Filipina membuka kembali pulau resor Boracay yang terkenal di wilayah tengah negara itu bulan ini sebagai bagian dari upayanya untuk meningkatkan ekonomi negara karena ancaman pandemi virus korona masih ada.

Pembukaan kembali terjadi setelah pulau indah yang terkenal dengan pantai pasir putihnya itu tidak mencatat kasus virus sejak Juni. Pemerintah telah memutuskan untuk mengizinkan turis Filipina dan asing ke pulau itu asalkan mereka memiliki hasil tes COVID-19 negatif.

Tiga puluh lima wisatawan mengunjungi pulau itu pada hari pertama, Kamis, diikuti oleh 13 pada hari berikutnya, menurut pemerintah setempat. Dengan sedikit turis, pantai itu sebagian besar kosong.

“Saya sangat senang setelah berbulan-bulan, kami dapat membuka Boracay untuk semua turis,” kata Frolibar Bautista, penjabat walikota Melayu di Provinsi Aklan, di mana Boracay menjadi bagiannya, kepada wartawan, Kamis. “Saya berharap banyak yang akan datang.”

Menteri Pariwisata Bernadette Romulo-Puyat, berbicara dalam pengarahan virtual karena dia berada di dekat seseorang yang dites positif terkena virus corona, menekankan perlunya memulai kembali pariwisata.

“Banyak yang kehilangan pekerjaan, dan kami perlu menemukan cara untuk memulai kembali pariwisata, untuk memulai kembali ekonomi, tetapi dengan protokol kesehatan dan keselamatan,” katanya.

Setelah tiga bulan pembatasan perjalanan di tengah pandemi, pulau itu dibuka kembali ke wilayah Visayas Barat yang mencakup enam provinsi tengah pada pertengahan Juni. Tetapi pembukaan kembali sepenuhnya perlu menunggu tiga setengah bulan lagi.

Sebelum pembukaan kembali hari Kamis, pejabat memeriksa apakah bisnis yang disertifikasi untuk beroperasi mematuhi protokol kesehatan.

Beberapa hotel dan resor telah menawarkan diskon hingga 75 persen pada tarif kamar untuk menarik wisatawan lokal dan asing dalam beberapa hari mendatang.

Romulo-Puyat mengatakan lebih baik memulai dengan jumlah wisatawan yang sedikit sehingga protokol kesehatan yang ada dapat diuji. “Kami masih memiliki banyak hal untuk diperbaiki,” kata sekretaris itu.

Dia juga menggarisbawahi pentingnya pariwisata untuk kebangkitan ekonomi setelah pandemi, mencatat bahwa sektor tersebut menyumbang 12,7 persen dari ekonomi.

“Boracay adalah salah satu tujuan wisata utama kami. Jadi, kami benar-benar perlu membuka kembali,” kata Romulo-Puyat.

Filipina telah mencatat 316.678 kasus COVID-19, jumlah tertinggi di Asia Tenggara, pada hari Jumat, termasuk 5.616 kematian, menurut Departemen Kesehatan.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here