Salah satu pendiri Microsoft yang menjadi filantropis Bill Gates mengatakan dia terkejut dengan banyaknya teori konspirasi “gila” dan “jahat” tentang dia yang menyebar di media sosial selama pandemi COVID-19, tetapi mengatakan pada Selasa (26 Januari) dia akan melakukannya ingin menjelajahi apa yang ada di belakang mereka.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Gates mengatakan jutaan posting online dan “teori konspirasi gila” tentang dirinya dan tentang ahli penyakit menular AS Anthony Fauci kemungkinan besar terjadi karena kombinasi dari pandemi virus yang menakutkan dan kebangkitan sosial. media.
“Tak seorang pun akan meramalkan bahwa saya dan Dr. Fauci akan menjadi begitu menonjol dalam teori-teori yang benar-benar jahat ini,” kata Gates. “Tak seorang pun akan meramalkan bahwa saya dan Dr. Fauci akan menjadi begitu menonjol dalam teori-teori yang benar-benar jahat ini,” kata Gates.
“Saya sangat terkejut dengan itu. Saya harap itu hilang. ”

Gates, seorang miliarder yang mengundurkan diri sebagai ketua Microsoft Corp pada tahun 2014, melalui filantropisnya Bill dan Melinda Gates Foundation berkomitmen setidaknya $ 1,75 miliar untuk tanggapan global terhadap pandemi COVID-19. Itu termasuk dukungan untuk beberapa pembuat vaksin, diagnostik, dan perawatan potensial.

Sejak pandemi dimulai setahun yang lalu, jutaan konspirasi telah menyebar di Internet, memicu informasi yang salah tentang virus corona, asal-usulnya, dan motif mereka yang bekerja untuk melawannya.

Mereka termasuk klaim bahwa Fauci dan Gates menciptakan pandemi untuk mencoba dan mengendalikan orang, bahwa mereka ingin mengambil keuntungan dari penyebaran virus, dan bahwa mereka ingin menggunakan vaksin untuk memasukkan mikrochip yang dapat dilacak ke manusia.
“Tapi apakah orang benar-benar percaya hal itu ?,” tanya Gates.

Kami benar-benar harus mendapatkan edukasi tentang ini selama tahun depan dan memahami .. bagaimana hal itu mengubah perilaku masyarakat dan bagaimana seharusnya kami meminimalkannya?”

Gates memuji Fauci dan Francis Collins, kepala Institut Kesehatan Nasional AS, sebagai “orang pintar” dan “orang luar biasa”, dan berkata bahwa dia berharap dapat melihat mereka dapat bekerja secara efektif dan berbicara kebenaran di bawah pemerintahan baru Presiden Joe Biden .
Selama penanganan pandemi oleh mantan Presiden Donald Trump, Gates mengatakan, “terkadang mereka merasa mereka adalah satu-satunya orang waras di pemerintah AS.”

“Saya senang dengan tim yang dipilih Biden” untuk mengatasi krisis kesehatan, kata Gates.

Gates mengatakan dia juga senang bahwa di bawah Biden, Amerika Serikat telah bergabung kembali dengan Organisasi Kesehatan Dunia, dan “bahwa dia menunjuk orang-orang pintar, dan fakta bahwa Dr. Fauci tidak akan ditekan.”
Negara-negara miskin menghadapi skenario kasus terbaik tertinggal 6-8 bulan di belakang negara-negara kaya dalam mendapatkan akses ke vaksin COVID-19 untuk melindungi populasi mereka dari penyakit pandemi, kata Gates.
Gates menyebut peluncuran tembakan COVID-19 pertama sebagai “masalah alokasi super keras” yang memberi tekanan pada lembaga global, pemerintah, dan pembuat obat.

“Setiap politisi berada di bawah tekanan untuk mengajukan tawaran agar negara mereka bisa lebih sejalan,” kata Gates.

Bill Gates dan Yayasan Melinda Gates sejauh ini telah berkomitmen $ 1,75 miliar untuk tanggapan global terhadap pandemi COVID-19, termasuk melalui dana untuk inisiatif berbagi vaksin COVAX yang dipimpin bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia, dan melalui dukungan langsung untuk beberapa vaksin. pembuat.

COVAX, yang dipimpin bersama oleh aliansi vaksin GAVI, mengatakan bertujuan untuk memberikan 2.3. miliar dosis COVID-19 hingga akhir tahun, termasuk 1,8 miliar dosis ke negara-negara miskin tanpa biaya kepada pemerintah mereka. Ia berharap untuk memulai beberapa pengiriman bulan depan.

Gates mengatakan pasokan vaksin melalui COVAX akan “sederhana” pada awalnya.

Jumlah total dosis yang akan diberikan GAVI (COVAX) pada paruh pertama tahun ini masih sangat kecil. Ya, mereka akan mendapatkan beberapa dosis, tetapi jika Anda membandingkan kapan mereka akan mencapai persentase cakupan yang sama dengan negara-negara kaya – di situlah saya akan mengatakan bahwa itu adalah enam hingga delapan bulan, kasus terbaik, “katanya.

Seth Berkley, CEO GAVI dan co-lead COVAX, memperingatkan pada hari Selasa tentang “rasa panik vaksin” dengan banyak negara mengejar kesepakatan biliateral dengan pembuat obat untuk mengamankan pasokan terbatas dan beberapa tindakan hukum yang mengancam terhadap pembuat obat yang mengatakan pasokan bisa jadi terlambat.

Gates, yang juga pada Rabu menerbitkan surat tahunan Yayasannya yang menguraikan prioritas dan prediksinya, mengatakan dia yakin bahwa orang yang tinggal di negara-negara kaya akan melihat berakhirnya pandemi dan kembali ke kehidupan yang lebih normal pada akhir tahun ini, dengan asumsi vaksin dapat diluncurkan ke sekitar 70 hingga 80% populasi mereka.


Source : Reuters

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here