Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan hari Kamis bahwa pemerintahnya telah mengambil langkah-langkah untuk menangguhkan perjanjian ekstradisi dengan Hong Kong sebagai tanggapan terhadap undang-undang keamanan nasional baru yang kontroversial yang diberlakukan oleh China.

Perdana menteri juga mengumumkan serangkaian perubahan yang memudahkan warga Hong Kong dan bisnis yang berbasis di Hong Kong untuk pindah ke Australia dan mendapatkan tempat tinggal permanen. Tetapi Australia tidak akan menciptakan asupan kemanusiaan baru untuk warga Hong Kong.

“Keputusan kami untuk menangguhkan perjanjian ekstradisi dengan Hong Kong merupakan pengakuan atas perubahan mendasar keadaan sehubungan dengan Hong Kong karena undang-undang keamanan yang baru,” kata Morrison pada konferensi pers di Canberra.

Undang-undang itu “melemahkan kerangka kerja dua negara satu sistem dan hukum dasar Hong Kong sendiri dan otonomi tingkat tinggi yang dijamin dalam deklarasi bersama Tiongkok-Inggris,” katanya.

Undang-undang keamanan nasional, yang diberlakukan oleh Beijing dan dikenakan terhadap Hong Kong minggu lalu, melarang tindakan pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing. Ini juga memungkinkan tersangka dipindahkan ke daratan Tiongkok untuk dituntut.

Perdana menteri mengatakan pemerintahnya telah secara resmi memberi tahu Hong Kong dan memberi tahu otoritas China mengenai rencana Canberra.

Di Beijing, Cina bereaksi cepat, dengan juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian mengatakan kepada wartawan bahwa keputusan terakhir Australia “secara serius melanggar hukum internasional.”

“China mendesak Australia untuk segera mengubah arah dan berhenti mencampuri urusan Hong Kong dan urusan dalam negeri Cina dengan cara apa pun untuk menghindari kerusakan lebih lanjut pada hubungan Tiongkok-Australia,” katanya.

Morrison juga mengumumkan perpanjangan untuk visa terampil dan lulusan, yang memungkinkan warga Hong Kong untuk tinggal di Australia selama lima tahun tambahan, dengan jalur menuju tempat tinggal permanen.

Perubahan berlaku untuk pemegang visa saat ini dan masa depan dan segera berlaku. Ada sekitar 10.000 warga Hong Kong yang sudah berada di Australia dengan visa pelajar atau pekerjaan sementara.

Pemerintah mengatakan akan berusaha menarik bisnis internasional yang memiliki kantor pusat regional di Hong Kong, dengan insentif dan paket visa untuk membantu staf yang pindah.

“Ini termasuk bisnis media, bisnis jasa keuangan, dan bisnis konsultan besar, yang telah mengisyaratkan mereka mencari di tempat lain,” kata menteri imigrasi bertindak Alan Tudge pada konferensi pers yang sama.

Pengumuman Morrison datang beberapa jam setelah Departemen Luar Negeri dan Perdagangan memperbarui saran perjalanannya untuk warganya di atau bepergian ke Hong Kong, memperingatkan warga Australia “dapat dideportasi atau menghadapi kemungkinan transfer ke daratan Tiongkok untuk dituntut di bawah hukum daratan.”

“Anda bisa melanggar hukum tanpa bermaksud melakukannya. Jika Anda khawatir dengan undang-undang yang baru, pertimbangkan kembali kebutuhan Anda untuk tetap berada di Hong Kong,” kata saran perjalanan.

Kemudian Kamis, Selandia Baru juga mengumumkan pihaknya “meninjau pengaturan” hubungannya dengan Hong Kong, termasuk pengaturan ekstradisi, kontrol pada ekspor barang strategis dan saran perjalanan.

“Selandia Baru tetap sangat prihatin dengan pengenaan undang-undang (keamanan nasional) ini di Hong Kong,” kata Menteri Luar Negeri Winston Peters dalam sebuah pernyataan.

“Oleh karena itu, pemerintah telah mengarahkan para pejabat untuk meninjau semua pengaturan kebijakan Selandia Baru sehubungan dengan Hong Kong untuk menentukan sifat yang sesuai dari kerja sama kita di masa mendatang.”


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here