Tingginya angka kecelakaan pesawat di  INDONESIA membuat kekhawatiran penumpang pada perusahaan penerbangan. Wacananya, Indonesia akan meningkatkan jumlah inspektur kelaikan udara sebesar 50 setiap tahun dan mempertimbangkan pengetatan aturan keselamatan penerbangan, tergantung pada temuan penyelidikan kecelakaan fatal penerbangan Lion Air pada bulan Oktober, direktur jenderal penerbangan sipil negara itu mengatakan.

Rekor keselamatan penerbangan tambal sulam negara bangsa sekali lagi dalam sorotan setelah kecelakaan Lion Air menewaskan semua 189 orang di kapal. Langkah yang diusulkan ini bertujuan untuk meletakkan tuduhan bahwa industri penerbangan di negara itu tidak aman.

“Terus terang, jumlah inspektur kurang karena pertumbuhan industri pesawat terbang [dan] di Indonesia tinggi,” kata Polana Pramesti kepada Nikkei Asian Review. Pramesti, yang diangkat menjadi direktur jenderal transportasi udara awal bulan ini, menambahkan bahwa sementara saat ini ada sekitar 2.000 pesawat terdaftar di kementerian transportasi, ada “kurang dari 100” pengawas kelaikan udara di Indonesia.

Maskapai penerbangan Indonesia telah lama dilarang terbang ke AS dan juga Eropa karena masalah keamanan yang tidak tertangani. Itu berubah pada tahun 2016, ketika Federal Aviation Administration A.S. mengumumkan bahwa Indonesia telah diberikan peringkat Kategori 1 setelah memenuhi standar keselamatan yang ditetapkan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional. Maskapai penerbangan Indonesia dihapus dari daftar hitam Uni Eropa pada bulan Juni tahun ini.

“Kami memiliki target untuk meningkatkan jumlah inspektur kelayakan publik sekitar 50 per tahun,” kata Pramesti, menambahkan bahwa peningkatan “inspektur kelaikan udara” – mereka yang bertanggung jawab memeriksa apakah pesawat terbang cocok untuk terbang dengan aman – telah direncanakan sebelum kecelakaan itu.

Kantor Pramesti berada di bawah Kementerian Perhubungan dan bertanggung jawab untuk pengawasan industri penerbangan.

Meskipun Pramesti tidak mengatakan kapan rencana itu akan diberlakukan, kemungkinan kali pertama kantornya telah keluar dengan angka-angka konkrit untuk menambah inspektur.

Dalam audit 2017 yang dilakukan oleh ICAO, Indonesia mendapat skor di atas rata-rata global dalam enam dari delapan kriteria, dengan tingkat kepatuhan keseluruhan 80,84%, naik dari hasil audit sebelumnya 51,61%. Menurut Pramesti, ini menunjukkan bahwa Indonesia sangat meningkat dalam hal keselamatan penerbangan.

Pramesti menolak untuk menjawab ketika ditanya apakah dia berpikir kurangnya inspektur publik adalah alasan di balik kecelakaan Lion Air tetapi menegaskan bahwa tanggung jawab untuk memeriksa kelaikan pesawat terbang juga ada pada operator penerbangan.

“Pengawasan internal perusahaan memiliki tugas utama dalam pengawasan [pesawat], selain regulator,” katanya. “Regulator mengawasi keamanan eksternal yang dilakukan oleh operator atau perusahaan.”

Komite Keselamatan Transportasi Nasional Indonesia, atau KNKT, diatur untuk merilis temuan awal mengenai kecelakaan tersebut pada akhir minggu depan. Temuan ini akan digunakan untuk menentukan apakah kementerian transportasi akan memperketat peraturan keselamatan penerbangan, kata Pramesti.

“Setelah laporan awal KNKT mengenai kecelakaan Lion Air dan hasil audit kami [sendiri],” katanya, “kami akan mempertimbangkan untuk memperkuat peraturan dan pengawasan pesawat.”

Mochamad Mauludin, wakil direktur operasi pesawat terbang di direktorat jenderal, mengatakan penyelidikan lain juga sedang dilakukan. “Kami,” katanya, “menunggu hasil investigasi KNKT dan melakukan berbagai jenis audit pada Lion Air untuk memastikan apakah penyebab kecelakaan itu [adalah karena] pengelolaan Lion Air atau di pabrik, Boeing . ”
———-

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here