Gabon merupakan salah satu negara tropis di kawasan benua Afrika yang menggunakan bahasa Perancis sebagai bahasa resmi.Namun sekitar 32% orang menggunakan Fang sebagai bahasa ibu. Lantas, Kenapa negara Gabon menggunakan bahasa Perancis sebagai bahasa resmi? Bahasa Prancis adalah bahasa pengantar. Sebelum Perang Dunia II, sangat sedikit orang Gabon yang belajar bahasa Prancis, hampir semuanya bekerja di bidang bisnis atau pemerintahan. Setelah perang Dunia II selesai , Prancis bekerja membangun pendidikan dasar universal di Gabon, dan berdasarkan sensus 1960-61, 47% orang Gabon yang berusia di atas 14 tahun berbicara sedikit bahasa Prancis, sementara 13% melek bahasa. Pada tahun 1990-an, tingkat melek huruf telah meningkat menjadi sekitar 60%.

Diperkirakan 80% populasi negara itu dapat berbicara bahasa dengan kompeten dan sepertiga penduduk Libreville, ibu kotanya, telah menjadi penutur asli bahasa Prancis. Lebih dari 10.000 orang Prancis tinggal di Gabon, dan Prancis mendominasi pengaruh budaya dan komersial asing negara itu. Di luar ibu kota, bahasa Prancis lebih jarang digunakan, meskipun digunakan oleh mereka yang telah menyelesaikan pendidikan menengah atau universitas.

Bahasa asli adalah semua anggota keluarga Bantu, diperkirakan datang ke Gabon sekitar 2.000 tahun yang lalu, dan dibedakan menjadi sekitar 40 bahasa. Mereka umumnya diucapkan tetapi tidak tertulis; sementara misionaris dari Amerika Serikat dan Prancis mengembangkan transkripsi untuk sejumlah bahasa berdasarkan alfabet Latin yang dimulai pada tahun 1840-an, dan menerjemahkan Alkitab ke dalam beberapa bahasa, kebijakan kolonial Prancis secara resmi mempromosikan studi bahasa Prancis dan bahasa Afrika yang mengecilkan hati. Bahasa-bahasa tersebut terus disebarkan melalui keluarga dan klan, dan individu-individu di kota-kota dan daerah lain di mana orang-orang yang berbeda dapat mempelajari beberapa bahasa Bantu.

Pemerintah Gabon mensponsori penelitian tentang bahasa Bantu yang dimulai pada tahun 1970-an. Tiga bahasa terbesar adalah Fang, Mbere, dan Sira (Eshira), masing-masing dengan sekitar 25–30% penutur. Sisa bahasa adalah persentase satu digit, dan beberapa hanya memiliki beberapa ribu penutur.

Pendidikan untuk tuna rungu di Gabon menggunakan Bahasa Isyarat Amerika, yang diperkenalkan oleh misionaris tuna rungu Amerika Andrew Foster.

Pada bulan Oktober 2012, tepat sebelum KTT ke-14 Organisasi internationale de la Francophonie, negara tersebut menyatakan niat untuk menambahkan bahasa Inggris sebagai bahasa resmi kedua, dilaporkan sebagai tanggapan atas penyelidikan oleh Prancis terhadap korupsi di negara Afrika tersebut.

Namun, juru bicara Ali Bongo Ondimba berkata: “Anda tahu betul bahwa begitu Anda meninggalkan ruang Francophonie, jika Anda tidak bisa berbahasa Inggris, Anda hampir cacat. Yang paling menarik dari masalah ini adalah kesadaran bahwa para penulis Prancis menerbitkan beberapa materi mereka dalam bahasa Inggris, dan bahwa selama konferensi internasional, para diplomat Prancis berbicara dalam bahasa Inggris.

Jika orang Prancis sendiri bergerak ke arah bahasa Inggris, mengapa ada orang yang mengharapkan orang Gabon tidak melakukannya?” Belakangan diklarifikasi bahwa negara tersebut bermaksud untuk memperkenalkan bahasa Inggris sebagai bahasa asing pertama di sekolah-sekolah, sambil tetap menggunakan bahasa Prancis sebagai bahasa pengantar umum. Semoga artikel ini dapat menambah wawasan anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here