mber untuk menjatuhkan kapsul berisi sampel yang dikumpulkan dari asteroid yang dapat membantu menjelaskan asal mula kehidupan, kata pemerintah Jepang Selasa.

Kapsul yang akan dilepaskan dari Hayabusa2, yang diluncurkan dengan roket pada Desember 2014, diharapkan mendarat di Australia selatan, menteri sains Koichi Hagiuda mengatakan pada konferensi pers.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang sebelumnya mengatakan bahwa untuk menghindari tarikan gravitasi Bumi dan gangguan lintasannya, wahana ini akan melepaskan kapsul pada ketinggian sekitar 400.000 kilometer, setara dengan jarak antara Bumi dan Bulan.

Hayabusa2 diluncurkan untuk menemukan petunjuk tentang pembentukan tata surya dan asal usul kehidupan, dengan batuan bawah permukaan asteroid Ryugu, yang tidak terpengaruh oleh jilatan api matahari, diyakini telah mempertahankan keadaan yang sama sejak tata surya terbentuk 4,6 miliar tahun yang lalu.

Asteroid ini dinamai seperti istana naga bawah laut dalam dongeng Jepang, tempat nelayan mitos Urashima Taro menemukan peti harta karun. Sedangkan Hayabusa berarti elang peregrine dalam bahasa Jepang.

Penyelidikan mencapai Ryugu pada Juni 2018 sebelum mendarat di atasnya dua kali. Ia tampaknya berhasil mengumpulkan sampel bawah permukaan asteroid pertama setelah membuat kawah buatan dengan menembakkan proyektil tembaga di asteroid, menurut JAXA.

Hayabusa2 berangkat dari Ryugu pada bulan November dan akan melanjutkan misi lain setelah merilis kapsulnya.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here