Negara Cina atau disebut negara Republik Rakyat Tiongkok adalah negara yang memiliki populasi penduduk terbesar peringkat pertama di dunia. Mayoritas penduduk di negara Cina merupakan etnis Han yang menempati wilayah di negara Cina.selain itu, pemerintah negara Cina ecara resmi mengakui 55 kelompok etnis minoritas di Cina selain mayoritas Han.

Pada 2010, populasi gabungan dari kelompok minoritas yang diakui secara resmi mencapai 8,49% dari populasi daratan Cina. Selain kelompok etnis minoritas yang diakui secara resmi ini, ada warga negara Tionghoa yang secara pribadi menggolongkan diri mereka sebagai anggota kelompok etnis yang tidak dikenal, seperti komunitas Tionghoa Yahudi, Tuvan, dan Ili Turki yang sangat kecil, serta Oirat dan Jepang yang jauh lebih besar.

Dalam bahasa China, ‘etnis minoritas’ diterjemahkan menjadi shǎoshù mínzú (少數民族), di mana mínzú (民族) berarti ‘kebangsaan’ atau ‘bangsa’ (seperti dalam kelompok etnis) —sebaris dengan konsep etnisitas Soviet — dan shǎoshù (少數) berarti ‘minoritas’. Karena konsep antropologis etnisitas tidak persis sama dengan konsep Cina atau Soviet (yang didefinisikan dan diatur oleh negara), beberapa sarjana menggunakan neologisme zuqun (族群, ‘kelompok etnis’) untuk secara jelas merujuk pada etnisitas. Termasuk shaoshu mínzu, Sun Yat-sen menggunakan istilah zhōnghuá mínzú (中華民族, ‘bangsa Cina’ atau ‘kebangsaan Cina’) untuk mencerminkan keyakinannya bahwa semua kelompok etnis Cina adalah bagian dari satu bangsa Cina.

Kelompok etnis minoritas yang secara resmi diakui oleh RRT termasuk mereka yang tinggal di China daratan serta penduduk asli Taiwan. Namun, RRC tidak menerima istilah aborigin atau variasinya, karena mungkin menunjukkan bahwa orang Han bukan penduduk asli Taiwan, atau bahwa Taiwan bukanlah wilayah inti Tiongkok.

Juga, di mana pemerintah Republik Cina (ROC) di Taiwan, pada tahun 2020, secara resmi mengakui 16 suku aborigin Taiwan, RRC mengklasifikasikan mereka semua di bawah satu kelompok etnis, minoritas Gaoshan (高山, ‘gunung tinggi’), dari Keengganan untuk mengenali klasifikasi etnis berasal dari karya antropolog Jepang pada masa penjajahan Jepang. (Terlepas dari kenyataan bahwa tidak semua penduduk asli Taiwan memiliki wilayah tradisional di pegunungan; misalnya, Orang Tao secara tradisional mendiami pulau Lanyu.) Pemerintah daerah Hong Kong dan Makau tidak menggunakan sistem klasifikasi etnis ini, jadi angka oleh pemerintah RRC mengecualikan dua wilayah ini.

Patung tanah liat Tiongkok dari Dinasti Tang abad ke-8 tentang seorang pria Sogdian (orang Iran Timur) mengenakan topi dan kerudung wajah yang khas, mungkin penunggang unta atau bahkan seorang pendeta Zoroaster yang melakukan ritual di kuil api, karena cadar digunakan untuk menghindari pencemaran api suci dengan nafas atau air liur; Museum Seni Oriental (Turin), Italia. Sepanjang sebagian besar sejarah Tionghoa yang tercatat, hanya ada sedikit upaya penulis Tionghoa untuk memisahkan konsep kebangsaan, budaya, dan etnis.

Mereka yang berada di luar jangkauan kendali kekaisaran dan pola dominan budaya Tionghoa dianggap sebagai kelompok orang yang terpisah terlepas dari apakah mereka saat ini akan dianggap sebagai etnis yang terpisah. Konseptualisasi diri Han sebagian besar berkisar pada pemisahan budaya pusat-pinggiran ini.

Dengan demikian, proses Sinisasi sepanjang sejarah berkaitan erat dengan penyebaran kekuasaan dan budaya kekaisaran seperti halnya dengan migrasi etnis yang sebenarnya. Pemahaman ini bertahan (dengan beberapa perubahan di Qing di bawah impor ide-ide Barat) sampai Komunis mengambil alih kekuasaan pada tahun 1949. Pemahaman mereka tentang minoritas sangat dipengaruhi oleh model Soviet era kepemimpinan Joseph Stalin yang memiliki definisi tentang minoritas tidak dipetakan dengan jelas ke dalam pemahaman sejarah Tiongkok ini. Pemikiran Soviet tentang minoritas adalah bahwa suatu bangsa terdiri dari mereka yang memiliki bahasa, budaya sejarah, dan wilayah yang sama. Setiap negara dari orang-orang ini kemudian memiliki hak teoretis untuk memisahkan diri dari pemerintah federasi yang diusulkan.

Ini berbeda dari cara berpikir sebelumnya, terutama karena alih-alih mendefinisikan semua yang berada di bawah pemerintahan kekaisaran sebagai orang Cina, bangsa (sebagaimana didefinisikan sebagai ruang di mana kekuasaan diproyeksikan) dan etnis (identitas yang diperintah) sekarang terpisah; berada di bawah pemerintahan pusat tidak lagi secara otomatis berarti didefinisikan sebagai bahasa Cina. Model Soviet yang diterapkan di Cina memunculkan daerah otonom di Cina; daerah-daerah ini dianggap sebagai negara mereka sendiri yang memiliki otonomi teoritis dari pemerintah pusat. Selama Perang Dunia II, American Asiatic Association menerbitkan sebuah entri di volume ke-40 jurnal akademis mereka, Asia, mengenai masalah apakah Muslim Tionghoa adalah Tionghoa atau ‘etnis minoritas’ yang terpisah, dan faktor-faktor yang menyebabkan klasifikasi tersebut.

Ini menjawab pertanyaan mengapa Muslim yang Tionghoa dianggap ras yang berbeda dari Tionghoa lainnya, dan pertanyaan terpisah tentang apakah semua Muslim di Tiongkok disatukan menjadi satu ras. Masalah pertama diajukan dengan perbandingan dengan umat Buddha Cina, yang tidak dianggap sebagai ras yang terpisah. Disimpulkan bahwa alasan Muslim Tionghoa dianggap terpisah adalah karena berbagai faktor seperti agama, budaya, feodalisme militer, dan menganggap mereka sebagai “ras minoritas” adalah salah.

Juga sampai pada kesimpulan bahwa juru bicara militer Jepang adalah satu-satunya orang yang menyebarkan pernyataan palsu bahwa Muslim China memiliki “persatuan rasial”, yang dibantah oleh fakta bahwa Muslim di China terdiri dari banyak ras yang berbeda, terpisah dari satu sama lain seperti halnya “Jerman dan Inggris”, seperti Mongol Hui dari Hezhou, Salar Hui dari Qinghai, dan Chan Tou Hui dari Turkistan. Jepang mencoba menyebarkan kebohongan bahwa Muslim China adalah satu ras, untuk menyebarkan klaim bahwa mereka harus dipisahkan dari China menjadi “organisasi politik independen.” Ayo, dapatkan informasi menarik lainnya dari indonesiar.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here