Sedikitnya 20 orang terluka di pulau utama barat daya Jepang Kyushu ketika Topan Maysak lewat di dekat wilayah itu sebelum melemah pada Kamis, sementara kekhawatiran berkembang bahwa topan yang lebih kuat dapat menghantam daerah itu pada hari Minggu atau Senin.

Seorang pejabat Badan Meteorologi Jepang memperingatkan pada konferensi pers bahwa Topan Haishen dapat membawa rekor curah hujan, gelombang tinggi dan gelombang pasang, mendesak penduduk Kyushu dan Prefektur Okinawa bersiap menghadapi badai pada hari Jumat.

“Orang-orang di daerah yang terkena dampak tidak perlu ragu untuk mengungsi dari rumah mereka dan mencari tempat berlindung, meskipun mereka mungkin khawatir terinfeksi virus corona baru,” kata pejabat itu.

Dalam pertemuan online dengan pejabat pemerintah pada hari sebelumnya, Ryota Takeda, menteri penanggulangan bencana, mendesak orang-orang untuk bersiap menghadapi topan yang mendekat, meminta mereka untuk tetap waspada dan tidak keluar jika tidak perlu.

Topan tersebut diproyeksikan memiliki tekanan atmosfer 915 hektopascal di tengahnya dan angin berkecepatan hingga 288 kilometer per jam pada Minggu, memerlukan kewaspadaan khusus, kata pejabat badan cuaca itu.

Kementerian Pertanahan akan mengatur pelepasan air dari bendungan di Kyushu sebelum hujan lebat melanda, kata seorang pejabat kementerian.

Lebih dari 80.000 rumah di Kyushu, terutama di Prefektur Nagasaki, mengalami pemadaman sementara, kata Kyushu Electric Power Co., sebelum Topan Maysak pindah ke daratan China melalui Semenanjung Korea.

Layanan kereta peluru Shinkansen untuk sementara ditangguhkan antara stasiun Hiroshima dan Hakata sejak pengoperasian pertama hari itu sebagai tindakan pencegahan, dan beberapa penerbangan domestik dibatalkan.

Dari mereka yang terluka di Kyushu utara, seorang pria berusia 60-an jatuh dari atap rumahnya saat dia mencoba menyebarkan kain di atasnya, dan seorang wanita berusia 70-an membenturkan kepalanya ke jendela setelah tertiup angin di Prefektur Fukuoka .

Seorang pria berusia 80-an jatuh dan patah kaki di Prefektur Saga, sementara seorang wanita berusia 30-an dan putrinya yang berusia 2 tahun menderita luka akibat pecahan kaca jendela di Prefektur Nagasaki.

Saat Topan Maysak menghantam Busan, Korea Selatan, Kamis pagi, seorang wanita berusia 60-an meninggal dan sekitar 120.000 rumah tangga sementara tanpa listrik, lapor media lokal.

Sementara itu, saat topan bergerak ke utara di atas Laut Jepang, menghisap udara hangat dari Laut Cina Timur, ditambah dengan angin kering hangat yang bertiup dari pegunungan, suhu melonjak Kamis menjadi 40,4 C di Sanjo, Prefektur Niigata, rekor tertinggi nasional untuk bulan September, menurut badan cuaca.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here