Indonesia merupakan negara dengan latarbelakang sejarha dan tradisi yang berusia lebih dari ribuan tahun lamanya. Negeri modern ini terdiri dari ratusan kelompok etnis dan bahasa asli yang berbeda, dengan kelompok etnis terbesar — dan dominan politik — adalah orang Jawa. Identitas bersama telah berkembang, didefinisikan oleh bahasa nasional, keragaman etnis, pluralisme agama dalam populasi mayoritas Muslim, dan sejarah kolonialisme dan pemberontakan melawannya.

Moto nasional Indonesia, “Bhinneka Tunggal Ika” (“Persatuan dalam Keragaman” secara harfiah, “banyak, namun satu”), mengartikulasikan keanekaragaman yang membentuk negara. Ekonomi Indonesia adalah yang terbesar ke-16 di dunia dengan PDB nominal dan ke-7 oleh PDB di PPP. Negara ini adalah anggota dari beberapa organisasi multilateral, termasuk PBB, WTO, IMF, G20, dan anggota pendiri Gerakan Non-Blok, Asosiasi Negara-Negara Asia Tenggara, Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik, KTT Asia Timur, Bank Investasi Infrastruktur Asia , dan Organisasi Kerjasama Islam.

Dengan lebih dari 267 juta orang, ini adalah negara dengan populasi terpadat ke-4 di dunia dan juga negara dengan populasi Muslim terbesar. Jawa, pulau terpadat di dunia, adalah rumah bagi lebih dari setengah populasi negara itu.

Negara berdaulat adalah republik konstitusional presidensial, dengan legislatif terpilih. Ini memiliki 34 provinsi, yang lima memiliki status khusus. Jakarta, ibukota negara, adalah wilayah perkotaan terpadat kedua di dunia. Negara ini berbagi perbatasan darat dengan Papua Nugini, Timor Timur, dan bagian timur Malaysia. Negara tetangga lainnya termasuk Singapura, Vietnam, Filipina, Australia, Palau, dan Kepulauan Andaman dan Nicobar di India. Meskipun memiliki populasi yang besar dan daerah yang padat penduduknya, Indonesia memiliki wilayah hutan belantara yang luas yang mendukung tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi. Negara ini memiliki sumber daya alam yang melimpah seperti minyak dan gas alam, batu bara, timah, tembaga, emas, dan nikel, sementara pertanian terutama menghasilkan beras, minyak kelapa sawit, teh, kopi, kakao, tanaman obat, rempah-rempah, dan karet. Tiongkok, Amerika Negara, Jepang, Singapura, dan India adalah mitra dagang utama Indonesia.

Sejarah kepulauan Indonesia telah dipengaruhi oleh kekuatan asing yang tertarik pada sumber daya alamnya. Ini telah menjadi daerah yang berharga untuk perdagangan sejak setidaknya abad ke-7 ketika Sriwijaya dan kemudian Majapahit berdagang dengan entitas dari daratan Cina dan anak benua India. Penguasa lokal secara bertahap menyerap pengaruh asing dari abad-abad awal dan kerajaan Hindu dan Budha berkembang. Pedagang Muslim beragam negara asal dan aliran islam bersama cendekiawan Sufi membawa Islam, sementara Pedagang Eropa membawa agama Kristen dan saling berperang untuk memonopoli perdagangan di Kepulauan Rempah-rempah Maluku selama Zaman Penemuan. Meskipun kadang-kadang terganggu oleh Portugis, Prancis, dan Inggris, Belanda adalah kekuatan Eropa terkemuka untuk sebagian besar dari 350 tahun kehadiran mereka di kepulauan itu. Pada awal abad ke-20, konsep “Indonesia” sebagai negara-bangsa muncul, dan gerakan kemerdekaan mulai terbentuk. Pada akhir Perang Dunia II, Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya pada tahun 1945. Namun, baru pada tahun 1949 Belanda mengakui kedaulatan Indonesia setelah konflik bersenjata dan diplomatik antara keduanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here