Bangsa Cina mempunyai sejarah panjang dalam peradabannya. Pada abad ke 19, Kekaisaran Qing menghadapi sejumlah tantangan untuk pemerintahannya, termasuk sejumlah serangan asing ke wilayah Cina. Dua Perang Candu melawan kekuatan Barat yang dipimpin oleh Inggris Raya mengakibatkan hilangnya Hong Kong, pembukaan paksa “pelabuhan perjanjian” untuk perdagangan internasional, dan “konsesi” asing yang besar di kota-kota besar yang diistimewakan dengan aturan ekstrateritorial. Setelah kekalahannya dalam Perang Tiongkok-Jepang (1894–95), Kekaisaran Tiongkok terpaksa melepaskan kendali atas lebih banyak lagi wilayahnya, kehilangan Taiwan dan sebagian Manchuria dan mengakhiri kekuasaannya atas Korea.

Perang Rusia-Jepang pada tahun 1904 hingga tahun 1905 menegaskan klaim Jepang atas Timur Laut dan semakin melemahkan kekuasaan Qing. Kombinasi dari tuntutan imperialis yang meningkat (baik dari Jepang dan Barat), frustrasi dengan Pemerintah Manchu asing yang diwujudkan oleh pengadilan Qing, dan keinginan untuk melihat Tiongkok yang bersatu kurang parokial dalam pandangan memberi makan nasionalisme yang berkembang yang mendorong ide-ide revolusioner.

Upaya Reformasi Qing Tidak Memadai

Ketika pemerintahan Qing jatuh, ia melakukan beberapa upaya terakhir dalam reformasi konstitusi. Pada tahun 1905, pengadilan menghapuskan sistem ujian, yang membatasi kekuasaan politik bagi para elit yang lulus ujian rumit tentang klasik Tiongkok. Dihadapkan dengan meningkatnya tantangan asing, ia bekerja untuk memodernisasi militernya. Dengan melemahnya kekuasaan pusat, pengadilan juga berusaha desentralisasi kekuasaan terbatas, menciptakan majelis terpilih dan meningkatkan pemerintahan sendiri provinsi.

Meskipun pengadilan Qing mempertahankan tingkat kontrol di Cina pada tahun-tahun ini, jutaan orang Cina yang tinggal di luar negeri, terutama di Asia Tenggara dan Amerika, mulai mendesak baik reformasi luas atau revolusi langsung. Kang Youwei dan Liang Qichao muncul sebagai pemimpin dari mereka yang mengusulkan pembentukan monarki konstitusional. Sun Yat-sen memimpin gabungan kelompok-kelompok yang bersama-sama membentuk Aliansi Revolusioner atau Tongmenghui. Aliansi Revolusioner menganjurkan penggantian pemerintahan Qing dengan pemerintahan republik; Sun sendiri adalah seorang nasionalis dengan beberapa kecenderungan sosialis.

1911 Pemberontakan dimulai dan Kekaisaran Qing Runtuh

Baik para pemimpin revolusioner maupun orang Cina perantauan yang membiayai usaha mereka berakar di Cina selatan. Aliansi Revolusioner mencoba tujuh atau lebih pemberontakan yang berbeda melawan Qing pada tahun-tahun menjelang revolusi, yang sebagian besar berasal dari Cina selatan dan semuanya akhirnya dihentikan oleh tentara Qing.

Akhirnya, pada musim gugur 1911, kondisi yang tepat mengubah pemberontakan di Wuchang menjadi pemberontakan nasionalis. Ketika kerugiannya meningkat, pengadilan Qing menanggapi secara positif serangkaian tuntutan yang dimaksudkan untuk mengubah pemerintahan kekaisaran otoriter menjadi monarki Konstitusional. Mereka menunjuk Yuan Shikai sebagai perdana menteri baru Cina, tetapi sebelum dia dapat merebut kembali daerah-daerah yang direbut dari kaum revolusioner, provinsi-provinsi mulai menyatakan kesetiaan mereka kepada Aliansi Revolusioner.

Dr. Sun sedang berada di Amerika Serikat dalam sebuah tur penggalangan dana pada saat pemberontakan awal; dia bergegas pertama-tama ke London dan Paris untuk memastikan bahwa kedua negara tidak akan memberikan dukungan keuangan atau militer kepada pemerintah Qing dalam perjuangannya. Pada saat ia kembali ke Cina, kaum revolusioner telah merebut Nanjing, bekas ibukota di bawah Dinasti Ming, dan perwakilan dari provinsi mulai berdatangan untuk majelis nasional pertama. Bersama-sama, mereka memilih Dr. Sun sebagai presiden sementara Republik Tiongkok yang baru dideklarasikan.

Sun Yat-sen menjadi Presiden dan Keluarga Kerajaan Turun tahta

Sun Yat-sen mengirim telegram Yuan Shikai untuk berjanji bahwa, jika Yuan menyetujui pembentukan republik, posisi presiden akan menjadi miliknya. Dengan melemahnya posisi militer Qing dan ketentuan yang dibuat untuk pemeliharaan keluarga kerajaan di istana, kaisar dan keluarga kerajaan turun tahta pada bulan Februari 1912.

Revolusi 1911 hanyalah langkah pertama dalam sebuah proses yang membutuhkan revolusi 1949 untuk menyelesaikannya. Meskipun pemerintah baru menciptakan Republik Tiongkok dan mendirikan pusat pemerintahan di Nanjing, ia gagal menyatukan negara di bawah kendalinya. Penarikan Qing menyebabkan kekosongan kekuasaan di wilayah tertentu, yang mengakibatkan munculnya panglima perang. Para panglima perang ini sering menguasai wilayah mereka tanpa mengakui pemerintah nasionalis. Selain itu, reformasi yang dilakukan oleh pemerintah baru hampir tidak semulus yang dimaksudkan oleh retorika revolusioner; pemersatu negara lebih diutamakan daripada perubahan mendasar.

Reaksi internasional terhadap revolusi dijaga. Negara asing dengan investasi di Cina tetap netral selama pergolakan, meskipun mereka ingin melindungi hak perjanjian yang mereka peroleh dari Qing melalui perang opium pertama dan kedua. Namun, Amerika Serikat sebagian besar mendukung proyek republik, dan pada tahun 1913, Amerika Serikat termasuk di antara negara-negara pertama yang menjalin hubungan diplomatik penuh dengan Republik baru. Inggris, Jepang, dan Rusia segera menyusul. Semoga kejadian runtuhnya Dinasti Qing tidak ada di Indonesia. Ayo, dapatkan informasi menarik lainnya dari indonesiar.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here