Kandidat oposisi Uganda Bobi Wine mengatakan dia akan secara hukum menentang hasil pemilihan presiden yang membuat Presiden petahana Yoweri Museveni mengumumkan pemenangnya, meminta para pendukungnya untuk menahan diri dari kekerasan.

Bobi Wine membuat pengumuman pada hari Minggu melalui akun Twitter milik partai Platform Persatuan Nasional (NUP), beberapa jam setelah komisi pemilihan negara mengatakan Museveni memenangkan suara dengan 58,6 persen suara.

Menurut komisi, Bobi Winehanya mendapatkan 34,8 persen. Petugas keamanan dan polisi turun paksa untuk berpatroli di ibu kota Kampala dan pemadaman internet, yang diperintahkan oleh pemerintah sehari sebelum pemilihan, masih terjadi.

Saya mengambil keputusan kepemimpinan yang menyakitkan namun tetap tak terhindarkan ini yang mendesak Anda untuk berhenti dari segala bentuk kekerasan saat kami bersiap untuk menantang hasil pemilu dan ketidaksempurnaannya yang mencolok melalui pengadilan demi kemenangan jangka panjang kami dan untuk Uganda, ” dia berkata.

Keputusan itu diambil setelah berkonsultasi dengan tokoh kepemimpinan senior NUP, Bobi Wine, seorang bintang pop yang berubah menjadi politisi bernama asli Robert Kyagulanyi, mengatakan.

Jeffrey Smith, direktur pendiri kelompok pro-demokrasi Vanguard Africa, mengatakan dia telah melakukan kontak dengan Bobi Wine. “Idealnya dalam keadaan ini, Anda akan berbicara dengan Bobi Wine sendiri atau salah satu rekannya, tetapi karena penutupan internet yang sedang berlangsung di negara tersebut dan pembatasan informasi yang sedang berlangsung, jelas Anda tidak dapat melakukan itu,” kata Smith. Al Jazeera. “ Saya berbicara dengan Bobi sebelumnya, dia sangat prihatin atas hidupnya … Militer tetap mengepung rumahnya. Mereka telah mengangkat senjata ke arahnya, membiarkan pintu depan rumahnya terbuka, serta mengarahkan senjata ke wartawan saat mereka muncul. Ini adalah situasi yang sangat mengkhawatirkan dan tampaknya semakin memburuk.

” Wakil juru bicara tentara Deo Akiiki mengatakan tentara berada di sana untuk “keamanan sendiri” Bobi Wine. ‘Tunjukkan buktinya’ Berbicara kepada Al Jazeera pada hari Sabtu, Bobi Wine mengatakan pihak berwenang menolak untuk mengizinkannya meninggalkan kediamannya dan menyatakan bahwa pemilihan 14 Januari telah dicurangi untuk menguntungkan Museveni.

“Dia mengatakan dia memiliki bukti penyimpangan yang meluas,” kata Catherine Wambua-Soi dari Al Jazeera, melaporkan dari Kampala. “Dia tidak menunjukkan buktinya, dia mengatakan akan menunjukkan buktinya begitu internet kembali menyala.”

Museveni yang berusia 76 tahun, berkuasa sejak 1986 dan salah satu pemimpin terlama di Afrika, menepis tuduhan penipuan dalam pidatonya pada malam hari, dengan mengatakan pemilihan hari Kamis mungkin akan menjadi “yang paling bebas dari kecurangan” di Sejarah Uganda.

Dia berterima kasih kepada para pendukungnya dan berkata sekarang “satu-satunya hal yang harus dihindari adalah kekerasan”. Kampanye tersebut ditandai dengan tindakan keras mematikan oleh pasukan keamanan terhadap Bobi Wine, kandidat oposisi lainnya, dan pendukung mereka.

Menjelang pemungutan suara, kelompok masyarakat sipil lokal dan pemerintah asing mempertanyakan kredibilitas dan transparansi setelah sejumlah permintaan akreditasi untuk memantau pemilu ditolak. Amerika Serikat dan kelompok pemantau pemilu Afrika mengeluhkan penyimpangan pemilu.

Diplomat tinggi Departemen Luar Negeri AS untuk Afrika, Tibor Nagy, mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Sabtu bahwa “proses pemilihan pada dasarnya cacat”. Dia mengutip laporan penipuan, penolakan akreditasi untuk pengamat, kekerasan dan pelecehan anggota oposisi, dan penangkapan aktivis masyarakat sipil.

Inggris mengatakan prihatin dengan penutupan internet nasional, menambahkan bahwa hal itu membatasi kebebasan dan “jelas membatasi transparansi pemilihan”. Dalam sebuah pernyataan, Menteri Inggris untuk Afrika James Duddridge juga menyerukan penyelidikan atas dugaan penyimpangan pemilihan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here