Mengenal Rastafarian tentu mengingatkan anda tentang sosok musisi legendaris bernama Bob Marley dan Musik reggae. Apakah Anda tahu seperti apa Rastafarian itu? Seperti apa sejarahnya? Apakah termasuk bagian dari agama Kristen?

Bangkit dari proliferasi Ethiopianisme dan Pan-Afrikaisme, Rastafarianisme berakar di Jamaika setelah penobatan Kaisar Ethiopia Haile Selassie I pada tahun 1930. Sebuah gerakan spiritual yang didasarkan pada kepercayaan pada keilahian Selassie, para pengikutnya berkumpul di sekitar pengkhotbah seperti Leonard Howell, yang mendirikan komunitas Rastafarian terkemuka pertama pada tahun 1940.

Cabang-cabang tambahan muncul pada tahun 1950-an, dan dalam dua dekade gerakan tersebut telah mendapat perhatian global berkat musik Bob Marley Rastafarian yang setia. Meskipun kematian Selassie pada tahun 1975 dan Marley pada tahun 1981 menghilangkan tokoh-tokohnya yang paling berpengaruh, Rastafarianisme bertahan melalui pengikut di Amerika Serikat, Inggris, Afrika, dan Karibia.

Latar Belakang Rastafarianisme

Akar Rastafarianisme dapat ditelusuri ke abad ke-18, ketika Ethiopianisme dan gerakan-gerakan lain yang menekankan Afrika yang diidealkan mulai berkembang di antara budak kulit hitam di Amerika. Bagi mereka yang telah masuk Kristen, Alkitab menawarkan harapan melalui bagian-bagian seperti Mazmur 68:31, yang meramalkan bagaimana “Para pangeran akan keluar dari Mesir dan Etiopia akan segera mengulurkan tangannya kepada Allah.”

Etos tersebut diperkuat melalui kebangkitan gerakan Pan-Afrika modern pada akhir abad ke-19 dan khususnya ajaran Marcus Garvey, kelahiran Jamaika, yang dilaporkan mengatakan kepada para pengikutnya untuk “Lihatlah ke Afrika di mana seorang raja kulit hitam akan dinobatkan, dia akan menjadi raja Penebus.” Selain itu, tahun 1920-an membawa teks proto-Rastafarian yang berpengaruh seperti “The Holy Piby” dan “The Royal Parchment Scroll of Black Supremacy to Jamaica.”

Haile Selassie dan Bangkitnya Rastafarianisme

Pada 2 November 1930, Ras Tafari Makonnen dimahkotai sebagai Kaisar Haile Selassie I dari Ethiopia. Diyakini sebagai keturunan Raja Salomo dan Ratu Sheba, Selassie mengambil gelar Raja segala Raja, Tuan di atas segala Tuan dan Singa Penakluk dari Suku Yehuda, untuk beberapa memenuhi nubuat Alkitab tentang raja kulit hitam yang telah ditekankan oleh Garvey.

Pengkhotbah Jamaika mulai mempromosikan otoritas penguasa Selassie atas Raja George V (Jamaika saat itu adalah koloni Inggris) dan pada pertengahan 1930-an kaisar Ethiopia dianggap oleh para pengikutnya sebagai perwujudan Tuhan yang hidup. Meskipun tidak ada gereja pusat formal yang terwujud, faksi-faksi Rastafarianisme yang mulai tumbuh menemukan landasan bersama melalui kepercayaan mereka pada garis keturunan yang berasal dari bangsa Israel kuno, superioritas kulit hitam dan pemulangan diaspora dari tanah “Babel” yang menindas ke Afrika. Gerakan mereka mencerminkan berbagai pengaruh, termasuk instruksi Perjanjian Lama tentang menghindari makanan tertentu dan kepercayaan lokal pada kekuatan spiritual ganja.

