Mendengar nama kitab Kamasutra tentu tidak asing lagi bagi anda. Meskipun ada yang mengatakan bahwa kamasutra merupakan kitab yang berisikan tentang seks atau bernuansa mesum, kutab ini memiliki sejarah panjang. Apa itu Kamasutra? Dari manakah asal usul kitab ini?

Kamasutra merupakan kitab kitab kuno yang berisikan tentang cinta erotis tertua di dunia dan tentunya yang paling terkenal. Itu disusun di India utara dalam bahasa Sanskerta, bahasa sastra India kuno, mungkin pada abad kedua yaitu masa ketika orang Eropa, secara seksual, masih bergelayutan di pepohonan. Karena kejelasan tentang keintiman gairah seksual, masih bisa membuat orang saat ini tersipu.

Tapi Kamasutra telah lama disalahpahami. Faktanya, sangat sedikit dari itu yang menyangkut tindakan seksual, dan sedikit yang mungkin mengejutkan pembaca modern, tergantung pada kehidupan seperti apa yang mereka jalani. Tetapi sisanya akan mengejutkan mereka, karena Kamasutra, di atas segalanya, adalah sebuah karya psikologi yang mendalam.

Deskripsi posisi seksual mungkin pernah menjadi bagian yang paling sering dipakai ibu jari, tetapi saat ini, ketika novel, film, video, dan instruksi manual yang eksplisit secara seksual ada di mana-mana, tidak ada yang perlu membacanya untuk itu. Kamasutra yang sebenarnya adalah tentang seni hidup dalam mencari pasangan, mempertahankan kekuasaan dalam perkawinan, berzina, menggunakan narkoba dan banyak lagi. Ini memberi tahu kita bahwa siapa pun dapat menjalani kehidupan yang menyenangkan jika memiliki banyak uang.

Seorang pembaca modern mungkin mengira deskripsi buku tentang seks sudah tidak asing lagi dan detail kehidupan di India kuno menjadi aneh. Faktanya, yang sering terjadi adalah kebalikannya: Beberapa detail seksual itu aneh dan bahkan menjijikkan, sementara masalah budaya sering kali ternyata akrab.

Kamasutra menggambarkan beberapa perubahan seksual yang “membutuhkan latihan,” sebagaimana teksnya menjelaskannya secara halus. Ini adalah posisi senam yang membuat orang tertawa, gelisah, ketika buku disebutkan. Realitas seksual mungkin universal — bagaimanapun, ada begitu banyak hal yang dapat Anda lakukan — tetapi fantasi seksual tampaknya sangat kultural.

Apakah orang-orang di India kuno benar-benar bercinta seperti itu? Benar, mereka memang memiliki yoga, dan praktisi yoga yang hebat dapat membuat tubuh mereka melakukan hal-hal yang menurut kebanyakan orang tidak mungkin (atau bahkan diinginkan). Tetapi posisi ekstrim mungkin hanya fantasi bebas penulis. Maklum: Jangan coba ini di rumah.

Kami berada di wilayah yang lebih akrab dengan analisis psikologis buku. Ketajaman penulis laki-laki masih mengesankan hingga saat ini, seperti ketika ia menyebutkan jenis perempuan menikah yang kemungkinan besar akan selingkuh dari suaminya: seorang perempuan yang tidak memiliki anak atau yang anak-anaknya telah meninggal; seorang wanita miskin yang suka bersenang-senang; seorang wanita yang bangga dengan keterampilannya dan tertekan oleh kebodohan suaminya, kurangnya perbedaan atau keserakahan; seorang wanita yang suaminya sering bepergian; istri dari seorang pria yang pencemburu, berbau busuk, terlalu murni, impoten, suka menunda-nunda, tidak jantan, sakit atau tua.

Yang tak kalah berwawasan adalah daftar perangkat licik yang digunakan seorang wanita untuk membuat kekasihnya meninggalkannya, bukan sekadar mengusirnya. Dia berbicara tentang hal-hal yang tidak dia ketahui. Dia tidak menunjukkan keheranan tetapi hanya penghinaan terhadap hal-hal yang dia ketahui. Dia sengaja mengubah arti dari apa yang dia katakan. Dia tertawa ketika dia tidak membuat lelucon, dan ketika dia membuat lelucon, dia menertawakan sesuatu yang lain. Dia berbicara di depan umum tentang kebiasaan buruk dan sifat buruk yang tidak bisa dia tinggalkan.

Seperti yang ditunjukkan oleh contoh-contoh ini, satu aspek dari Kamasutra yang sayangnya telah diabaikan adalah sikapnya yang sangat modern terhadap peran wanita dalam hubungan seksual. Salah satu alasan ketidaktahuan ini adalah bahwa teks tersebut diketahui hampir seluruhnya melalui terjemahan bahasa Inggris Sir Richard Francis Burton yang cacat pada abad ke-19.

Burton dapat dikagumi karena keberanian dan tekad yang diperlukan untuk menerbitkan karya tersebut (dilarang di Inggris dan AS hingga tahun 1962), tetapi ia merampas suara wanita, mengganti kutipan langsung dengan pidato yang dilaporkan yang diutarakan ulang oleh seorang pria, sehingga menghapus kehadiran mereka yang jelas. Misalnya, teks mengatakan bahwa, ketika seorang pria memukul seorang wanita, “Dia menggunakan kata-kata seperti ‘Berhenti!’ Atau ‘Biarkan aku pergi!’ Atau ‘Cukup!’ Atau ‘Ibu!'” Burton menerjemahkannya seperti ini: “Dia terus-menerus mengucapkan kata-kata yang ekspresif tentang larangan, kecukupan atau keinginan pembebasan.

Dilucuti dari kerudung Burton, teks yang banyak disalahpahami ini berfungsi sebagai jendela ke kamar tidur dari budaya lain dan cermin untuk keinginan kita yang paling intim.

Banyak buku Prof. Doniger termasuk “Redeeming the Kamasutra,” yang diterbitkan bulan ini oleh Oxford University Press, dan terjemahan dari Kamasutra (dengan Sudhir Kakar). Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here