Carlos Ghosn, mantan kepala Nissan dan Renault yang melarikan diri dari Jepang di mana dia menghadapi persidangan, meluncurkan program manajemen dan bisnis universitas di Lebanon, sebuah negara yang terperosok dalam krisis mendalam yang disalahkan atas kesalahan aturan bertahun-tahun, salah urus, dan korupsi.

Sembilan bulan setelah pelariannya yang dramatis ke Beirut dari Tokyo, eksekutif Lebanon-Prancis itu mengumumkan rencana untuk mengguncang sekolah bisnis di Université Saint-Esprit de Kaslik (USEK), sebuah universitas swasta di utara ibu kota Lebanon.

Ghosn, yang berjasa membalikkan keadaan pembuat mobil Jepang dan Prancis sebelum dia menghadapi tuduhan pelanggaran keuangan yang dia bantah, merencanakan program untuk melatih para eksekutif puncak, menawarkan pelatihan teknologi dan membantu perusahaan baru yang akan menciptakan lapangan kerja.

Ghosn, seorang buronan dari sistem peradilan Jepang yang katanya dicurangi terhadapnya, telah mengungsi di rumah masa kecilnya di Lebanon di mana ekonominya runtuh karena hutang yang menumpuk sejak perang saudara 1975-1990.

Jelas saya tidak tertarik pada politik, tetapi saya akan mendedikasikan waktu dan upaya untuk mendukung Lebanon selama periode sulit ini,” katanya kepada Reuters pada akhir pekan, menjelang peluncuran resmi hari Selasa selama konferensi pers program universitas barunya.

Ini tentang menciptakan lapangan kerja, lapangan kerja dan pengusaha untuk memungkinkan masyarakat mengambil perannya dalam rekonstruksi negara,” kata Ghosn dalam konferensi pers di USEK, Selasa.

Ghosn, yang didekati oleh USEK dalam beberapa minggu setelah tiba di Lebanon pada akhir Desember, mengatakan program tersebut bertujuan untuk menawarkan bantuan praktis. Dia akan membantu mengawasi.

Berdasarkan pengalamannya, fokus untuk program eksekutif adalah membalikkan perusahaan yang bermasalah, perusahaan yang berjuang dengan lingkungan yang bermasalah dan bagaimana “menjadikan diri Anda tidak ternilai” di sebuah perusahaan.

Ghosn mengatakan beberapa eksekutif internasional telah setuju untuk memberikan kursus pro bono, seperti Jaguar dan Kepala Eksekutif Land Rover Thierry Bolloré, mantan wakil ketua Goldman Sachs Ken Curtis dan pemodal ventura Raymond Debbane.

Kursus singkat, diharapkan dimulai pada Maret, akan terbuka untuk 15 sampai 20 eksekutif senior di Lebanon dan Timur Tengah.


Source : alarabiya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here