Presiden AS Donald Trump memicu reaksi marah dari komunitas medis pada Minggu dengan kunjungan yang melanggar protokol ke pendukungnya di luar rumah sakit tempat dia dirawat karena virus korona baru yang sangat menular dan berpotensi mematikan.

Dia bertopeng saat melambai dari dalam kendaraan antipeluru selama perjalanan singkat di luar pusat medis militer Walter Reed dekat Washington, yang tampaknya dirancang untuk menarik kembali narasi tentang kesehatannya yang membaik setelah akhir pekan pesan kacau dari dokternya.

Tamasya limusin menit terakhir datang dengan cukup puasnya dokter Trump tentang kemajuannya untuk menunjukkan kemungkinan dia dipulangkan pada hari Senin.

Tetapi para ahli mengeluh bahwa perjalanan itu melanggar pedoman kesehatan publik pemerintahnya sendiri yang mengharuskan pasien diisolasi saat mereka dalam perawatan dan masih menularkan virus – dan membahayakan perlindungan Secret Service miliknya.

Trump, yang telah berulang kali ditegur karena melanggar pedoman kesehatan masyarakat dan menyebarkan informasi yang salah tentang pandemi, mengatakan dalam sebuah video yang dirilis di Twitter tepat sebelum penampilannya bahwa dia telah “belajar banyak tentang Covid” dengan “benar-benar pergi ke sekolah” saat dia telah memerangi virus.

Tetapi para ahli kesehatan turun ke udara dan media sosial untuk mengkritik “aksi tersebut,” yang mereka katakan menunjukkan bahwa dia tidak belajar sama sekali.

Setiap orang di dalam kendaraan selama ‘drive-by’ Presiden yang sama sekali tidak perlu itu sekarang harus dikarantina selama 14 hari,” kata James Phillips, kepala pengobatan bencana di Universitas George Washington.

Mereka mungkin sakit. Mereka mungkin mati. Untuk teater politik. Diperintahkan oleh Trump untuk mempertaruhkan nyawa mereka di teater. Ini adalah kegilaan. “

Juru bicara Gedung Putih Judd Deere mengatakan tindakan pencegahan yang “tepat” telah diambil untuk melindungi Trump dan staf pendukungnya, termasuk alat pelindung.

“Gerakan itu diizinkan oleh tim medis karena aman dilakukan,” tambahnya.

Tetapi Zeke Emanuel, ketua Departemen Etika Medis dan Kebijakan Kesehatan di Universitas Pennsylvania dan pakar TV reguler, menggambarkan penampilan itu sebagai “memalukan.”

Membuat agen Secret Service-nya mengemudi dengan pasien COVID-19, dengan jendela terbuka, membuat mereka berisiko terinfeksi. Dan untuk apa? Sebuah aksi PR, “tweetnya.

Perpesanan bingung

Episode itu muncul beberapa jam setelah pengarahan oleh tim medis Trump, yang mengatakan dia “terus membaik” dan dapat dikembalikan ke Gedung Putih, yang memiliki fasilitas untuk merawat dan mengisolasi presiden, paling cepat Senin.

Presiden diterbangkan ke Walter Reed dengan demam tinggi pada hari Jumat setelah “perkembangan yang cepat” dari penyakitnya, dengan tingkat oksigen yang turun secara mengkhawatirkan, kata dokter Trump Sean Conley dalam pengarahan hari Minggu.

Pakar kesehatan mengeluh bahwa pesan dari pemerintah – dan terutama tim medis Trump – telah menyebabkan kebingungan yang meluas.

Conley mengakui hari Minggu bahwa dia telah menyembunyikan dari publik fakta bahwa presiden telah diberi oksigen ekstra, dalam upaya untuk mencerminkan “sikap optimis”.

Dan dia memberikan laporan yang indah tentang kemajuan Trump pada hari Sabtu, hanya untuk kepala staf Gedung Putih Mark Meadows untuk memberi tahu wartawan segera setelah itu kondisi Trump “sangat memprihatinkan” dan bahwa dia “masih belum berada di jalur yang jelas menuju pemulihan penuh. ”

‘Cluster Gedung Putih’

Dengan kampanye pemilihan ulang yang sulit di bulan terakhir melawan saingan Demokrat Joe Biden, diagnosis dan rawat inap Trump membuatnya dikesampingkan dari apa yang dia lakukan terbaik – berkampanye.

Sementara itu, Biden – yang hari Minggu mengumumkan tes negatif terbarunya untuk virus – akan memulai pekan ini dengan perjalanan Senin ke negara bagian utama Florida.

Tetapi Trump dan penasihatnya telah melakukan yang terbaik untuk memproyeksikan rasa kontinuitas.

Wakil manajer kampanyenya Jason Miller mengatakan kepada ABC hari Minggu bahwa dia telah berbicara dengan Trump selama setengah jam pada hari Sabtu dan bahwa presiden itu “membuat lelucon.”

Tetapi kontroversi telah meningkat mengenai kemungkinan bahwa Trump mungkin telah mengekspos banyak orang lain ke Covid-19 bahkan setelah seorang pembantu dekat dinyatakan positif.

Garis waktu yang diberikan oleh penasihat dan dokternya menyarankan dia bertemu lebih dari 30 donor pada hari Kamis di Bedminster, New Jersey, bahkan setelah mengetahui bahwa Hope Hicks mengidap virus – dan hanya beberapa jam sebelum dia mengumumkan tes positifnya sendiri.

Ada lebih dari 200 orang di penggalangan dana, dan operasi pelacakan kontak yang sedang berlangsung di New Jersey sedang mencari kemungkinan ribuan orang yang mungkin telah terpapar.

Semua ini terjadi dalam seminggu ketika jajak pendapat Wall Street Journal / NBC – diambil dalam dua hari setelah debat presiden yang memar dengan Biden tetapi sebelum berita penyakit Trump muncul – memberi Biden keunggulan signifikan 53-39 persen di antara pemilih terdaftar.

Selain Trump dan Hicks, banyak orang dalam Gedung Putih dan setidaknya tiga senator Republik telah terjangkit Covid-19, bersama dengan Ibu Negara Melania Trump, yang tidak mengalami gejala parah.

Pakar kesehatan masyarakat telah menyatakan kekhawatirannya di “cluster Gedung Putih” yang terkait dengan perayaan Rose Garden pada 26 September atas pencalonan hakim konservatif Amy Coney Barrett ke Mahkamah Agung.


Soirce : dailytribune

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here