Dua orang terkaya di India telah terlibat dalam kontroversi yang tidak mungkin terjadi mengenai undang-undang pertanian, menjadi target pengunjuk rasa yang menuduh taipan mendapat manfaat dari hubungan dekat mereka dengan Perdana Menteri Narendra Modi.

Selama berminggu-minggu, puluhan ribu petani berkemah di luar ibu kota negara, menuntut penarikan undang-undang yang baru-baru ini disahkan. Mereka mengatakan, tanpa bukti, dirancang untuk memungkinkan miliarder seperti Mukesh Ambani dan Gautam Adani memasuki pertanian. Para taipan mengatakan mereka tidak tertarik.

Lebih dari 1.500 menara telepon operator nirkabel Ambani dirusak bulan lalu dan beberapa petani menyerukan boikot bisnis mereka. Pertarungan antara pemerintah dan petani menghidupkan kembali perdebatan tentang apa yang oleh para kritikus Modi sebut sebagai hubungan yang nyaman antara tokoh terkemuka dan pemimpin populer – tuduhan yang mereka semua sangkal.

Protes, salah satu tantangan politik terberat Modi, mengikuti tahun 2020 yang penting ketika kekayaan gabungan Ambani dan Adani membengkak hampir $ 41 miliar, bahkan ketika jutaan orang India kehilangan pekerjaan karena pandemi yang melanda ekonomi $ 2,9 triliun. “Semua orang suka membenci orang kaya di saat tekanan ekonomi,” kata Sanjiv Bhasin, direktur perusahaan manajemen investasi IIFL Securities Ltd. di Mumbai.

Orang-orang melampiaskan amarah mereka pada kesenjangan sosial. Ini memang risiko bisnis baru bagi para konglomerat besar tersebut. Tapi semua kebisingan akan mereda saat ekonomi mulai tumbuh. ” Menyoroti perbedaan tersebut, sebuah laporan Oxfam pada Januari 2020 mengatakan, 1 persen orang terkaya di India memiliki lebih dari empat kali kekayaan 953 juta orang yang merupakan 70 persen penduduk termiskin di negara itu.

Kekayaan sembilan miliarder teratas negara ini setara dengan kekayaan 50 persen populasi terbawah, menurut badan nirlaba yang bekerja melawan ketidaksetaraan. Undang-undang pertanian yang baru, yang disahkan pada bulan September, akan memungkinkan perusahaan swasta untuk membeli hasil bumi langsung dari petani, bergerak dari sistem pembeli grosir dan pasar yang telah berjalan selama puluhan tahun yang menjamin harga dukungan minimum.

Pengadilan tinggi India minggu lalu melarang penerapan undang-undang tersebut sampai pengadilan memutuskan masalah tersebut. Para petani, kebanyakan dari negara bagian Punjab di utara, khawatir bahwa pencabutan dukungan negara akan membuat mereka rentan terhadap fluktuasi harga yang didorong pasar meskipun pemerintah ada jaminan dari pemerintah bahwa jaring pengaman harga dukungan minimum akan terus berlanjut.

Sekitar 800 juta dari 1,3 miliar penduduk negara itu bergantung secara langsung atau tidak langsung pada pertanian, memberikan pengaruh politik kepada kelompok tersebut. Modi, yang memenangkan masa jabatan lima tahun berturut-turut kedua pada tahun 2019 dengan mayoritas yang lebih besar, telah men-tweet beberapa kali untuk meredakan kekhawatiran, dengan mengatakan undang-undang baru akan memotong perantara, membuat petani lebih makmur, dan India mandiri. Tetap saja, Modi berisiko membiarkan sakit kepala politik ini menjadi ancaman serius.

Setelah menyebut pemerintahannya bertahun-tahun yang lalu sebagai “suit-boot ki sarkar” – yang berarti pemerintah yang berpihak pada elit bisnis daripada orang miskin – partai-partai oposisi mengambil kesempatan untuk memukulnya.

Menanggapi tuduhan tersebut, konglomerat Ambani senilai $ 174 miliar, Reliance Industries Ltd. mengeluarkan pernyataan awal bulan ini yang mengatakan bahwa mereka tidak pernah melakukan kontrak pertanian atau memperoleh tanah pertanian untuk tujuan itu, dan tidak memiliki rencana untuk melakukannya.

Mereka juga berjanji untuk memastikan pemasoknya akan membayar harga minimum yang diamanatkan pemerintah kepada petani. Grup Adani mengklarifikasi dalam sebuah pernyataan bulan lalu bahwa mereka tidak membeli biji-bijian pangan dari petani atau mempengaruhi harga.

Juru bicara Reliance dan kelompok Adani tidak menanggapi email yang meminta komentar atas tuduhan pengunjuk rasa atau tentang perbedaan kekayaan India. Perwakilan administrasi Modi dan Kantor Perdana Menteri di New Delhi tidak menanggapi email yang meminta komentar.

