Ini adalah minggu terakhir kampanye dan dua bendera berkibar di atas rapat umum, konser, dan pertemuan kampanye yang bersaing: tiga warna Prancis dan bendera Kanaky multi-warna.

Pada hari Minggu, para pemilih di Kaledonia Baru akan pergi ke tempat pemungutan suara untuk referendum kedua tentang masa depan politik ketergantungan Prancis di Pasifik.

Lebih dari 180.000 penduduk jangka panjang Kaledonia Baru terdaftar untuk memilih “Ya” untuk kemerdekaan atau “Tidak” untuk tetap berada di Republik Prancis.

Memberi suara tidak wajib, jadi jumlah pemilih sangat penting. Para pendukung dan penentang kemerdekaan turun ke jalan minggu ini dalam upaya terakhir untuk memobilisasi basis mereka dan meyakinkan warga yang tidak pasti untuk berpartisipasi pada hari referendum.

Kesepakatan… dan pemungutan suara

Pertama kali dijajah oleh Prancis pada tahun 1853, pulau-pulau di Kaledonia Baru – hanya 1.500 km di lepas pantai Australia – tetap menjadi ketergantungan kolonial Prancis. Penduduk asli Melanesia, yang dikenal sebagai Kanak, membentuk hampir 40% dari populasi 271.000 orang.

Mereka tinggal bersama keturunan pemukim Eropa dan pekerja Indochina kontrak, serta migran yang lebih baru dari Prancis, Wallis dan Futuna, Vanuatu dan ketergantungan Prancis lainnya.

Mayoritas penduduk asli Kanak mendukung kemerdekaan dari Prancis dan mendukung koalisi partai-partai kemerdekaan – Front de Libération Nationale Kanak et Socialiste (FLNKS).

Namun untuk memenangkan referendum, FLNKS dan kelompok pro-kemerdekaan lainnya harus mendapat dukungan dari pemilih non-Kanak. Saat ini, banyak orang Kaledonia Baru yang ingin membangun hubungan perdagangan dan pariwisata dengan tetangga Pasifik, dan mengatasi perpecahan lama.

Setelah bentrokan kekerasan pada pertengahan 1980-an, para pemimpin politik di Kaledonia Baru menandatangani serangkaian perjanjian untuk mengakhiri konflik. Pada Mei 1998, pemerintah Prancis, FLNKS, dan para pemimpin anti-kemerdekaan menandatangani Perjanjian Noumea.

Perjanjian tersebut, yang sekarang tertanam dalam konstitusi Prancis, menetapkan transisi 20 tahun menuju dekolonisasi. Ini termasuk pembentukan institusi politik baru, transfer otoritas legislatif dari Paris ke Noumea, dan langkah-langkah untuk penyeimbangan kembali ekonomi dan sosial antara tiga provinsi di Kaledonia Baru, di pulau-pulau di Utara, Selatan dan Loyalitas.

Noumea Accord mencakup ketentuan dekolonisasi yang unik: pada akhir 20 tahun, penduduk jangka panjang dapat memberikan suara tentang status politik Kaledonia Baru di masa depan dan transfer kekuasaan berdaulat atas pertahanan, kebijakan luar negeri, mata uang, polisi, dan pengadilan.

Jika pemilih menolak kemerdekaan dalam referendum pertama, kesepakatan itu memungkinkan referendum kedua, dan bahkan ketiga. Nama baru yang diusulkan untuk negara merdeka – jika itu pada akhirnya didukung – adalah Kanaky-Kaledonia Baru.

Referendum kedua

Menjelang referendum pertama pada November 2018, para pakar memperkirakan akan ada kekalahan strategis bagi gerakan kemerdekaan. Jajak pendapat memperkirakan kurang dari 30% dukungan untuk kemerdekaan.

Hasil akhir mengejutkan pendukung Prancis. Sementara 56,6% pemilih setuju untuk tetap berada di Republik Prancis, hasil yang lebih kuat dari perkiraan sebesar 43,3% untuk kemerdekaan memberi semangat kepada FLNKS dan membuka jalan bagi referendum kedua hari Minggu ini.

Tapi pemungutan suara minggu ini bukan hanya ulangan dari jajak pendapat 2018.

Dukungan yang kuat untuk kemerdekaan pada referendum pertama menimbulkan ketakutan di antara banyak pemilih Eropa, yang telah berkumpul di sekitar bleu-blanc-rouge tricolor.