Pengkhotbah seperti Robert Hinds, Joseph Hibbert dan Archibald Dunkley menjadi terkenal dalam dekade ini, tetapi bagi banyak sarjana, tokoh terpenting dalam Rastafarianisme awal adalah Leonard Howell. Mantan anggota Asosiasi Perbaikan Negro Universal Garvey, Howell menarik banyak pengikut setelah kembali dari perjalanan ekstensif ke Jamaika pada tahun 1932, dan menguraikan prinsip-prinsip gerakan yang baru lahir dengan penerbitan “Kunci Janji” sekitar tahun 1935.

Dianggap sebagai sosok yang berbahaya dan subversif oleh pemerintah Jamaika, Howell ditangkap beberapa kali dan para pengikutnya menjadi sasaran penganiayaan. Namun demikian, ia mendirikan Ethiopian Salvation Society (ESS) pada tahun 1939, dan pada tahun berikutnya ia menciptakan komune Rasta yang dikenal sebagai Pinnacle.

Terletak di pegunungan Saint Catherine, Pinnacle menjadi komunitas otonom bagi ribuan orang yang membudidayakan ganja untuk sesi spiritual dan keberlanjutan ekonominya. Namun, ketergantungannya pada tanaman ilegal juga memberikan alasan bagi pihak berwenang untuk menindak masyarakat, dan penduduk Pinnacle mengalami serangkaian penggerebekan. Pada bulan Mei 1954, polisi menangkap lebih dari 100 penduduk dan menghancurkan sekitar 3 ton mariyuana, yang secara efektif memusnahkan komune tersebut.

Perkembangan baru

Pada akhir 1940-an, versi radikal Rastafarianisme, yang dikenal sebagai Pemuda Iman Hitam, muncul dari daerah kumuh di ibu kota Jamaika, Kingston. Sebagai pendahulu dari Nyahbinghi Mansion, atau cabang yang ada, Pemuda Black Faith dikenal karena sikap agresifnya terhadap pihak berwenang. Selain itu, mereka memperkenalkan beberapa fitur yang secara luas dikaitkan dengan Rastafarian, termasuk pertumbuhan rambut menjadi gimbal dan dialek unik kelompok tersebut.

Meskipun ia dilaporkan menolak penggambaran Rastafarian tentang dirinya sebagai dewa, Kaisar Selassie pada tahun 1948 tampaknya mendukung perjuangan mereka dengan menyumbangkan 500 hektar untuk pengembangan komunitas Ethiopia bernama Shashamane. Hibah tanah dikonfirmasi pada tahun 1955, Shashamane menawarkan kesempatan untuk Jamaika dan kulit hitam lainnya untuk memenuhi harapan lama mereka ingin kembali ke tanah air.

Selama dua dekade berikutnya, cabang tambahan Rastafarianisme memperoleh pengikut setia. Pada tahun 1958, Pangeran Emanuel Charles Edwards menciptakan Kongres Internasional Ethiopia, atau Bobo Ashanti, yang menganggap pemisahan dari masyarakat dan gender yang ketat dan undang-undang diet. Pada tahun 1968, Dua Belas Suku Israel didirikan oleh Vernon Carrington, alias Nabi Gad, yang menganjurkan pembacaan Alkitab setiap hari dan menekankan garis keturunan kelompok tersebut.

Penerimaan di Jamaika

Meskipun babak baru sejarah Jamaika dimulai dengan kemerdekaan resminya dari Inggris pada tahun 1962, sikap negatif yang tersisa dan penindasan pemerintah terhadap Rastafari tetap ada. Insiden yang paling terkenal terjadi pada apa yang kemudian dikenal sebagai “Jumat Buruk” pada April 1963, ketika polisi menangkap dan memukuli sekitar 150 orang Rastafarian yang tidak bersalah sebagai tanggapan atas serangan militan di sebuah pompa bensin.

