Donald Trump menuju debat presiden AS pertama melawan Joe Biden pada Selasa malam mengikuti jajak pendapat dan sekarang terhuyung-huyung dari pengungkapan surat kabar dramatis yang merinci kerugian finansial kronis dan tahun-tahun penghindaran pajak.

Trump hanya membayar $ 750 dalam pajak penghasilan federal pada tahun 2016, tahun di mana dia mencalonkan diri dan memenangkan pemilihan, New York Times melaporkan. Pada 2017, dia hanya membayar $ 750 lagi. Dan dia sama sekali tidak membayar pajak pendapatan federal dalam 10 dari 15 tahun sebelumnya.

Bukti bahwa Trump membayar jauh lebih sedikit daripada banyak pendukung kelas pekerjanya kemungkinan akan dipersenjatai oleh Biden, saingan Demokratnya, ketika kedua pria itu saling berhadapan untuk debat pertama di Cleveland, Ohio.

Kampanye Biden dengan cepat menangkap laporan itu, merilis iklan serangan yang membandingkan pembayaran Trump $ 750 dengan guru sekolah dasar (yang biasanya membayar $ 7.239), petugas pemadam kebakaran ($ 5.283), manajer konstruksi ($ 16.447) dan perawat terdaftar ($ 10.216).

Biden berharap dapat meyakinkan pemilih yang telah memilih Barack Obama tetapi beralih ke Trump pada tahun 2016 bahwa presiden tersebut adalah penipu yang hubungannya dengan orang-orang pekerja adalah ilusi. Saat county barel menuju pemilihan pada 3 November, Biden telah menggambarkan kontes tersebut sebagai “Scranton v Park Avenue”, mengadu kampung halamannya di Pennsylvania dengan Manhattan yang kaya, tempat Trump membangun kerajaan branding dan karir reality shownya.

Demokrat lainnya memperkuat kritik Biden. Pemimpin minoritas Senat, Chuck Schumer, men-tweet emoji yang menyerukan para pengikut untuk mengangkat tangan mereka “jika Anda membayar lebih banyak dalam pajak penghasilan federal daripada Presiden Trump”.

Chris Murphy, seorang senator Demokrat untuk Connecticut, menulis di Twitter: “TUJUH RATUS LIMA PULUH DOLAR. Itu sebabnya dia menyembunyikan pengembalian pajaknya. Karena selama ini, dia tidak membayar pajak. Tapi kamu dulu. “

Sekitar setengah dari orang Amerika tidak membayar pajak penghasilan federal, tetapi pajak penghasilan rata-rata yang dibayarkan pada tahun 2017 hampir $ 12.200, menurut IRS.

Para pendukung yang menghadiri rapat umum kampanyenya sering mengutip kecerdasan bisnisnya, dan pengorbanan yang mereka katakan untuk terjun ke dunia politik, sebagai alasan untuk memilihnya.

Tetapi laporan New York Times juga menunjukkan bahwa Trump telah kehilangan lebih banyak uang daripada yang dia hasilkan, merusak citra pengusaha sukses yang dia tanam di acara TV realitas The Apprentice. Ia bahkan memilih “mogul” sebagai nama kode Secret Service-nya.

“Pada akhirnya,” tulis New York Times, “Tuan Trump lebih sukses sebagai seorang maestro bisnis daripada menjadi seorang maestro bisnis di kehidupan nyata.”

Lebih dari $ 300 juta pinjaman yang menjadi tanggung jawabnya secara pribadi akan jatuh tempo dalam empat tahun ke depan, kata surat kabar itu. “Jika dia memenangkan pemilihan ulang, pemberi pinjamannya dapat ditempatkan pada posisi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mempertimbangkan apakah akan menyita presiden yang sedang duduk.”

Identitas pemberi pinjaman masih belum diketahui, menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang mungkin memberikan pengaruh atas Trump dan apakah dia memiliki konflik kepentingan.

Presiden – yang pertama sejak tahun 1970-an menolak untuk memberikan pengembalian pajaknya – awalnya menggunakan seruan naluriahnya “berita yang benar-benar palsu” ketika cerita itu pecah.

Pada hari Senin dia menindaklanjuti dengan serangkaian tweet yang berbunyi: “Media Berita Palsu, seperti waktu Pemilu 2016, mengangkat Pajak saya & segala macam omong kosong lainnya dengan informasi yang diperoleh secara ilegal & hanya niat buruk. Saya membayar jutaan dolar dalam bentuk pajak tetapi berhak, seperti orang lain, untuk depresiasi & kredit pajak.

“….. Selain itu, jika Anda melihat aset luar biasa yang saya miliki, yang tidak dimiliki oleh Berita Palsu, leverage saya sangat rendah – saya memiliki hutang yang sangat sedikit dibandingkan dengan nilai aset.”

Pembelaannya mengandung kontradiksi yang jelas: bahwa pengembalian pajak itu palsu dan diperoleh secara ilegal.

Kemudian, dalam upaya untuk mengalihkan perhatian dengan kontroversi yang dibuat-buat, presiden men-tweet tentang debat tersebut: “Joe Biden baru saja mengumumkan bahwa dia tidak akan menyetujui Tes Narkoba. Wah, kenapa? ”

Tidak ada bukti bahwa Biden menggunakan narkoba.

Kate Bedingfield, wakil manajer kampanye Biden, telah menanggapi klaim tersebut dengan istilah yang tidak biasa dengan menyatakan: “Wakil Presiden Biden bermaksud untuk menyampaikan jawaban debatnya dengan kata-kata. Jika presiden mengira kasus terbaiknya dibuat dalam air seni, dia dapat melakukannya. Kami tidak mengharapkan apa-apa dari Donald Trump, yang menyia-nyiakan kesempatan untuk melindungi nyawa 200 ribu orang Amerika ketika dia tidak membuat rencana untuk menghentikan Covid-19. “

Terlepas dari drama kampanye yang tak ada habisnya, Biden telah memimpin dengan sangat stabil sekitar delapan hingga 10 poin persentase di sebagian besar survei nasional. Dia memegang berbagai petunjuk di negara bagian medan pertempuran. Dengan beberapa orang yang sudah menggunakan pemungutan suara awal, perdebatan tersebut mungkin tidak mengubah banyak pikiran.

Itu terjadi di tengah pandemi virus korona yang telah menewaskan 200.000 orang Amerika, protes yang sedang berlangsung terhadap ketidakadilan rasial dan keributan baru atas penolakan Trump untuk berkomitmen pada transfer kekuasaan secara damai dan dan pencalonan cepat hakim konservatif Amy Coney Barrett ke Mahkamah Agung untuk menggantikan mendiang Ruth Bader Ginsburg.

Langkah tersebut mendapat persetujuan luas dari kaum evangelis Kristen dan konservatif lainnya. Barrett tampaknya akan dikonfirmasi oleh Senat seminggu sebelum hari pemilihan meskipun ada oposisi Demokrat yang sengit. Pajak Trump, bagaimanapun, tampaknya telah mengubah percakapan di malam debat.


Source : guardian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here