Para pemimpin konservatif menciptakan “Loyalis” – aliansi tangguh dari enam partai anti-kemerdekaan yang sebagian besar dipersatukan oleh dukungan mereka untuk Prancis.

Thierry Santa, presiden Kaledonia Baru dan anggota terkemuka koalisi Loyalis, mengatakan bahwa memobilisasi pemilih sangat penting.

Di antara 33.000 orang yang tidak memilih terakhir kali, sebagian besar tinggal di Noumea yang lebih besar. Saya pikir sebagian dari orang-orang ini, yang mengira hasilnya akan menjadi 70-30, tidak mau repot-repot memilih. Tapi saya pikir hasil pada 2018 benar-benar mengecewakan mereka, dan itu akan memobilisasi mereka untuk keluar dan memilih di lain waktu. ”

Tapi jumlah pemilih juga bisa didorong dalam gerakan kemerdekaan.

Pada 2018, kelompok-kelompok kecil seperti sayap kiri Parti Travailliste dan konfederasi serikat buruh USTKE menyerukan “non-partisipasi” dalam referendum. Tahun ini, mereka berkampanye untuk memilih ya, yang seharusnya meningkatkan jumlah pemilih di benteng Kepulauan Loyalitas dan Utara mereka.

Lebih dari 11% populasi adalah pendatang dari pulau-pulau Pasifik lainnya, seperti Tahiti, Vanuatu, dan Wallis dan Futuna. Secara historis, komunitas Wallisian yang besar telah mendukung partai-partai anti-kemerdekaan, tetapi generasi muda sekarang memperdebatkan masa depannya di bangsa Melanesia.

Sebuah partai baru, Eveil océanien, yang didirikan pada Maret 2019 setelah referendum pertama, telah meminta pemilih Polinesia untuk membuat keputusan sendiri untuk memilih ya atau tidak, daripada mengikuti aliansi Loyalis yang didominasi Eropa.

Melalui aksi pada perumahan, pekerjaan dan perbaikan kondisi di permukiman liar, gerakan kemerdekaan telah berusaha untuk membangun hubungan di dalam komunitas pulau.

Kemandirian ‘menghirup leher kita’

Pandemi virus corona global telah menambah elemen ketidakpastian lainnya.

Dengan Prancis menderita lebih dari 31.000 kematian akibat Covid-19, ada kekhawatiran loyalis bahwa pemerintah Prancis baru di bawah perdana menteri, Jean Castex, terganggu oleh masalah domestik, bahkan ketika perdebatan menajam di Kaledonia Baru mengenai hubungan masa depan dengan Paris.

Dengan hanya 28 kasus Covid-19, pemerintah Kaledonia Baru telah menetapkan tindakan karantina yang ketat untuk pelancong internasional.

Di bawah tekanan dari para pemimpin Kanak, pemerintah masih mempertahankan kontrol perbatasan yang kuat, meskipun penutupan dan resesi global telah mengganggu pariwisata, transportasi, dan ekspor nikel, sumber daya utama Kaledonia Baru.

Politisi konservatif Philippe Gomes, yang mewakili Kaledonia Baru di Majelis Nasional Prancis, berpendapat bahwa suara Ya yang kuat akan menjadi “pukulan psikologis yang kuat”, bahkan jika itu tidak mencapai mayoritas.

Hal yang sama berlaku untuk gerakan [loyalis] kami: kami ingin mempertahankan atau meningkatkan skor kami. Jika mereka berhasil meningkatkan suara Ya mereka dua atau tiga persen, orang-orang kami akan merasakan gerakan kemerdekaan menghembuskan nafas mereka. “

Roch Wamytan, ketua Kongres Kaledonia Baru dan anggota veteran dari partai kemerdekaan terbesar Union Calédonienne, mengatakan dia berharap gelombang dukungan dari suku muda Kanak dan pemilih pulau akan meningkatkan perjuangan Ya.

Saya tidak yakin apakah kami akan mendapatkan lebih dari 50% dan mungkin harus menunggu hingga referendum ketiga, tetapi kami tentu berharap untuk mendapatkan beberapa poin persentase lagi … ini akan memperkuat kami dalam diskusi yang harus kami lakukan. dengan negara Prancis. “

Namun pada akhirnya, di dalam FLNKS, kepercayaan adalah yang tertinggi. Dari buklet kampanye mereka yang mempromosikan pemungutan suara Ya: “Jalan menuju kemerdekaan dan kedaulatan tidak bisa dihindari.”


Source : theguardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here