Seorang driver pria berusia 32 tahun, yang menjadi berita utama pada bulan Maret 2019 karena memberi putra Perdana Menteri Lee Hsien Loong Li Yipeng tumpangan di mobil sewaannya dan kemudian merekamnya, dijatuhi hukuman denda sebesar S $ 900 pada hari Kamis (14 November).

Driver tersebut bernama Andrew Sim Kay Yong alias Sim juga dihukum larangan mengendarai semua jenis dan kelas kendaraan selama delapan bulan. Warga Singapura itu mengaku bersalah di pengadilan distrik atas satu tuduhan mengambil video saat berada di belakang kemudi Toyota Estima. Dia bukan sopir pribadi-menyewa pada saat itu.

Keempat klip video yang diambil Sim dari Li menjadi viral. Polisi kemudian mengatakan bahwa mereka diambil tanpa sepengetahuan atau izin Li. Dalam video, yang diputar di pengadilan, Sim meminta Li yang saat itu diketahui berusia 36 tahun berulang kali untuk mengkonfirmasi identitasnya, alamat dan tempat tinggalnya.

Pengadilan mendengar kesaksian Sim bahwa ia mengenali Li ketika dia sedang menunggu di pangkalan taksi Esplanade pada 15 Maret. Dia kemudian menurunkan jendela samping penumpang dan menawarinya pulang.

Sementara Tuan Li awalnya menolak, dia akhirnya masuk setelah berbicara dengan Sim, dan meminta untuk dibawa ke Rochalie Drive. Sim menggunakan ponsel Samsung Galaxy-nya, memegangnya di satu tangan dan mengarahkannya ke bahu kiri, untuk merekam empat klip video terpisah dari Mr. Li, yang ada di kursi penumpang belakang. Sim mengendalikan setir dengan tangannya yang lain.

Klip video berdurasi antara 47 detik dan 53 detik. Saat mengemudi, Sim bertanya: “Jadi ayahmu adalah Perdana Menteri Singapura?” Dia juga bertanya: “Apakah kamu masih mengunjungi keluarga?”

Selama perjalanan, Li meminta untuk diturunkan di 295 Tanglin Road. Sim menurut dan tidak mengambil uang untuk perjalanan. Dimasa lalu Sim yang berprofesi sebagai driver ini juga telah melakukan beberapa pelanggaran lalu lintas dari tahun 2006 hingga April tahun lalu, Wakil Jaksa Penuntut Umum (DPP) Tay Jingxi mengatakan kepada pengadilan dalam mencari denda maksimum.

Ini termasuk menggunakan kendaraan tanpa persetujuan pemilik, ngebut, tidak mengenakan sabuk pengaman dan melanggar lampu merah. Dalam mitigasi, pengacaranya, Josephus Tan dari Invictus Law Corporation mengatakan kepada pengadilan bahwa ia telah menawari Li dengan tumpangan gratis sebagai “Orang yang berniat Baik” dan hanya bermaksud menunjukkan video itu kepada “grup chat teman dekatnya”.

Ini diedarkan di antara grup chat saja, kemudian tanpa sepengetahuannya diunggah secara online dan menjadi viral. Sangat berbeda dengan dia yang mengambil video untuk dikirim secara online, ” tambah Tan, pengacara yang membela Sim ini.

Pak Tan yang menjadi pengacaranya Sim juga berpendapat kalau kliennya itu menghentikan mobilnya di beberapa titik di video, tetapi Hakim Distrik Lorraine Ho menunjukkan bahwa mobil itu “cukup jelas” bergerak di “sebagian besar”. Dia juga mengatakan bahwa Sim telah “dengan sengaja, teliti dan penuh perhitungan” mengambil video dan tahu apa yang dia lakukan.

Hakim Singapura tersebut kemudian menambahkan: “Dia tidak hanya harus melakukan upaya bersama untuk menyembunyikan apa yang dia lakukan, dia juga dengan sengaja meletakkan ponselnya sedemikian rupa untuk memastikan rekaman pandangan penuh korban dari atas ke bawah. saat menggunakan tangannya yang lain untuk mengemudi dan mengendalikan setir.

“Sim tidak hanya menyebabkan bahaya bagi dirinya dan penumpangnya, tetapi juga bagi pengguna jalan lainnya.” Dia juga memerintahkan ponsel Samsung Sim itu untuk dibuang. Sim juga bisa didenda hingga SGD$ 1.000 (Sekitar 10+ juta rupiah), dipenjara hingga enam bulan, atau keduanya.

Tak lama setelah video tersebut diposting, polisi mengatakan mereka juga sedang menyelidiki peredaran foto yang menunjukkan posting Facebook yang konon dibuat oleh Mr Lee tentang insiden itu. Sementara mereka mengatakan seorang pria berusia 39 tahun membantu penyelidikan, tidak jelas apa status kasus itu. Sekretaris pers Lee, Chang Li Lin, kemudian mengatakan bahwa dia mengetahui insiden tersebut, video dan pos palsu. Dia menambahkan bahwa “menjadi perhatian bahwa orang yang rentan dapat dimanfaatkan seperti ini”.

Diketahui dari laporan media Singapura di masa lalu juga banyak yang menyatakan bahwa Li anaknya perdana mentri Singapura ini menderita sindrom Asperger.


Sumber; Today Online Singapura

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here