Apa saja suku-suku yang mendiami daerah perbukitan di Thailand? Suku-suku tersebut terdiri dari beberapa kelompok etnis minoritas yang bermigrasi dari Laos, China, Myanmar dan menetap di Thailand bagian utara, beberapa ratus tahun yang lalu. Mereka menetap di dataran tinggi dan daerah perbukitan, oleh karena itu istilah ‘suku pegunungan’. Desa suku Bukit Lahu Secara tradisional suku pegunungan adalah petani subsisten yang bercocok tanam padi dan palawija.

Sumber utama pendapatan mereka adalah menanam opium, sampai dilarang pada tahun 1960-an. Dengan bantuan proyek kerajaan yang membantu suku-suku pegunungan beralih dari budidaya Opium ke menanam tanaman komersial seperti kopi dan stroberi.

Suku-suku pegunungan secara tradisional mempraktikkan pertanian subsisten, menggunakan metode pertanian tebang dan bakar untuk menanam padi dan tanaman. Mereka sebagian besar dibiarkan sendiri, tinggal di dataran tinggi Thailand Utara hingga tahun 1950-an ketika cadangan hutan habis bersama dengan kemiskinan, pertumbuhan opium dan peningkatan risiko pemberontakan dan memimpin pemerintah Thailand untuk menggunakan lebih banyak kendali dan pengelolaan atas mereka.

Komite Nasional Suku-suku Bukit didirikan pada tahun 1959 dengan tujuan untuk mengintegrasikan orang-orang pegunungan ke dalam masyarakat Thailand, sekaligus memungkinkan mereka untuk melestarikan budaya mereka. Sampai saat ini kebijakan mereka terhadap suku perbukitan tetap berlaku. Menanam opium adalah sumber pendapatan utama mereka sampai dilarang pada tahun 1960-an.

Hal ini menyebabkan terciptanya proyek Pertanian Raja Kerajaan yang membantu suku-suku pegunungan beralih dari budidaya Opium ke menanam tanaman komersial seperti kopi dan stroberi. Itu juga mengajari mereka metode pertanian organik, irigasi, dan teknik penggunaan lahan yang efisien. Hari ini dianggap oleh komunitas global sebagai karya sukses untuk memberantas pertumbuhan opium, dan menggantinya dengan tanaman yang lebih berkelanjutan.

Kelompok Suku Bukit di Thailand Utara Ada sekitar 7 suku perbukitan utama di Thailand, kelompok yang berbeda adalah; Karen, Akha, Hmong, Mien, Lahu, Lisu dan Palaung. Masing-masing memiliki budaya, adat istiadat, dan bahasa yang unik dan masing-masing memiliki subkelompok sendiri.

1. Suku Bukit Karen

Suku ini merupakan suku terbesar di Thailand, dengan perkiraan populasi sekitar 1.000.000. Orang Karen diyakini berasal dari Tibet, pindah ke selatan ke Myanmar dan Thailand utara.

Saat ini, mereka tinggal di dekat daerah perbatasan Thailand-Myanmar seperti; Mae Hong Son, Chiang Mai, Chiang Rai dan beberapa di Thailand tengah.

2. Suku Bukit Akha

Suku bukit Akha berasal dari Tibet, mayoritas tinggal di provinsi Yunnan di barat daya China. Namun mereka juga dapat ditemukan di Laos, Myanmar dan Thailand utara di Chiang Mai dan Provinsi Chiang Rai. Akha bermigrasi ke Thailand pada awal abad ke-20 dan sekarang sekitar 80.000 tinggal di Thailand.

Mereka tidak memiliki bahasa tertulis tradisional dan melek huruf di antara generasi yang lebih tua hampir nol. Salah satu cara terbaik untuk mempelajari tentang Akha dan budayanya yang mempesona adalah melalui kunjungan ke desa Wisata Berbasis Komunitas – Ban Lorcha yang terletak di provinsi Chiang Rai. Ini adalah proyek yang didirikan oleh PDA Population & Community Development Association yang bertujuan untuk menciptakan strategi pariwisata berkelanjutan untuk desa suku pegunungan.

Salah satu caranya adalah dengan memberikan penguasaan aktivitas pariwisata kepada masyarakat desa.

