Setiap anak tentu sangat mendambakan kehidupan yang bahagia dengan memiliki ayah dan ibu yang harmonis. Namun, tidak semua anak-anak terlahir dengan memiliki keluarga yang harmonis. Keluarga yang berantakan dapat berdampak negatif pada semua bidang perkembangan anak Anda.

Pengaruh keluarga yang hancur pada perkembangan anak tergantung pada banyak faktor, termasuk usia anak pada saat perpisahan orang tua, dan pada kepribadian dan hubungan keluarga. Meskipun bayi dan anak kecil mungkin mengalami sedikit efek perkembangan negatif, anak yang lebih tua dan remaja mungkin mengalami beberapa masalah dalam fungsi sosial, emosional dan pendidikan mereka.

Emosional

Setelah perceraian, anak-anak dari pra-sekolah hingga remaja akhir dapat mengalami defisit dalam perkembangan emosional. Anak-anak dari segala usia mungkin tampak menangis atau tertekan, yang merupakan keadaan yang dapat berlangsung selama beberapa tahun setelah orang tua anak berpisah, jelas psikolog Lori Rappaport.

Selain itu, beberapa anak yang lebih besar mungkin menunjukkan sedikit reaksi emosional terhadap perceraian orang tua mereka. Menurut Lori Rappaport, ini mungkin tidak bermanfaat secara perkembangan. Beberapa anak yang menunjukkan sedikit respons emosional sebenarnya memendam perasaan negatif mereka. Penekanan emosional ini menyulitkan orang tua, guru, dan terapis untuk membantu anak memproses perasaannya dengan cara yang sesuai dengan perkembangannya.

pendidikan

Perkembangan akademik yang melambat adalah cara umum lain yang mempengaruhi pemisahan orang tua terhadap anak-anak. Tekanan emosional dari perceraian saja bisa cukup untuk menghambat kemajuan akademis anak Anda, tetapi perubahan gaya hidup dan ketidakstabilan keluarga yang hancur dapat berkontribusi pada hasil pendidikan yang buruk.

Kemajuan akademis yang buruk ini dapat berasal dari sejumlah faktor, termasuk ketidakstabilan di lingkungan rumah, sumber keuangan yang tidak memadai, dan rutinitas yang tidak konsisten.

Sosial

Perceraian mempengaruhi hubungan sosial anak-anak dalam beberapa cara. Pertama, beberapa anak menunjukkan kesedihan mereka tentang keluarga mereka yang hancur dengan bertindak agresif dan dengan terlibat dalam perilaku intimidasi, yang keduanya dapat berdampak negatif pada hubungan teman sebaya.

Anak-anak lain mungkin mengalami kecemasan, yang dapat menyulitkan mereka untuk mencari interaksi sosial yang positif dan terlibat dalam kegiatan yang bermanfaat bagi perkembangan seperti olahraga remaja.

Remaja dari keluarga yang hancur mungkin mengembangkan sikap sinis terhadap hubungan dan memendam perasaan tidak percaya, baik terhadap orang tua mereka dan calon pasangan romantis, jelas psikolog Carl Pickhardt dalam artikel, ‘Perceraian Orang Tua dan Remaja’ yang diterbitkan di Psychology Today.

Dinamika keluarga

Menurut sifatnya, perceraian, tidak hanya mengubah struktur keluarga tetapi juga dinamikanya. Bahkan jika Anda dan pasangan Anda memiliki perceraian yang damai, menciptakan dua rumah tangga baru secara permanen mengubah interaksi dan peran keluarga. Berdasarkan pengaturan hidup baru, anak-anak Anda mungkin perlu melakukan lebih banyak tugas dan mengambil peran tambahan dalam fungsi dasar rumah tangga baru.

Selain itu, di beberapa keluarga yang berantakan, anak yang lebih tua mungkin mengambil peran seperti orang tua ketika berinteraksi dengan adik-adiknya karena jadwal kerja orang tua mereka atau ketidakmampuan untuk hadir seperti orang tua sebelum perceraian. Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here