Nathan Law adalah salah satu aktivis demokrasi paling terkemuka di Hong Kong, tetapi kampanyenya selama bertahun-tahun telah menjadi target Komunis China. Dia membahas kerugian yang ditimbulkan dan mengapa dia sekarang harus melarikan diri ke London. Koresponden Guardian Emma Graham-Harrison melihat bagaimana masa depan Hong Kong

Pada bulan Juli, Nathan Law, salah satu aktivis demokrasi muda Hong Kong yang paling terkemuka, mengumumkan bahwa dia telah pindah ke Inggris, lima hari setelah mengonfirmasi bahwa dia telah meninggalkan rumahnya karena undang-undang keamanan baru Beijing. Law adalah anggota pendiri Demosisto, sebuah partai pro-demokrasi yang dibubarkan pada hari yang sama ketika Beijing memberlakukan undang-undang keamanan barunya di wilayah semi-otonom.

Anggota hukum dan partai terkemuka lainnya seperti mantan pemimpin mahasiswa Joshua Wong difitnah oleh Beijing, sering digambarkan sebagai “tangan hitam” dan separatis yang berkonspirasi dengan orang asing untuk melemahkan China.

Nathan berbicara dengan Rachel Humphreys tentang mengapa ia memutuskan untuk mengabdikan hidupnya untuk aktivisme dan dampaknya terhadap dirinya dan keluarganya. Dia berbicara tentang keputusannya untuk datang ke Inggris dan bagaimana dia akan terus berkampanye dari Inggris.

Emma Graham-Harrison, koresponden senior urusan internasional untuk Guardian and Observer membahas bagaimana penerapan undang-undang keamanan nasional China secara efektif mengakhiri semi-otonomi Hong Kong.


Source : guardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here