Jamnalal Bajaj adalah seorang industrialis, pengusaha dan pahlawan bagi negara India. Ia mendirikan Bajaj Group perusahaan pada tahun 1920-an, dan grup tersebut kini memiliki 24 perusahaan, termasuk enam yang terdaftar di bursa. Dia juga merupakan rekan dekat dan dianggap keluarganya Mahatma Gandhi, yang diketahui sering menyatakan bahwa Jamnalal adalah putra kelimanya.

Jamnalal Bajaj lahir pada 4 November 1889 di sebuah keluarga jain, sebagai putra ketiga Kaniram dan Birdibai, di sebuah desa bernama Kashi Ka Bas, dekat Sikar, Rajasthan. Dia kemudian diadopsi sebagai cucu oleh Seth Bachhraj dan istrinya Sadibai Bachhraj, pasangan pedagang kaya Rajasthani yang berasal dari Rajasthan tetapi menetap di Wardha, Maharashtra. Seth Bachhraj adalah kerabat jauh dari pihak ayahnya, dan merupakan seorang pedagang terkenal dan dihormati di Raj Inggris.

Setelah dewasa, di bawah pengawasan Seth Bachhraj, Jamnalal terlibat dalam bisnis keluarga keluarga angkatnya. Selama periode ini, ia memperoleh keterampilan menjadi pedagang, pembukuan yang ketat dan membeli dan menjual komoditas. Dia unggul dalam pekerjaannya pada saat Seth Bachhraj meninggal. Pada tahun 1926, Jamnalal mendirikan apa yang akan menjadi kelompok industri Bajaj.

Hakim Kehormatan

Selama Perang Dunia Pertama, pemerintah Inggris menenangkan dan menghormati pedagang pribumi, dengan meminta dana. Mereka menunjuk Jamnalal sebagai hakim kehormatan. Ketika dia memberikan uang untuk dana perang, mereka menganugerahkan kepadanya gelar Rai Bahadur, gelar yang kemudian dia serahkan selama gerakan non-kerjasama tahun 1921.

pengikut Gandhi

Sekembalinya Mahatma Gandhi dari Afrika Selatan, Jamnalal tertarik pada cara hidup Gandhi, prinsip-prinsipnya, seperti Ahimsa (tanpa kekerasan), dan dedikasinya kepada orang miskin. Dia bisa memahami visi Gandhi bahwa barang-barang buatan sendiri adalah jawaban atas kemiskinan India. Dia menilai beberapa perusahaan Inggris mengimpor kapas mentah murah dari India dan mengirim kembali kain jadi. Dia direndahkan oleh kehidupan sederhana yang dipimpin Gandhi di Sabarmati Ashram. Dia terkesan dengan rutinitas doa dan pekerjaan fisik Ashram. Dia membawa istrinya Jankidevi dan anak-anaknya untuk tinggal di Ashram. Namun, hubungan dekat ini dan keterlibatannya yang mendalam dalam gerakan kemerdekaan tidak membuat Jamnalal Bajaj memiliki banyak waktu untuk dihabiskan untuk usaha bisnisnya yang baru diluncurkan.

Perjuangan kemerdekaan

Pada tahun 1920, Jamanalal terpilih sebagai ketua komite penerimaan untuk sesi Nagpur Kongres Nasional India. Ia melepaskan gelar Rai Bahadur yang diberikan kepadanya oleh pemerintah Inggris dan bergabung dengan gerakan non-kerjasama pada tahun 1921. Kemudian, pada tahun 1923, ia berpartisipasi dalam satyagraha bendera, menentang larangan mengibarkan bendera nasional di Nagpur, dan ditahan oleh pasukan Inggris. Ini membuatnya mendapatkan kekaguman nasional.

Dia ingin Gandhi pindah ke Wardha dan menjadikannya pusat kegiatannya. Setelah Pawai Dandi pada April 1930, Gandhi pindah ke Sevagram, sebuah desa kecil di dekat Wardha, karena ia ingin tinggal dekat dengan penduduk pedesaan. Gandhi bersumpah untuk tidak kembali ke Sabarmati Ashram sampai kebebasan tercapai.

