Jepang dan Inggris pada Jumat secara luas menyetujui kesepakatan perdagangan bebas, yang mengatur panggung bagi perusahaan untuk tetap di bawah pengaturan tarif bilateral yang ada setelah masa transisi untuk keluarnya Inggris dari Uni Eropa berakhir pada akhir tahun.

“Di sebagian besar wilayah, kami telah mencapai kesepakatan substansial,” Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi mengatakan kepada wartawan secara online setelah dua hari negosiasi tahap akhir di London, menambahkan kedua negara akan mengerjakan rincian yang tersisa untuk kesepakatan yang lebih lengkap pada akhir ini. bulan.

Motegi dan Menteri Perdagangan Internasional Inggris Liz Truss memiliki apa yang disebutnya “negosiasi positif” pada kesepakatan perdagangan bebas yang diharapkan, yang sebagian besar mereplikasi ketentuan perjanjian Jepang-UE yang berlaku pada Februari 2019.

“Perjanjian kemitraan ekonomi Jepang-Inggris akan memberikan kontribusi untuk perluasan lebih lanjut perdagangan dan investasi bilateral,” kata Motegi. “Kami setuju untuk mempercepat pekerjaan yang tersisa untuk memberlakukan kesepakatan pada 1 Januari tahun depan dari perspektif untuk mengamankan kelancaran bisnis kedua negara.”

Motegi menolak berkomentar tentang area yang tersisa yang belum dikerjakan tetapi mengatakan kemajuan telah dibuat di berbagai bidang seperti akses pasar. Beberapa poin penting sebelum pembicaraan tingkat menteri termasuk kapan harus menurunkan tarif impor mobil.

“Mencapai konsensus pada elemen utama kesepakatan termasuk ketentuan ambisius dalam layanan digital, data dan keuangan yang secara signifikan melampaui kesepakatan UE-Jepang,” kata Truss kemudian dalam posting Twitter-nya. “Tujuan bersama untuk mencapai kesepakatan formal pada prinsipnya pada akhir Agustus.”

Jepang dan Inggris bergegas melalui kesepakatan luas dalam sekitar dua bulan negosiasi karena mereka berdua perlu menyelesaikan prosedur ratifikasi di dalam negeri dan menerapkan kesepakatan itu pada Januari ketika Inggris tidak lagi dimasukkan dalam pengaturan perdagangan blok itu.

Tidak ada kesepakatan hingga akhir tahun yang akan menyebabkan dampak buruk pada operasi bisnis kedua negara, seperti pengenaan tarif yang lebih tinggi.

Motegi menjadi anggota pertama Kabinet Perdana Menteri Shinzo Abe yang melakukan perjalanan ke luar negeri sejak wabah virus korona dinyatakan sebagai pandemi pada Maret oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Kunjungannya, yang dilakukan di bawah tindakan pencegahan yang ketat, termasuk penggunaan pesawat carteran, menandakan dimulainya kembali secara bertahap kegiatan diplomatik tingkat tinggi oleh Jepang sebelum KTT Kelompok Tujuh yang kemungkinan akan diadakan pada akhir Agustus atau awal September di Amerika Serikat. Serikat.

Kesepakatan itu kemungkinan akan memberikan dorongan bagi Inggris untuk bergabung dalam perjanjian perdagangan bebas trans-Pasifik yang mengelompokkan 11 negara, termasuk Jepang, Australia dan Meksiko, yang menyumbang sekitar 13 persen dari ekonomi global.

Delegasi tingkat menteri dari 11 anggota kemitraan trans-Pasifik pada Kamis merilis pernyataan yang mengatakan mereka “menyambut hangat” kepentingan yang ditunjukkan oleh beberapa negara, termasuk Inggris, untuk menyetujui kerangka kerja multilateral.

Inggris adalah mitra dagang utama Jepang, dengan perdagangan di antara mereka bernilai sekitar $ 38 miliar pada tahun 2019. Jepang adalah pasar ekspor terbesar ke-11 Inggris, dan Inggris adalah pasar terbesar ke-12 untuk Jepang.

Inggris memiliki kantor hampir 1.000 perusahaan Jepang, yang telah menciptakan 180.000 pekerjaan, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here