Mantan juara Naomi Osaka berencana mengenakan topeng yang bertuliskan nama korban kekerasan polisi Afrika-Amerika yang berbeda saat memasuki pengadilan menjelang setiap pertandingannya di AS Terbuka, sebuah isyarat untuk mendukung perjuangan melawan ketidakadilan rasial di Amerika Serikat. .

Terlepas dari beberapa kritik di media sosial atas langkah tersebut, Osaka, yang lahir dari ayah Haiti dan ibu Jepang, telah menyiapkan tujuh topeng untuk menyamai jumlah pertandingan yang akan dia mainkan di Grand Slam jika dia mencapai final. Memperhatikan bahwa tujuh topeng tidak cukup untuk menghormati jumlah orang kulit hitam yang hilang karena kebrutalan polisi di negara tersebut, Osaka mengatakan bahwa dia berharap untuk menampilkan ketujuh topeng tersebut sambil menjaga harapan turnamennya tetap hidup.

Dalam pertandingan putaran kedua pada hari Rabu, Osaka memasuki pengadilan dengan mengenakan masker wajah dengan nama Elijah McClain, seorang pria Afrika-Amerika berusia 23 tahun yang meninggal pada Agustus 2019 di Colorado setelah dilaporkan ditempatkan di chokehold oleh polisi. Untuk permainan putaran pertama hari Senin, dia masuk dengan mengenakan topeng dengan nama Breonna Taylor, seorang wanita kulit hitam yang dibunuh oleh polisi Louisville pada bulan Maret. Osaka mengatakan setelah kemenangan tiga setnya melawan rekan senegaranya Misaki Doi bahwa dia memiliki tujuh topeng yang sama secara keseluruhan.

Sebelum AS Terbuka, Osaka memutuskan untuk absen dalam pertandingan semifinalnya di Western and Southern Open pekan lalu sebagai bentuk solidaritas dengan atlet di olahraga lain yang menolak untuk bermain sebagai aksi protes terhadap ketidakadilan rasial. Setelah turnamen ditunda selama sehari untuk mengenali masalah tersebut, Osaka setuju untuk berpartisipasi ketika permainan dilanjutkan keesokan harinya. Dia akhirnya mencapai final tetapi mundur karena cedera kaki. Osaka menghadapi peringkat 137 Marta Kostyuk dari Ukraina pada putaran ketiga AS Terbuka.


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here