pemerintah kota Seoul menunjukkan pelayat mengunjungi peringatan untuk almarhum walikota Seoul Park Won-soon di rumah sakit Universitas Nasional Seoul di Seoul. – Walikota Seoul, mantan pengacara hak asasi manusia dan calon potensial presiden Korea Selatan, tewas dalam bunuh diri sehari setelah dituduh melakukan pelecehan seksual.

Besarnya masalah seksisme Korea Selatan telah diilustrasikan oleh kasus seorang politisi top dan pembela hak-hak perempuan yang dituduh melakukan pelecehan seksual kemudian mengambil nyawanya sendiri, kata para aktivis.

Walikota Seoul Park Won-soon, mantan pengacara hak asasi manusia, berperan penting dalam advokasi menentang diskriminasi gender dan pada 1990-an memenangkan apa yang secara luas dianggap sebagai kasus pelecehan seksual pertama dalam masyarakat konservatif.

Tetapi setelah bunuh diri, aktivis feminis mengatakan ia menghindari rasa malu dan hukuman karena diduga melecehkan sekretaris wanitanya, yang mengajukan pengaduan polisi terhadapnya sehari sebelum kematiannya.

Keadaan kasus Park – meskipun berlatar belakang liberal dan setelah kampanye #MeToo yang terkenal di negara itu – menyoroti skala ketidaksetaraan gender dalam politik Korea Selatan, kata mereka Jumat.

Park adalah yang terbaru dalam serangkaian tokoh senior di partai Demokrat tengah-kiri yang berkuasa untuk menghadapi tuduhan pelanggaran seksual.

Ahn Hee-jung, mantan gubernur provinsi yang menjadi runner-up dalam perlombaan untuk pencalonan presiden partai 2017, dihukum karena “hubungan seksual dengan penyalahgunaan wewenang” tahun lalu setelah asistennya menuduhnya berulang kali memperkosanya.

Dan tiga bulan lalu Oh Keo-don, walikota Demokrat di kota terbesar kedua Korea Selatan Busan, mengundurkan diri setelah mengakui bahwa dia “melakukan kontak fisik yang tidak perlu” dengan seorang staf wanita.

“Hampir semua pria Korea Selatan, apakah mereka konservatif secara politis atau liberal, sangat tradisional dan patriarkis dalam masalah gender,” kata Lee Soo-yeon, seorang peneliti di Institut Pengembangan Wanita Korea di Seoul, kepada AFP.

“Politisi – yang terus-menerus mencari kekuasaan dan pengakuan – tidak terkecuali.”

Politisi Korea pria juga “umumnya tidak mengerti apa yang pribadi juga politis”, katanya.

“Mereka akan mendukung feminisme jika itu membantu karir politik mereka, tetapi tidak akan berpikir bagaimana mereka memperlakukan wanita dalam kehidupan nyata – seperti di rumah atau di tempat kerja – juga penting.”

Para aktivis sebelumnya menuduh Presiden Moon Jae-in – yang pernah menyebut dirinya seorang feminis – karena mengecewakan wanita.

“Ini adalah kegagalan individu dan partai politik,” kata peneliti Harvard Keung Yoon Bae.

“Chauvinisme dan kebencian terhadap wanita – serta kebutaan terhadap masalah ini – di dalam Kiri Korea memiliki sejarah panjang, kembali ke aktivisme mahasiswa,” tambahnya. “Itu tidak bisa diperbaiki.”

Kasus ditutup

Park adalah salah satu pembela laki-laki terkemuka untuk hak-hak perempuan di Korea Selatan dan tokoh perintis di lapangan.

Sebagai seorang pengacara, ia memenangkan kasus kejahatan seks tingkat tinggi yang terkenal pada tahun 1988, mewakili seorang aktivis muda buruh perempuan yang disiksa secara seksual oleh seorang polisi.

Lebih dari satu dekade kemudian, ia memenangkan kasus lain yang diakui secara luas sebagai gugatan pelecehan seksual di tempat kerja pertama di negara itu, yang menetapkan preseden hukum di negara itu – di mana para aktivis mengatakan tindakan seperti itu hampir tidak dianggap ilegal sebelum keputusan itu.

Tahun lalu dia mengatakan kepada sebuah forum publik bahwa dia adalah seorang feminis, dan bahwa dia telah menangis ketika membaca sebuah novel feminis yang kontroversial yang berhubungan dengan perjuangan seorang ibu muda dalam masyarakat seksis.

Tetapi mantan sekretarisnya mengatakan telah menuduhnya melakukan beberapa tindakan pelecehan, termasuk mengirim selfie ke dalam celana dalamnya.

Kematian Park secara otomatis menutup penyelidikan polisi terhadapnya, yang berarti bahwa penuduhnya tidak akan memiliki kesempatan untuk membuktikan tuduhannya secara hukum, sementara ia tidak akan dapat mengajukan pembelaan.

Sebagai hasilnya ia menjaga “semua kehormatan dan status jabatannya”, kata Yun Dan-woo, seorang aktivis hak-hak perempuan.

Dengan mengambil nyawanya sendiri, Park sekali lagi membungkam penuduh itu, kata para aktivis, karena banyak orang sekarang akan menolak klaimnya.

Anggota parlemen oposisi dari Partai Keadilan Ryu Ho-jeong menyatakan dukungannya, mengatakan kepadanya dalam tweet: “Saya harap Anda tahu bahwa Anda tidak sendirian.”

source: thejakartapost

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here