Poin pembicaraan Partai Republik terbaru: bahwa Demokrat adalah fanatik anti-Katolik karena menentang penunjukan Amy Coney Barrett ke mahkamah agung AS. Kaum liberal telah mengajukan pertanyaan tentang keanggotaan Barrett dalam organisasi konservatif yang mendikte peran gender tradisional (laki-laki sebagai pemimpin, perempuan sebagai penolong mereka), dan banyak putusan konservatifnya yang tampaknya menunjukkan bahwa dia membawa religiusitas konservatifnya ke bangku cadangan ketika memutuskan masalah hukum. . Partai Republik dengan ceroboh mengemasnya kembali sebagai fanatisme agama.

Iman Barrett bukanlah masalahnya. Pandangannya yang konservatif dan anti-persamaan adalah.

Sulit untuk menyatakan bahwa kaum liberal memusuhi umat Katolik ketika calon dari Partai Demokrat untuk kursi kepresidenan adalah dirinya sendiri seorang Katolik, dan ketika para hakim agung AS saat ini beragama Katolik daripada penganut agama lain. Sulit juga untuk membantah bahwa pandangan konservatif Barrett dibutuhkan oleh keyakinannya, dan karena itu menentangnya sama saja dengan diskriminasi agama.

Umat ​​Katolik, seperti orang-orang dari setiap agama di dunia, memilih dan memilih prinsip iman mana yang akan dipegang; iman itu sendiri juga bergeser dan berubah (misalnya: aborsi, yang sekarang menjadi masalah yang menghangatkan bagi banyak pemimpin gereja, belum menjadi prioritas utama gereja untuk sebagian besar sejarahnya, atau dianggap sebagai pembunuhan). Inilah salah satu alasan mengapa orang Amerika Katolik sama mungkinnya dengan orang Amerika pada umumnya untuk menggunakan kontrasepsi dan melakukan aborsi, meskipun keduanya secara resmi dilarang oleh agama. Itulah mengapa banyak wanita Katolik tidak tunduk pada suaminya. Itulah mengapa beberapa umat Katolik mengidentifikasi sebagai LGBT, dan tidak suci seperti yang diminta gereja. Itu sebabnya mayoritas umat Katolik berhubungan seks sebelum menikah.

Mempertanyakan pandangan Barrett – yang, ya, mungkin dipengaruhi oleh iman Katoliknya – tidak sama dengan menentang Katolik atau keyakinan agama, atau menganiaya dia karena agamanya. Ini tentang menentang merek konservatisme reaksioner yang berupaya merongrong kemajuan penting terhadap hak-hak perempuan, hak LGBT, dan kesetaraan ras.

Sangat mudah untuk membantah bahwa kita harus memisahkan pandangan keagamaan pribadi Amy Coney Barrett dari pekerjaan profesionalnya. Tetapi dia tidak melakukan itu, dan Gereja Katolik menuntut agar anggotanya sendiri membawa iman mereka ke luar gereja dan seringkali ke dalam pekerjaan mereka. Banyak uskup Katolik, misalnya, menolak untuk memberikan komuni kepada politisi Katolik jika politisi itu pro-pilihan. Itu bukan posisi yang hanya terjadi di pinggiran; persis seperti yang diminta Kardinal Joseph Ratzinger sebelum menjadi paus.

Banyak politisi Katolik pada kenyataannya memisahkan keyakinan agama mereka dari tugas politik mereka – itulah sebabnya mereka menolak persekutuan. Tetapi orang-orang yang menangis kotor ketika kaum liberal mempertanyakan keyakinan agama konservatif ekstrim dari calon mahkamah agung AS adalah orang yang sama yang melihat tidak ada masalah dengan entitas agama yang mencampuri kehidupan sekuler – dengan rumah sakit Katolik menolak memberikan kontrasepsi darurat kepada korban pemerkosaan, dengan agama bos sebuah toko kerajinan sekuler yang menolak menawarkan kebijakan perawatan kesehatan kepada karyawannya yang mencakup bentuk-bentuk kontrasepsi yang paling efektif karena dia percaya beberapa bentuk pengendalian kelahiran adalah dosa.

Kaum liberal umumnya menginginkan pemisahan yang kuat antara gereja dan negara, di mana orang bebas menjalankan agama mereka sendiri tanpa campur tangan atau diskriminasi, tetapi tidak bebas untuk memaksakan agama mereka kepada orang lain, atau menggunakan pandangan agama mereka sebagai dalih untuk melanggar hukum atau merugikan orang lain. Banyak kaum konservatif bersikeras bahwa Amerika Serikat adalah negara Kristen (atau, dalam jargon yang lebih mutakhir, negara “Kristen-Yahudi”), bahwa agama Kristen seharusnya mendikte keputusan politik dan hukum, dan bahwa kebebasan beragama berarti kebebasan untuk mendiskriminasi dan melanggar hukum yang berlaku secara umum selama Anda memiliki pembenaran agama.

Amy Coney Barrett telah menjelaskan bahwa dia percaya aborsi salah secara moral. Ketika dia memutuskan kasus terkait aborsi, dia telah memutuskan untuk membatasi akses aborsi. Dia telah menjelaskan bahwa dia tidak menganut etos dasar kesetaraan gender, bahwa laki-laki dan perempuan harus memiliki hak, kesempatan, otoritas, dan kekuasaan yang sama; sebaliknya dia adalah anggota sukarela dari sebuah organisasi yang secara resmi menentang kesetaraan gender, dan telah mengisyaratkan pandangannya bahwa laki-laki dan perempuan adalah “saling melengkapi” – laki-laki yang bertanggung jawab sebagai pemimpin, perempuan tunduk pada otoritas mereka.

Sangat masuk akal bagi orang-orang yang peduli tentang kesetaraan gender untuk bertanya bagaimana pandangan tersebut akan membentuk yurisprudensi Barrett, sama seperti kita mengetahui bahwa komitmen Ruth Bader Ginsburg terhadap kesetaraan gender membentuk waktunya di pengadilan. Apa arti pandangan Barrett yang jelas bahwa perempuan memiliki peran tertentu yang ditentukan gender (menjadi ibu, memiliki dan membesarkan anak, tunduk kepada suaminya) untuk, katakanlah, kasus diskriminasi kehamilan? Atau kasus diskriminasi gender yang lebih umum? Bisakah diskriminasi gender sebagai sebuah konsep bahkan ada jika pandangan awalnya adalah bahwa laki-laki dan perempuan pada dasarnya berbeda dan harus menempati peran yang berbeda secara fundamental?

Ini adalah pertanyaan nyata yang diajukan bukan oleh iman Katolik Barrett secara umum, tetapi oleh pernyataan, asosiasi, dan tindakannya secara khusus. Dan Demokrat harus menanyakannya.


Source : theguardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here