Fahim Saleh masih berusia 33 tahun ketika ia dibantai secara kejam oleh asistenn pribadinya sendiri. Pemuda jenius asal Bangladesh ini ditemukan terpotong-potong dan dipenggal di dalam apartemennya di Manhattan. Asisten pribadi pengusaha teknologi muslim ini ironisnya ditemukan oleh adik perempuannya yang berkunjung ke apartemennya. Ia dipenggal dan dimutilasi di apartemennya di Manhattan minggu kemarin dan pelakunya baru ditangkap pada Jumat pagi.

Polisi setempat di New York awalnya menduga hal ini dilakukan oleh pembunuh bayaran karena terlihat sekali kasus ini merupakan pembunuhan yang mengerikan, menurut dua pejabat yang diberi pengarahan singkat tentang masalah tersebut.

fortuner fahim saleh
fortuner fahim saleh

Fahim Saleh memang dikenal sangat sukses karena mampu tinggal di kondominium senilai $ 2,25 juta dolar di sebuah kompleks bangunan mewah di Lower East Side, kata polisi. Menurut pengakuan saudari perempuannya yang menemukan, ia pergi untuk memeriksanya setelah tidak mendengar kabar darinya sekitar sehari.

Pada saat penemuan, kepala dan lengan Mr Saleh telah dilepas, dan bagian-bagian tubuhnya telah ditempatkan di dalam kantong plastik besar. Gergaji listrik masih terpasang di colokan listrik di dekat situ.

Asisten pribadi, Tyrese Devon Haspil, 21, diperkirakan akan didakwa dalam pengaduan pidana dengan pembunuhan tingkat dua dan kejahatan lainnya.

Detektif percaya bahwa motif pembunuhan itu berasal dari pengakuan terdakawa yang merasa tertekan oleh Fahim Saleh. Menurut pengakuan tersangka, setelah mengetahui bahwa ia telah mencuri puluhan ribu dolar dan korupsi darinya, Fahim Saleh tidak melaporkannya ke polisi New York. Fahim Saleh justru mau berbaik hati menyuruh asistennya untuk mengangsur uang yang telah dicuri tersebut dan menetapkan jumlah cicilan yang setara dengan rencana pembayaran kembali. kata salah seorang pejabat.

Polisi New York mengumumkan penangkapan pada konferensi pers Jumat malam minggu lalu.

Penyelidik juga menyimpulkan bahwa Fahim Saleh dibunuh pada hari Senin, sehari sebelum jasadnya ditemukan, dan si pembunuh kembali pada hari berikutnya ke apartemen Tuan Saleh di East Houston Street untuk memotong-motong tubuh dan membersihkan tempat kejadian perkara.

Detektif menyimpulkan bderdasarkan kamera CCTV bahwa si pembunuh, mengenakan jas hitam tiga potong, kemeja putih dan dasi, mengenakan topeng hitam dan membawa tas ransel, mengikuti Saleh dari lift di gedungnya dan ke apartemennya, kata seorang petugas penegak hukum. Dia menggunakan Taser kejut listrik untuk melumpuhkan Fahim Saleh dan kemudian menikamnya sampai mati.

Video keamanan yang diambil dari dalam lift menunjukkan pembunuh itu kemudian menggunakan penyedot debu portabel yang dioperasikan dengan baterai dalam upaya nyata untuk menghilangkan jejak kehadirannya, kata pejabat itu.

Pemeriksa otopsi medis New York City mengumumkan pada hari Kamis bahwa Fahim Saleh telah meninggal karena beberapa luka tusuk di leher dan tubuhnya. Awalnya, seorang petugas penegak hukum menggambarkan pembunuhan itu sebagai “pukulan” dan mengatakan itu tampak “seperti pekerjaan profesional.”

fortuner.id
Gokada didirikan pada 2017 oleh pengusaha Nigeria Deji Oduntan dan pengusaha Bangladesh-Amerika Fahim Saleh, fortuner.id

Detektif yang menyelidiki pembunuhan itu percaya bahwa pekerjaan si pembunuh yang memotong-motong tubuh itu ketahuan juga ketika mendengar jejak langkah saudara perempuan Saleh di lobi gedung, kata seorang pejabat lain, mendorongnya untuk melarikan diri melalui pintu belakang apartemen dan ke tangga sebelum saudari itu tiba.

Keluarga Fahim Saleh mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa pembunuhan mengerikan begitu mengejutkan sehingga tak menduga nasib buruk tersebut.

“Fahim lebih dari apa yang kamu baca di media,” kata keluarga Fahim saleh. “Pikirannya yang cerdas dan inovatif membawa semua orang yang menjadi bagian dari dunianya dalam perjalanan mewujudkan cita-cita dan dia memastikan tidak akan pernah meninggalkan siapa pun di belakang. ”

Fahim Saleh dilahirkan di Arab Saudi dari orang tuanya etnis Bangladesh Muslim yang akhirnya merantau dan menetap di dekat Poughkeepsie, N.Y., sebuah kota kecil di Sungai Hudson.

Setelah lulus dari Universitas Bentley di Waltham, Mass., Pada tahun 2009, ia membangun sebuah aplikasi bernama PrankDial yang memungkinkan pengguna untuk mengirim panggilan iseng yang direkam sebelumnya. Saleh berkata bahwa dia akhirnya membangun PrankDial menjadi bisnis $ 10 juta.

Fahim Saleh kemudian mendirikan Pathao, sebuah start-up berbagi sepeda motor di Bangladesh. Dia kemudian menjual dan meninggalkan perusahaan itu pada 2018 untuk memulai usaha serupa di Nigeria, sebuah aplikasi yang dikenal sebagai Gokada.

Pada saat kematiannya, Fahim Saleh adalah kepala eksekutif Gokada dan mengawasi pergeseran dalam bisnisnya selama masa yang penuh gejolak. Pada bulan Februari, pejabat Nigeria mulai memberlakukan larangan terhadap ojek di bagian komersial dan perumahan utama kota terbesar di negara itu, Lagos.

Saat ini memang Gokada terpaksa menghentikan bisnis kendaraannya dan memberhentikan pekerja, tetapi Fahim Saleh memutar perusahaan untuk fokus pada jasa kurir pengantaran makanan dan pengiriman paket dan logistik bisnis.

“Semangat Fahim untuk Nigeria dan perjuangan masa mudanya tak terukur,” kata perwakilan dari Gokada dalam sebuah pernyataan. “Dia percaya anak muda Nigeria adalah individu yang sangat cerdas dan berbakat yang akan berkembang jika diberi kesempatan yang tepat.”

Semangat juang anti egois dari pemuda muslim Fahim Saleh ini juga tidak sebatas dari pengembangan aplikasi saja. Fahim Saleh merupakan salah satu dari sedikit tokoh muslim di Amerika Serikat yang mendirikan perusahaan pengumpulan modal ventura yang berbasis di Manhattan, Adventure Capital. Ia juga memiliki perusahaan pendanaan start up yang berinvestasi dalam start-up transit serupa di negeri Kolombia dan Bangladesh.

source:

Gokada.ng

nytimes

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here