Baik Adani dan Ambani berasal dari negara bagian Gujarat di India barat, seperti Modi, yang menjabat sebagai kepala negara selama lebih dari satu dekade. Kedua taipan tersebut telah berulang kali menyelaraskan strategi bisnis mereka dengan inisiatif pembangunan bangsa Modi.

Sekitar dua dekade lalu, Adani memperkuat hubungannya dengan Modi dengan secara terbuka mendukungnya ketika krisis mengancam karier politisi yang sedang naik daun itu. Modi diserang oleh rival dan pengusaha yang menuduhnya gagal mencegah kerusuhan sektarian berdarah di negara bagian asalnya pada 2002.

Adani menciptakan lobi industri regional saingan dan membantu memulai pertemuan puncak investasi global dua tahunan di Gujarat pada 2003 yang mendorong dukungan Modi. kredensial bisnis. Seperti chaebol terkenal Korea Selatan, konglomerat India telah berada di garis depan pertumbuhan ekonomi India, terutama sejak krisis mata uang yang memaksa pemerintah pada tahun 1991 untuk meninjau perencanaan gaya Soviet selama beberapa dekade.

Reformasi sederhana yang dimulai tiga dekade lalu mulai memungkinkan investasi swasta di sektor-sektor yang sebagian besar dikendalikan oleh pemerintah. Dengan keuangan negara yang tegang, ekonomi yang kekurangan modal semakin memandang taipan ini untuk investasi dan pekerjaan.

Ambani menghabiskan sebagian besar tahun 2020 untuk mengumpulkan $ 27 miliar dalam investasi ekuitas – rekor untuk India – untuk teknologi dan bisnis ritelnya dari investor termasuk Google dan Facebook Inc. Dia telah menguraikan rencana ambisius untuk membangun unit-unit ini menjadi saingan e-commerce lokal yang kuat ke Amazon.com Inc. dan Walmart Inc.

Grup Adani, yang dimulai sebagai pedagang komoditas pada tahun 1988, telah berkembang pesat menjadi operator pelabuhan dan pembangkit listrik sektor swasta terkemuka di India. “Posisi India mirip dengan Zaman Emas Amerika, dengan Ambani dan Adani seperti Rockefeller dan Vanderbilts modern di paruh kedua abad ke-19,” kata James Crabtree, penulis The Billionaire Raj: A Journey Through India’s New Gilded Age. Selama apa yang disebut Gilded Age, AS menyaksikan pertumbuhan dan industrialisasi yang pesat, yang sebagian besar dipimpin oleh sekelompok keluarga bisnis yang kuat.

Tapi ini juga menyebabkan ketimpangan yang memburuk yang memicu keresahan buruh dan pemogokan rel kereta api. Pemerintah AS akhirnya turun tangan. Agar adil, banyak negara Asia Timur telah mengikuti jalur perkembangan ini dengan mengandalkan “taipan favorit mereka untuk pembangunan bangsa,” kata Crabtree, tetapi kebanyakan mereka adalah rezim otokratis. “Pertanyaan untuk India adalah: apakah ini model yang tepat, dan dapatkah India melakukannya?” Para petani yang memprotes khawatir dengan skala ambisi yang dimiliki kedua taipan itu.

Mereka mendesak agar undang-undang ditarik dan menuntut jaminan harga dukungan minimum untuk produk mereka. “Para petani mengira dua rumah perusahaan besar ini memiliki hubungan dengan pusat kekuasaan India dan mereka telah menjadi simbol kapitalisme kroni,” kata Darshan Pal, pemimpin senior Persatuan Kisan Krantikari dari Punjab. Secara terpisah, tawaran Adani untuk menyewa bandara menghadapi tentangan setelah pemerintah daerah di negara bagian selatan Kerala menggugatnya secara hukum.

Seorang menteri negara mengatakan tahun lalu bahwa Adani memenangkan tawaran itu sebagai “tindakan kronisme yang kurang ajar.” Di pengadilan India, kelompok Adani menolak tuduhan tersebut dan mengatakan pihaknya memenangkan penawaran melalui proses kompetitif.

Mahkamah Agung dijadwalkan untuk mendengarkan banding Kerala segera, setelah pengadilan yang lebih rendah memenangkan Adani. Akibat protes tersebut, banyak toko ritel Reliance tetap tutup selama berbulan-bulan di Punjab, menyebabkan kerugian jutaan dolar.

Mengimbau pemerintah Punjab bulan lalu, Reliance meminta perlindungan untuk infrastruktur dan pekerjanya, menurut surat yang dilihat oleh Bloomberg News, yang isinya dikonfirmasi oleh juru bicara perusahaan. Konglomerat tersebut juga telah mendekati pengadilan untuk meminta ganti rugi.

Selama kesenjangan pendapatan dan peluang tidak dipersempit secara signifikan melalui kebijakan negara, kita dapat mengharapkan mereka yang berada di puncak piramida mengundang kemarahan dari basis yang tumbuh dari India yang tidak adil dan tidak setara,” kata Nikita Sud, yang mengajar pembangunan internasional di Universitas Oxford.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here