Kebakaran hutan telah menghancurkan hingga 50 rumah di Selandia Baru, pihak berwenang mengumumkan Senin, mengatakan itu adalah mukjizat tidak ada yang terluka saat “tembok jeruk” menghanguskan sebagian besar desa terpencil di Pulau Selatan.

Kebakaran dimulai di hutan pegunungan pada Minggu pagi dan, didorong oleh angin kencang, menyapu desa Danau Ohau, memaksa penduduk mengungsi untuk menyelamatkan hidup mereka.

Kebakaran dan Darurat Selandia Baru (FENZ) mengatakan angin tak terduga membuat pemadaman api “menantang” dan pada Senin sore telah membakar 4.600 hektar (18 mil persegi) tanah.

Walikota Distrik Waitaki, Gary Kircher mengatakan komunitas kecil Danau Ohau telah hancur.

“Dari 60 atau 70 rumah, kami yakin mayoritas telah hilang,” katanya kepada Radio Selandia Baru.

Kenyataannya adalah bahwa ini adalah keajaiban kecil tidak ada yang terluka. Jika 15-20 menit lagi, itu akan menjadi cerita yang sangat berbeda. “

Kircher menggambarkan bagaimana penduduk terbangun dan menemukan neraka menghantam mereka.

“Saya berbicara dengan seorang pria yang bangun (menggonggong) anjingnya pada dini hari, membuka pintunya dan ada dinding oranye ini,” katanya.

“Dia adalah orang yang menyalakan alarm kebakaran kota dan membantu membangunkan orang … pasti ada beberapa cerita menakutkan tentang seberapa dekat itu menjadi bencana absolut dengan korban jiwa.”

Kebakaran hutan relatif sering terjadi di Pulau Selatan pada musim ini tetapi skala dan intensitas kebakaran Ohau tidak biasa.

‘Zona perang’

Penduduk desa Hugh Spiers, yang kehilangan rumahnya, mengatakan kobaran api ganas itu “nyata” dan lebih mirip dengan kebakaran hutan besar yang secara teratur meletus di Australia daripada kebakaran biasa di Selandia Baru.

“Angin sangat kencang dan nyala api dan asap serta percikan api dan bara api, seperti yang Anda lihat di kebakaran semak di Australia,” katanya kepada TVNZ.

Pada hari Senin sore, barisan kebakaran telah bergerak cukup jauh dari desa tersebut untuk memungkinkan warga yang dievakuasi melakukan perjalanan singkat kembali untuk menilai kerusakan.

Menteri Pertahanan Sipil Peeni Henare, yang menemani mereka, menggambarkan melihat mobil-mobil yang terbakar dan rumah-rumah yang hancur.

“Istilah yang saya dengar digunakan untuk menggambarkannya sebagai zona perang,” katanya kepada wartawan.

Jelas bagi saya bahwa tidak ada rima atau alasan mengenai kebakaran, satu rumah terpengaruh, tetangga tidak… Anda bisa merasakan kehilangan.”

FENZ mengatakan 11 helikopter dan delapan kru pemadam kebakaran berusaha menahan api.

Dikatakan para penyelidik sedang memeriksa penyebab kobaran api, di tengah laporan bahwa api itu dipicu oleh busur listrik dari saluran listrik di atas.

Dengan ramalan hujan ringan selama 24 jam ke depan, ada harapan bisa terkendali pada Selasa malam.

Selandia Baru tahun ini mengalami musim dingin terpanas dalam catatan, yang menurut badan ilmu pengetahuan pemerintah NIWA konsisten dengan tren kenaikan suhu jangka panjang terkait dengan perubahan iklim.

Pakar ilmu lingkungan Universitas Auckland, Profesor George Perry, mengatakan sulit untuk mengaitkan peristiwa tertentu seperti kebakaran Danau Ohau dengan perubahan iklim.

Namun dia mengatakan Selandia Baru telah mengalami kebakaran hutan yang lebih besar dari yang biasa terjadi dalam beberapa tahun terakhir, menunjukkan perubahan pada tiga faktor utama yang memengaruhi kebakaran hutan – bahan bakar, iklim, dan sumber penyulutan.

Kami mengharapkan lebih banyak kejadian seperti itu di bawah perubahan iklim terutama karena kondisi menjadi lebih hangat dan kering, dan kami melihat lebih banyak kekeringan,” katanya kepada AFP.


Source : dailytribune

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here