Akha adalah kelompok yang sangat percaya takhayul, memegang keyakinan kuat tentang dunia roh. Terutama, desa mereka dikenal karena gerbang roh mereka yang tidak biasa yang membatasi perbatasan antara dunia roh dan dunia fisik. Gerbang ini sangat sakral sehingga, mereka tidak boleh disentuh oleh manusia dengan cara apa pun.

Akha percaya bahwa ini akan mengganggu roh dan membawa kesialan bagi seluruh desa. Fitur unik lainnya di pintu masuk desa, adalah patung kayu seukuran manusia dari sosok pria dan wanita yang melambangkan dunia manusia.

3. Suku Bukit Hmong

Suku Bukit Hmong kadang disebut ‘Meo’ adalah kelompok suku bukit terbesar kedua di Thailand. Suku ini berasal dari China, saat ini mereka dapat ditemukan dalam jumlah besar di Laos, Vietnam dan Myanmar. Mereka memiliki banyak kepercayaan dan tradisi yang sama dengan orang Cina Han, misalnya – kepercayaan yang kuat pada pemujaan leluhur. Mereka sebagian besar dikenal dengan produksi tekstil rami, teknik batik, dan sulaman warna-warni. Suku Hmong adalah suku yang paling lihai secara komersial dan paham bisnis dari semua suku pegunungan di Thailand.

Akibatnya mereka adalah kelompok yang paling kaya. Secara tradisional, desa mereka dapat langsung dikenali dari rumah kayu di permukaan tanah (tidak seperti rumah bambu panggung suku lain). Ini bisa jadi karena, mereka berasal dari Tiongkok selatan di mana suhunya lebih dingin sehingga mendukung kehidupan di permukaan tanah.

4. Suku Bukit Lawa

Lawa karena sejarah panjang mereka di Thailand, sebagian besar telah terserap ke dalam masyarakat Thailand dan banyak warisan mereka hilang seiring waktu. Faktanya ada bukti yang menunjukkan bahwa orang Lawa mendiami dataran tinggi utara jauh sebelum orang Siam dari Thailand tengah bermigrasi ke utara.

Kelompok lain seperti; Lisu, Lahu, Hmong, Mien dan Akha, yang sebagian besar tinggal di provinsi Chiang Rai berasal dari Tiongkok selatan yang tiba pada awal abad ke-20. Kemudian ada banyak suku pegunungan pengungsi yang kemudian melarikan diri, dari kekacauan politik dan pemberontakan komunis di negara tetangga Laos dan Burma.

5. Suku Bukit Lahu (Muser) Suku bukit Lahu atau dikenal sebagai ‘Muser’, adalah kata Burma yang berarti ‘pemburu’ karena mereka terkenal dengan keterampilan berburu yang unggul. Ada sekitar lima sub-kelompok utama Lahu;

  • Red Lahu
  • Lahu Kuning
  • Black Lahu
  • Lahu Putih
  • Lahu Sheleh

Kelompok paling umum di Thailand adalah Lahu Hitam yang merupakan 80% dari populasi Lahu. Mereka terutama berlokasi di Chiang Rai dan Chiang Mai. Lahu dapat dikenali dari pakaian tradisional mereka yang berbeda. Wanita Lahu mengenakan jaket dan kemeja hitam dan merah sementara pria mengenakan celana longgar hijau atau biru.

6. Suku Lisu Hill Suku bukit Lisu diyakini berasal dari Tibet, dan seperti banyak suku perbukitan lainnya bermigrasi ke Tiongkok selatan. Hari ini Lisu dapat ditemukan di Myanmar, India dan Thailand. Mereka membentuk 4,5% dari total populasi suku bukit di Thailand. Ada 2 subkelompok Lisu:

  • Bunga Lisu (Hua Lisu)
  • The Black Lisu (He Lisu)

Sebagian besar Lisu di Thailand adalah Flowery Lisu. Para wanita dalam kelompok ini mengenakan tunik sepanjang lutut warna-warni merah, biru atau hijau dengan sabuk hitam lebar dan celana biru atau hitam. Pria Lisu mengenakan celana longgar dan kemeja yang terbuat dari bahan flanel dengan lengan panjang dan lapisan dalam.

