Pengunjung sekarang dapat menikmati makan sambil berbicara tanpa takut berpotensi menyebarkan virus korona baru berkat masker genggam yang dikembangkan oleh kepala universitas seni di Jepang bagian barat.

“Topeng meja,” gagasan Masako Sasaki dari Universitas Seni Kyoto Saga, terdiri dari gagang kertas yang dijepit pada masker wajah tanpa tali atau kertas saring kopi. Dapat dipegang dengan satu tangan dan menghindari masalah saat memakai dan mematikan masker saat makan.

“Makan adalah makan hanya jika ada percakapan,” kata Sasaki. “Kami ingin menemukan cara untuk mengurangi ketidaknyamanan sehari-hari dan memulai etiket dasar baru yang dibuat di Kyoto.”

Pada akhir Agustus, sekitar 20 orang menguji masker di acara mencicipi makanan di Kyoto. Para peserta, yang termasuk dalam bisnis hotel dan restoran, menganggapnya tidak sesulit yang mereka pikirkan dan bahwa mereka merasa “aman” menggunakannya.

Namun, yang lain mengatakan “tidak nyaman tidak bisa menggunakan tangan kiri saya.”

“Ini sangat efektif karena intinya adalah untuk mengurangi tetesan,” kata Takayuki Miyazawa, profesor dari Institut Ilmu Kedokteran dan Kehidupan Perbatasan Universitas Kyoto, yang berpartisipasi dalam acara tersebut.

Ini akan menjadi salah satu cara untuk kembali normal, tambahnya.

Mahasiswa universitas seni akan mengusulkan desain lain mengikuti saran dari tenaga medis mengenai bahan yang tepat untuk masker dan penggunaan yang tepat.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here