Mayoritas siswa Singapura berharap mendapatkan gaji bulanan antara S $ 3.000 dan S $ 4.000 setelah memasuki dunia kerja, sebuah survei baru yang ditemukan oleh portal beasiswa BrightSparks telah menemukan.

Beberapa mengharapkan lebih dari itu.

Survei ini mensurvei 3.215 siswa secara total, dari universitas (956 responden), politeknik (316 responden) dan perguruan tinggi junior (1.943 responden).

Lebih dari setengahnya, sekitar 54 persen, dari semua responden memperkirakan gaji mereka turun antara S $ 3.000 dan S $ 4.000.

Sekitar 21,9 persen mengharapkan S $ 4.000 atau lebih.

Sekitar 22,6 persen diharapkan menghasilkan antara S $ 2.000 dan S $ 3.000

Hanya 1,5 persen yang diharapkan menghasilkan di bawah S $ 2.000.

Responden junior perguruan tinggi memiliki harapan gaji yang lebih tinggi

Responden junior college memiliki ekspektasi gaji tertinggi: gaji yang diharapkan 24 persen di atas S $ 4.000.

Hanya 14 persen untuk responden politeknik dan 13 persen untuk responden universitas mengharapkan jumlah ini.

Braket gaji yang diharapkan dari banyak siswa junior jauh lebih tinggi.

Sekitar 26,5 persen responden junior college, bagian terbesar, memilih “di atas S $ 4.000”.

Bagian terbesar dari responden politeknik, 24,5 persen, dan responden universitas bagian terbesar, 42,5 persen, memilih opsi “S $ 3.000 hingga S $ 3.500”.

Prioritas

Tiga prioritas utama siswa ketika memilih pekerjaan adalah peluang karier, keamanan pekerjaan, dan pekerjaan yang menarik, menurut survei.

Industri yang paling menarik di sini adalah perawatan kesehatan, survei menemukan.

BrightSparks mengaitkan hal ini dengan meningkatnya permintaan dari populasi tua Singapura.

Pekerjaan di sektor pemerintah dianggap sangat stabil.

Keuangan, teknologi, dan pendidikan berada di lima sektor teratas yang menarik.

Tentang ikatan beasiswa

Survei ini juga menemukan bahwa panjang ikatan beasiswa tidak lagi menjadi pertimbangan utama bagi lulusan dan sarjana di Singapura, ketika memutuskan untuk mengajukan permohonan beasiswa.

Survei juga menemukan bahwa mayoritas responden mengatakan bahwa dua hingga empat tahun adalah masa ikatan yang dapat diterima untuk beasiswa universitas lokal, dan empat hingga enam tahun untuk universitas luar negeri.


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here