Kunjungan Kaisar Selassie pada bulan April 1966 tampaknya menumbuhkan persepsi yang lebih baik di antara orang-orang yang tidak percaya, meskipun masih ada momen-momen buruk, seperti keterlibatan Rastafarian dalam kerusuhan 1968 atas larangan profesor dan aktivis Walter Rodney. Pada awal 1970-an, jelas gerakan itu telah mengakar di kalangan pemuda Jamaika. Ini digarisbawahi oleh kampanye presiden tahun 1972 yang sukses dari pemimpin Partai Nasional Rakyat Michael Manley, yang membawa “tongkat koreksi” yang diberikan kepadanya oleh Kaisar Selassie dan menggunakan dialek Rasta di rapat umum.

Musik, Bob Marley dan Globalisasi

Sementara praktek Rastafarian menyebar dengan migrasi Jamaika ke Inggris, Kanada dan Amerika Serikat dari 1950-an ke 1970-an, pertumbuhan di seluruh dunia dibantu oleh pengaruh penganut musik populer. Kontributor awal di bidang ini adalah Count Ossie, yang mulai bermain drum di sesi spiritual Nyahbinghi dan membantu mengembangkan gaya yang kemudian dikenal sebagai ska.

Belakangan, gerakan itu menemukan duta besarnya yang paling penting dalam diri Bob Marley. Seorang mualaf ke Rastafari dan pendiri musik reggae, Marley yang karismatik tanpa malu-malu merujuk keyakinannya pada lagu-lagunya, mencapai pengakuan luas pada 1970-an melalui tema persaudaraan, penindasan, dan penebusan yang menarik secara universal. Marley melakukan tur secara luas, membawa suaranya ke Eropa, Afrika, dan AS, sambil menjadi poster boy untuk tujuan Rastafarian.

Sementara itu, meningkatnya popularitas Rastafarianisme di antara orang-orang dari ras dan budaya yang berbeda menyebabkan perubahan dalam beberapa kode yang lebih ketat. Buku tahun 1970-an “Dread: the Rastafarians of Jamaica,” oleh imam Katolik Roma dan pekerja sosial Joseph Owens, menyoroti beberapa tantangan yang dihadapi gerakan tersebut, dengan beberapa sekte memilih untuk tidak menekankan pentingnya superioritas kulit hitam demi pesan kesetaraan.

Rastafarianisme Modern

Titik balik Rastafarianisme terjadi pada tahun 1975, ketika Kaisar Selassie meninggal dan memaksa para pengikutnya untuk menghadapi kontradiksi tentang dewa hidup yang meninggal. Pada tahun 1981, gerakan tersebut kehilangan figur utama kedua dengan kematian Marley akibat kanker.

Selalu menjadi kepercayaan dan budaya yang terdesentralisasi, Rastafari berusaha memperkenalkan elemen pemersatu dengan serangkaian konferensi internasional pada 1980-an dan 90-an. Perpecahan yang lebih kecil, seperti Persatuan Afrika, Perjanjian Rastafari dan Gereja Selassian, muncul sekitar pergantian milenium, periode yang sama yang membawa meninggalnya pemimpin lama Pangeran Emanuel Charles Edwards (1994) dan Nabi Gad (2005).

Pada 2012, diperkirakan ada sekitar 1 juta Rastafarian di seluruh dunia. Tradisinya berlanjut di masyarakat di AS, Inggris, Afrika, Asia, dan Jamaika, di mana pemerintah telah mengkooptasi banyak simbolismenya melalui upaya memasarkan pariwisata. Mencoba untuk menebus pelanggaran masa lalu, pemerintah Jamaika mendekriminalisasi ganja pada tahun 2015, dan pada tahun 2017 Perdana Menteri Andrew Holness secara resmi meminta maaf kepada Rastafarian atas bencana Coral Gardens. Jadi, apapun keyakinan anda tentu semua manusia mengharapkan kedamaian. Ayo , dapatkan informasi menarik lainnya dari indonesiar.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here