ladang ranjau. Misalnya, beberapa impor yang diperlukan untuk pembuatan memerlukan surat dari Kementerian Perindustrian yang seharusnya dikeluarkan dalam waktu maksimal lima hari, tetapi biasanya membutuhkan tiga hingga enam bulan atau lebih.

Sejarah “nasionalisme ekonomi,” seperti yang diilustrasikan oleh apa yang disebut Daftar Investasi Negatif pemerintah, yang membatasi kepemilikan asing di bidang-bidang mulai dari pembuatan bir hingga penambangan, telekomunikasi hingga pendidikan.

Tarif pajak perusahaan Indonesia sebesar 25% lebih tinggi daripada rival regional seperti Vietnam dan Thailand, meskipun pemerintah merencanakan pengurangan bertahap hingga 20% mulai tahun 2021.

Sektor manufaktur Indonesia terputus dari rantai pasokan global, menurut Bank Dunia. Impor komponen tunduk pada inspeksi dan tarif pra-pengiriman yang mahal dan memakan waktu – 15% untuk ban, 10% untuk penyala kabel, mesin gas dan kotak roda gigi, misalnya. Itu berarti setiap ekspor yang dihasilkan tidak kompetitif.

4. Apakah selalu demikian?
Indonesia pernah dianggap sebagai “harimau Asia baru” karena industrialisasi memicu pertumbuhan ekonomi yang cepat. Manufaktur kuat di sektor-sektor seperti makanan dan minuman, kertas dan karet. Dua puluh tahun yang lalu ekspor bernilai 53% dari produk domestik bruto negara itu, di depan Vietnam 45% dan Kamboja 31%. Tetapi Indonesia sangat terpukul oleh krisis keuangan Asia, yang tidak hanya menghancurkan ekonomi tetapi juga mempercepat kejatuhan diktator Suharto. Sejak itu telah diambil alih oleh kedua negara tetangga, dengan ekspor sebagai persentase dari PDB merosot menjadi 21% pada tahun 2018. Pada tahun 2001 manufaktur berkontribusi 29% terhadap PDB. Sekarang telah jatuh di bawah 20%.

5. Apa yang Jokowi lakukan?
Selama masa jabatan pertamanya, ia meluncurkan jalan-jalan baru, bandara, dan pelabuhan untuk lebih menghubungkan kepulauan yang luas dengan lebih dari 17.000 pulau. Ratusan miliar dolar yang dihabiskan atau direncanakan untuk infrastruktur sebagian bertujuan untuk memudahkan perusahaan mengirim barang ke seluruh Indonesia dan luar negeri. Dia juga fokus pada menstabilkan ekonomi, menurunkan inflasi dan meningkatkan keuangan pemerintah.

6. Apakah ini berfungsi?
Program pembangunan bangsa telah mulai membayar dividen, dengan Indonesia naik menjadi 46 pada Indeks Kinerja Logistik 2018 Bank Dunia dari 63 pada 2016. Indonesia juga telah melonjak Indeks Kemudahan Berbisnis bank karena peningkatan dilakukan di bidang-bidang seperti akses untuk kredit dan mendaftarkan properti. Namun peringkat 2019-nya, No. 73, menunjukkan masih ada jalan panjang yang harus ditempuh.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here