Jamanalal ditunjuk sebagai presiden Gandhi Seva Sangha, sekelompok pekerja yang mendedikasikan waktu mereka untuk pekerjaan yang konstruktif. Dia kemudian terpilih sebagai anggota Komite Kerja Kongres dan sebagai bendahara Kongres pada tahun 1933.

Inisiatif sosial

Jamanalal Bajaj tertarik pada inisiatif seperti penghapusan yang tidak dapat disentuh, promosi Hindi, dan Khadi dan Industri desa. Dia telah melakukan tur keliling negeri untuk mempromosikan Khadi. Pada tahun 1925, ia terpilih sebagai bendahara All India Spinners Association. Dia juga adalah presiden dari Sahitya Sammelan Hindi Seluruh India (konvensi sastra) yang mempromosikan bahasa Hindi sebagai bahasa tunggal untuk menyatukan semua orang India. Dia berperan penting dalam penerbitan majalah dan buku Hindi. Dia memprakarsai Gandhi Hindi Pustak Bhandar (toko buku) di Bombay dan memulai Sasta Sahitya Mandal (penerbitan).

Ia mendirikan Dakshin Bharat Hindi Prachar Sabha bersama dengan C. Rajagopalachari dengan harapan dapat menyebarkan pembelajaran bahasa Hindi ke seluruh negeri.

Sejak tahun 1927, ia menjabat sebagai Bendahara pertama dari Managing Committee Jamia Millia Islamia, New Delhi. Kemudian pada tahun 1928, ia menjadi anggota seumur hidup Universitas, saat masih menjabat sebagai bendahara.

Dengan maksud untuk memberantas ketidaktersentuhan, ia melawan larangan masuknya Harijan ke kuil-kuil Hindu di kota kelahirannya Wardha. Sebagai pendeta Hindu ortodoks dan Brahmana, dia membuka kuil keluarganya sendiri, Laxmi Narayan Mandir, di Wardha, untuk Harijan pada tahun 1928. Dia memulai kampanye dengan makan bersama Harijan dan membuka sumur umum untuk mereka. Dia membuka beberapa sumur di ladang dan kebunnya.

Karena pengabdiannya, ia terpilih sebagai kepala Jaipur Rajya Praja Mandal pada tahun 1938. Saat menjadi kepala, ia merundingkan gencatan senjata antara Maharaja Sikar dan Jaipur.

Untuk menghormati inisiatif sosialnya, Penghargaan Jamnalal Bajaj telah dilembagakan oleh Yayasan Bajaj. Penerima penghargaan sebelumnya termasuk Nelson Mandela dan Desmund Tutu.

Perbedaan dengan Gandhi

Bajaj berbeda dengan Gandhi ketika dia tidak setuju dengan Kongres yang bersaing dalam pemilihan legislatif tahun 1938. Ketika Komite Kerja Kongres secara informal memutuskan untuk mengangkatnya sebagai Presiden Sesi Haripura Kongres yang disetujui secara pribadi oleh Gandhi, ia memilih untuk memberikan kehormatan tersebut kepada Subhas Chandra Bose.

Kepentingan bisnis

Selain Bajaj Auto Ltd, perusahaan besar lainnya dalam grup termasuk Mukand Ltd, Bajaj Electricals Ltd dan Bajaj Hindusthan Ltd. Salah satu cucunya, Rahul Bajaj, menjalankan perusahaan unggulan keluarga, Bajaj Auto.

Warisan dan kenangan

Beberapa institusi di India menyandang namanya, termasuk Institut Studi Manajemen Jamnalal Bajaj. Sebuah daerah, JB Nagar, di pinggiran kota Andheri di Mumbai dinamai menurut namanya. Penghargaan Jamnalal Bajaj didirikan pada tahun 1978 oleh Yayasan Jamnalal Bajaj dan diberikan setiap tahun pada hari ulang tahunnya. Jamnalal Bajaj Wafat pada 1 Februari 1942.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here