Setidaknya 16 tentara dan warga sipil telah tewas dalam pertempuran terburuk antara pasukan Azerbaijan dan Armenia sejak 2016, menimbulkan kekhawatiran ketidakstabilan di wilayah yang menyediakan rute transit penting untuk gas dan minyak ke pasar internasional.

Armenia mengumumkan darurat militer dan memerintahkan mobilisasi total militernya pada Minggu setelah mengklaim telah menghancurkan beberapa pesawat dan tank Azerbaijan dalam bentrokan dini hari.

Mereka menuduh Azerbaijan melakukan serangan udara dan artileri di wilayah yang disengketakan, Nagorno-Karabakh, yang secara internasional diakui sebagai wilayah Azerbaijan tetapi memisahkan diri pada tahun 1991 dan dijalankan oleh etnis Armenia. Azerbaijan mengatakan telah melakukan serangan balik sebagai tanggapan atas penembakan Armenia.

Bentrokan itu memicu kesibukan diplomasi untuk mencegah gejolak konflik puluhan tahun antara mayoritas Kristen Armenia dan sebagian besar Muslim Azerbaijan, dengan Rusia menyerukan gencatan senjata segera dan kekuatan regional lainnya, Turki, mengatakan akan mendukung Azerbaijan.

Jaringan pipa yang mengirimkan minyak dan gas alam Kaspia dari Azerbaijan ke dunia melewati dekat Nagorno-Karabakh.

Aktivis hak asasi manusia di Armenia mengatakan dua warga sipil, seorang wanita dan seorang anak, telah terbunuh oleh penembakan Azerbaijan. Pejabat militer Armenia telah melaporkan setidaknya 10 korban di pihak mereka.

Para pejabat di Baku, ibu kota Azerbaijan, mengatakan sejumlah warga sipil mereka tewas dan enam luka-luka, dan Nagorno-Karabakh mengatakan 16 staf militernya tewas. Laporan tersebut tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Tentara Azerbaijan mengatakan telah menguasai beberapa desa di Nagorno-Karabakh pada Minggu sore, klaim yang ditolak Armenia.

Perselisihan berkepanjangan di Kaukasus selatan menarik perhatian regional dan barat karena daerah tersebut merupakan koridor pipa yang membawa minyak dan gas dari Laut Kaspia ke pasar global.

Turki memiliki ikatan budaya dan ekonomi yang kuat dengan Azerbaijan dan mengancam akan mendukungnya dalam konflik apa pun. Rusia, kekuatan regional lainnya, secara tradisional dekat dengan Armenia, tetapi telah menjalin hubungan dengan elit Azerbaijan dalam beberapa tahun terakhir.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdo─čan, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter bahwa Armenia telah “sekali lagi menunjukkan bahwa itu adalah ancaman terbesar bagi perdamaian dan ketenangan di kawasan itu” dan bahwa Turki berdiri di samping Azerbaijan “dengan segala kemampuannya, seperti biasa. “.

Kementerian pertahanan Armenia pada Minggu mengatakan, pasukannya telah menghancurkan tiga tank dan menembak jatuh dua helikopter dan tiga kendaraan udara tak berawak sebagai tanggapan atas serangan terhadap sasaran sipil termasuk ibu kota Nagorno-Karabakh, Stepanakert.

“Tanggapan kami akan proporsional, dan kepemimpinan militer-politik Azerbaijan memikul tanggung jawab penuh atas situasi tersebut,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan yang digemakan oleh kementerian luar negeri.

Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan, menulis di Twitter: “Kami tetap kuat di samping tentara kami untuk melindungi tanah air kami dari invasi Azeri.”

Azerbaijan membantah pernyataan kementerian pertahanan Armenia, dengan mengatakan pihaknya memiliki “keuntungan penuh atas musuh di depan”, dan menuduh pasukan Armenia melancarkan serangan “yang disengaja dan terarah” di sepanjang garis depan.

“Kami mempertahankan wilayah kami, tujuan kami benar,” kata presiden Azerbaijan, Ilham Aliyev, dalam pidatonya di depan negara.

Dua bekas Republik Soviet telah bentrok selama bertahun-tahun di wilayah pegunungan Nagorno-Karabakh, wilayah mayoritas etnis Armenia yang secara resmi merupakan bagian dari Azerbaijan tetapi memisahkan diri dari negara itu saat Uni Soviet bubar.

Armenia dan Azerbaijan berperang selama enam tahun di wilayah tersebut sampai gencatan senjata pada tahun 1994, dan sejak itu Nagorno-Karabakh telah mengatur dirinya sendiri sebagai Republik Artsakh yang independen secara de facto.

Kedua negara terus menuduh satu sama lain melanggar gencatan senjata di daerah kantong dan di tempat lain di sepanjang perbatasan mereka pada tahun-tahun sejak itu, termasuk sepanjang tahun 2020. Lebih dari selusin tentara dan warga sipil telah tewas dalam pertempuran dalam beberapa bulan terakhir.

Setidaknya 200 orang tewas dalam kebangkitan kembali konflik pada April 2016. Reuters berkontribusi pada laporan ini

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here