Negara Vietnam memiliki ragam keunikan budayanya. Di Vietnam sendiri terdapat 54 kelompok etnis yang diakui oleh pemerintah Vietnam. Setiap etnis memiliki bahasa, tradisi, dan subkulturnya sendiri. Kelompok etnis terbesar adalah: Kinh 85,32%, Tay 1,92%, Tai 1,89%, Mường 1,51%, Hmong 1,45%, Khmer 1,37%, Nùng 1,13%, Dao 0,93%, Hoa 0,78%, dengan sisanya 3,7%. (Sensus 2019).

Istilah Vietnam untuk kelompok etnis minoritas adalah người thiểu số dan dân tộc ít người (orang minoritas). Nguồn – mungkin kelompok Mường, secara resmi diklasifikasikan sebagai kelompok Việt (Kinh) oleh pemerintah, Nguồn sendiri mengidentifikasi diri dengan etnis Việt; bahasa mereka adalah anggota sub-keluarga Viet-Muong cabang Viet-Muong.

Orang Sui (Người Thủy ) – secara resmi diklasifikasikan sebagai orang Pa Then. Menurut berita dari Dantri, sebuah surat kabar online di Vietnam, Komite Rakyat Thừa Thiên-Huế pada bulan September 2008 mengumumkan rencana untuk melakukan lebih banyak penelitian pada kelompok etnis baru di Vietnam. Itu adalah Pa Kô, juga disebut Pa Cô, Pa Kô, Pa-Kô atau Pa Kôh.

Kelompok etnis ini menetap terutama di distrik pinggiran kota A Lư Li (Thừa Thiên-Huế) dan daerah pegunungan Hướng Hóa (Quảng Trị). Namun saat ini mereka telah diklasifikasikan dalam kelompok etnis Tà Ôi. Banyak kelompok etnis lokal yang tinggal di daerah pegunungan dikenal secara kolektif di Barat sebagai Montagnard atau Degar.

Salah satu ciri khas dari kelompok etnis minoritas dataran tinggi di Vietnam adalah bahwa mereka berpakaian dengan warna-warni baik di rumah, di pertanian, dalam perjalanan atau di kota asal mereka. Pekerja asing adalah sebagian kecil dari populasi, beberapa menetap secara permanen atau melalui pernikahan.

Banyak yang merupakan pendatang dari negara tetangga Asia seperti Cina, meski ada juga yang dari barat. Saat ini, 2.700 orang Amerika tinggal di Vietnam. Apalagi sebagian keturunan dari Perancis dan Eropa lainnya dari masa penjajahan. Namun, sebagian besar keturunan Eropa pergi setelah Vietnam merdeka. Dapatkan artikel menarik lainnya dari indonesiar.com dan tetaplah patuhi protokol kesehatan untuk mengantisipasi bahaya pandemi COVID-19.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here