Mengenal Bahasa Swahili mungkin diantara Anda masih belum mengenal. Bahasa Swahili merupakan nahasa asli dari benua Afrika dan bahasa ini memiliki sastra yang disebut dengan nama Sastra Swahili. Apa itu Swahili? Swahili juga disebut kiSwahili, atau Kiswahili, badan penulisan kreatif yang dilakukan dalam bahasa Swahili, bahasa Bantu di Afrika. Tulisan Swahili yang paling awal diawetkan, dari awal abad ke-18, ditulis dalam aksara Arab, dan tulisan-tulisan berikutnya terutama dalam tiga dialek utama: kiUnjuga, kiMvita, dan kiAmu.

Pada tahun 1930-an, otoritas kolonial Inggris, dengan beberapa bantuan dari para sarjana dan penulis Afrika lokal, secara resmi mulai membakukan bahasa tersebut, memilih dialek yang digunakan di Kota Zanzibar (kiUnjuga) sebagai dasar bahasa Swahili untuk digunakan dalam penerbitan dan pendidikan di seluruh Timur. Afrika.

Pada awalnya, fiksi dalam bahasa Swahili terutama terdiri dari cerita yang diilhami oleh tradisi naratif lisan pribumi, dongeng Arab, dan terjemahan karya penulis Eropa. Pengecualian penting adalah novel sejarah 1934 karya James Mbotela, Uhuru wa Watumwa (“Kebebasan bagi Para Budak”), tetapi tulisan Shaaban Robert (1909–1962) yang benar-benar mendorong literatur dalam Standar Swahili yang baru.

Karya penyair Tanganyikan, novelis, dan esais ini beredar luas pada tahun 1940-an, 50-an, dan 60-an dan dijunjung tinggi di Afrika Timur saat ini. Dua penulis penting lainnya dari periode ini adalah Zanzibaris Muhammed Saleh Farsy, yang novelnya Kurwa na Doto (1960; “Kurwa dan Doto”) adalah klasik kecil, dan Muhammed Said Abdulla, yang cerita pertamanya dari serangkaian petualangan detektif, Mzimu wa Watu wa Kale (1960; “Kuil Leluhur”), menandai awal transisi menuju fiksi Swahili yang mencerminkan pengalaman industrialisasi, westernisasi, dan perjuangan Afrika Timur untuk pemerintahan sendiri dan pengembangan masyarakat pasca-kemerdekaan.

Dengan kesuksesan film thriller kriminal Faraji Katalambulla dari Tanzania, Simu ya Kifo (“Panggilan Kematian”) pada tahun 1965, transisi tersebut telah diselesaikan dengan cukup baik; setelah pertengahan 1960-an, penerbitan Swahili tumbuh secara dramatis.

Romansa, fiksi detektif, dan dongeng tradisional terus menjadi andalan literatur, tetapi ada beberapa novel dan lakon yang mengkaji peristiwa sejarah dan masalah sosial dan politik kontemporer dengan cara yang canggih dan gaya yang elegan. Terjemahan bahasa Swahili sekarang juga mencakup karya penulis Afrika dan Barat. Penulis yang telah menerima pengakuan lokal dan internasional termasuk novelis Euphrase Kezilahabi dan Mohammed S. Mohammed dan dramawan Ebrahim Hussein dan Penina O. Mlama dari Tanzania, serta novelis Kenya Ali Jemaadar Amir, Katama Mkangi, dan P.M. Kareithi.

Selain menulis kreatif, telah ada tradisi menulis sejarah dalam bahasa Swahili yang cukup panjang, menjelang jaman kolonial. Belakangan ini, studi linguistik dan kritik sastra dalam bahasa mulai berkembang dan tumbuh. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here