Home Budaya China India VS China Perang Dunia Karena Insiden Pembantaian Oleh Tentara RRC di...

India VS China Perang Dunia Karena Insiden Pembantaian Oleh Tentara RRC di Perbatasan

302
0

India dan Cina mengatakan mereka menginginkan perdamaian tetapi saling menyalahkan pada hari Rabu setelah tentara dari kedua belah pihak dengan sengit saling bertarung dengan tongkat dan batu bertali di perbatasan Himalaya mereka, menewaskan sedikitnya 20 tentara India.
“Kami tidak pernah memprovokasi siapa pun,” kata Perdana Menteri India Narendra Modi di televisi nasional, merujuk pada pertempuran langsung hari Senin. “Seharusnya tidak ada keraguan bahwa India menginginkan perdamaian, tetapi jika diprovokasi, India akan memberikan tanggapan yang tepat.”

Di Beijing, juru bicara kementerian luar negeri Zhao Lijian mengatakan bentrokan meletus setelah tentara India “melewati batas, bertindak secara ilegal, memprovokasi dan menyerang Cina, mengakibatkan kedua belah pihak terlibat dalam serius

Dia mengatakan dia tidak mengetahui adanya korban Tiongkok, meskipun media India mengutip para pejabat yang mengatakan sedikitnya 45 orang tewas atau terluka di pihak Tiongkok.

Zhao mengatakan situasi keseluruhan di perbatasan stabil dan dapat dikendalikan.

Di bawah kesepakatan lama antara dua raksasa Asia yang bersenjata nuklir itu, tidak ada tembakan di perbatasan, tetapi ada beberapa bentrokan dalam beberapa tahun terakhir di antara patroli perbatasan.

Menurut pejabat India, tentara dipukuli dengan pentungan bertabur paku dan batu selama perkelahian yang meletus di Lembah Galwan yang terpencil, jauh di pegunungan di mana wilayah Ladakh India berbatasan dengan wilayah Aksai Chin yang direbut oleh China selama perang 1962.

Tentara saingannya telah saling berhadapan di perbatasan mereka selama beberapa dekade, tetapi itu adalah bentrokan terburuk sejak 1967, lima tahun setelah Cina mempermalukan India dalam perang itu.

Modi, seorang nasionalis yang keras, terpilih untuk masa jabatan lima tahun kedua pada Mei 2019 menyusul kampanye yang berfokus pada keamanan nasional setelah meningkatkan ketegangan dengan musuh lama Pakistan, di perbatasan barat India.

Media gung-ho India dan oposisi menekannya untuk merespons secara agresif. Konflik dan cedera fisik serta kematian ”.

“Sarung tangan mati, dengan bentrokan lembah Galwan, Cina mendorong terlalu keras,” tulis Times of India dalam editorial. “India harus mendorong kembali.”

“Beijing tidak dapat membunuh tentara kami di perbatasan dan berharap mendapat manfaat dari pasar besar kami,” lanjutnya, mendukung sanksi terhadap impor China.

Rahul Gandhi, pemimpin partai oposisi oposisi berkicau: “Cukup sudah, kita perlu tahu apa yang terjadi. Bagaimana berani Cina membunuh prajurit kita, beraninya mereka mengambil tanah kita.”

Ratusan tentara India dan Cina telah saling berhadapan sejak awal Mei di tiga atau empat lokasi di perbatasan yang disengketakan di pegunungan Ladakh yang tidak berpenghuni dan tandus.
India mengatakan pasukan Tiongkok telah menyusup ke dalam garis Kontrol Aktual atau perbatasan de facto.

China menolak tuduhan itu dan meminta India untuk tidak membangun jalan di daerah itu, mengklaimnya sebagai wilayahnya.

COLONEL DIBUNUH
Menurut sumber-sumber pemerintah India, pertempuran pada Senin malam itu terjadi dalam sebuah pertemuan untuk membahas cara-cara untuk mengurangi ketegangan, dan kolonel yang memerintah pihak India adalah salah satu yang pertama diserang dan dibunuh.
Banyak prajurit India lainnya yang meninggal telah meninggal karena luka-luka mereka, karena tidak mampu bertahan malam dalam suhu yang sangat dingin.

Tidak seperti di India, insiden itu tidak menerima liputan dinding-ke-dinding di Cina, di mana media resmi melaporkan pernyataan tentang insiden tersebut dari juru bicara Komando Barat Angkatan Darat Tiongkok.

Di media sosial, blogger dan platform agregasi media berbagi laporan media India, seperti pengumuman tentara India yang mengakui bahwa jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 20.

Yang paling vokal adalah Global Times, sebuah makalah yang diterbitkan oleh kertas resmi Partai Komunis yang berkuasa di negara itu.

Pemimpin redaksinya, Hu Xijin, turun ke platform media sosial domestik dan global untuk memarahi India, dengan mengatakan “opini publik India perlu tetap sadar” dan untuk memperingatkan bahwa China tidak takut akan bentrokan.

SOURCE: REUTERS