Kancing perak dijahit pada kemeja, semakin banyak semakin baik. Mereka juga mengenakan selempang merah di pinggang dan tas bahu. Seperti kebanyakan suku pegunungan lainnya, Lisu tidak memiliki bahasa tulisan mereka sendiri. Selama bertahun-tahun para misionaris Kristen membantu mereka meromantiskan bahasa mereka, menggunakan alfabet Inggris untuk mentransliterasikan bunyi.

Akibatnya, mayoritas Lisu saat ini beragama Kristen, mempraktikkan kepercayaan tradisional dalam animisme dan pemujaan leluhur secara paralel. 7. Suku Bukit Palaung Palaung adalah suku perbukitan terbaru yang menetap di Thailand. Berasal dari Tibet, Palaug di Thailand hari ini telah pindah dari Myanmar, melarikan diri dari penganiayaan militer Burma. Kelompok utama di Thailand adalah Pale atau Silver Palaung.

Pakaian tradisional wanita sangat khas, termasuk rok berwarna merah cerah, dikenakan seperti sarung. Mereka juga memakai lingkaran perak di pinggang mereka yang dipercaya sebagai bentuk perlindungan. Secara tradisional, mereka mempraktikkan campuran Animisme dan Budha. Namun hari ini beberapa telah menjadi Kristen. Salah satu desa Palaung paling terkenal di Thailand utara adalah Ban Khop Dong di Doi Angkhang.

Lokasinya yang berada di sepanjang perbatasan Thailand-Myanmar, berarti pegunungan Doi Angkhang memiliki banyak palaung yang menetap di sana. Keyakinan Semua suku pegunungan Thailand mempraktikkan animisme – kepercayaan pada dunia roh. Mereka sangat berhati-hati untuk tidak menyinggung roh dan mempraktikkan festival persembahan roh.

Selama bertahun-tahun sebagai misionaris membuat jalan mereka melalui Thailand banyak yang masuk agama Kristen, dan melalui integrasi ke dalam masyarakat Thailand banyak yang masuk agama Buddha. Saat ini sudah umum ditemukan suku-suku pegunungan yang masih mempertahankan keyakinan roh mereka tetapi juga mengadopsi agama Kristen atau Buddha secara paralel.

Bahasa Kebanyakan suku pegunungan tidak memiliki bahasa tertulis mereka sendiri sehingga sejarah, budaya dan adat istiadat mereka tidak terdokumentasi dengan baik. Kelompok yang telah dipengaruhi oleh budaya Tionghoa seperti Hmong menggunakan aksara Tionghoa untuk merekam lagu dan cerita. Kelompok lain seperti Karen telah ditransliterasikan bahasanya menggunakan alfabet Romawi oleh misionaris. Kerajinan tangan Suku-suku pegunungan di Thailand sangat terampil menenun dan mewarnai kapas untuk membuat pakaian, syal, dan tas yang indah.

Suku bukit Karen adalah perajin perak terkenal dan kreasi indah mereka merupakan ekspor besar ke seluruh dunia. Banyak dari kerajinan tangan yang sangat indah ini dapat dilihat dijual di pasar-pasar di kota-kota (jangan disalahartikan sebagai tiruan yang dibuat di pabrik) dan merupakan pilihan suvenir populer bagi wisatawan yang juga memberikan penghasilan tambahan bagi suku-suku pegunungan.

Temukan budaya suku Hill Jika Anda mengunjungi Chiang Mai atau Thailand bagian utara, ada banyak cara untuk merasakan budaya suku bukit. Jika Anda hanya punya waktu beberapa jam, maka Anda bisa mengunjungi desa wisata seperti desa ‘Baan Tong Luang’ sekitar 45 menit berkendara dari kota Chiang Mai.

Ada sekitar 7 jenis suku perbukitan yang bisa Anda lihat di sini seperti; Karen, Mien / Yao, Hmong, Palaung dan Leher panjang. Desa ini telah didirikan untuk tujuan pariwisata, tetapi menawarkan gambaran pendidikan tentang berbagai suku jika Anda kekurangan waktu. Semua penduduk desa mengenakan kostum tradisional, menawarkan pengunjung sekilas tentang kehidupan suku bukit tradisional.

Apakah artikel ini menarik? Ayo, dapatkan informasi menaril lainnya dari indonesiar.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here