Ibu kota Lebanon, Beirut, diguncang Ledakan pada Selasa (4 Agustus 2020) yang menewaskan sedikitnya 78 orang dan melukai ribuan lainnya. Perdana Menteri Hassan Diab mengatakan ledakan itu disebabkan oleh sekitar 2.700 ton amonium nitrat yang disimpan di dekat pelabuhan kargo kota. Rekaman video tampaknya menunjukkan api yang menyala di dekatnya sebelum ledakan.

Amonium nitrat memiliki rumus kimia NH₄NO₃. Diproduksi sebagai pelet berpori kecil, atau “butiran air”, ini adalah salah satu pupuk yang paling banyak digunakan di dunia. Ini juga merupakan komponen utama dalam banyak jenis bahan peledak pertambangan, yang dicampur dengan bahan bakar minyak dan diledakkan dengan bahan peledak.

Agar bencana amonium nitrat industri terjadi, banyak yang perlu salah. Tragisnya, hal ini tampaknya terjadi di Beirut.

APA YANG DAPAT MENYEBABKAN EKSPLOSI?

Amonium nitrat tidak terbakar dengan sendirinya. Sebagai gantinya, ia bertindak sebagai sumber oksigen yang dapat mempercepat pembakaran (pembakaran) dari material lain.

Agar pembakaran terjadi, oksigen harus ada. Amonium nitrat menyediakan pasokan oksigen yang jauh lebih terkonsentrasi daripada udara di sekitar kita. Inilah mengapa ini efektif dalam menambang bahan peledak, yang bercampur dengan minyak dan bahan bakar lainnya.

Namun, pada suhu yang cukup tinggi, amonium nitrat dapat terurai dengan sendirinya. Proses ini menghasilkan gas termasuk nitrogen oksida dan uap air. Pelepasan gas yang cepat inilah yang menyebabkan ledakan.

Dekomposisi amonium nitrat dapat terjadi jika terjadi ledakan di tempat penyimpanannya, jika ada api yang hebat di dekatnya. Yang terakhir adalah apa yang terjadi dalam ledakan Tianjin 2015, yang menewaskan 173 orang setelah bahan kimia yang mudah terbakar dan amonium nitrat disimpan bersama di sebuah pabrik bahan kimia di Cina timur.

Sementara kami tidak tahu pasti apa yang menyebabkan ledakan di Beirut, rekaman kejadian menunjukkan bahwa itu mungkin telah dipicu oleh api – terlihat di bagian area pelabuhan kota sebelum ledakan terjadi.

Relatif sulit bagi api untuk memicu ledakan amonium nitrat. Api perlu dipertahankan dan dikurung dalam area yang sama dengan amonium nitrat. Juga, butiran minyak itu sendiri bukanlah bahan bakar untuk api, jadi mereka perlu terkontaminasi, atau dikemas dalam, beberapa bahan mudah terbakar lainnya.

RESIDEN KESEHATAN DI RESIKO

Di Beirut, dilaporkan 2.700 ton amonium nitrat disimpan di gudang selama enam tahun tanpa kendali keamanan yang tepat. Ini hampir pasti akan berkontribusi pada keadaan tragis yang mengakibatkan kebakaran industri biasa yang menyebabkan ledakan dahsyat.

Ledakan amonium nitrat menghasilkan nitrogen oksida dalam jumlah besar. Nitrogen dioksida (NO₂) adalah gas berwarna merah dan berbau tidak sedap. Gambar dari Beirut menunjukkan warna kemerahan yang berbeda pada gumpalan gas dari ledakan.

Nitrogen oksida biasanya terdapat dalam polusi udara perkotaan, dan dapat mengiritasi sistem pernapasan. Peningkatan kadar polutan ini sangat mengkhawatirkan bagi orang dengan kondisi pernapasan.

Asap di Beirut akan menimbulkan risiko kesehatan bagi penduduk sampai asap tersebut menghilang secara alami, yang bisa memakan waktu beberapa hari tergantung pada cuaca setempat.

PENGINGAT PENTING

Di Australia, produksi dan impor amonium nitrat dalam jumlah besar, sebagian besar untuk digunakan di pertambangan. Itu dibuat dengan menggabungkan gas amonia dengan asam nitrat cair, yang terbuat dari amonia.

Amonium nitrat tergolong barang berbahaya dan semua aspek penggunaannya diatur dengan ketat. Selama beberapa dekade, Australia telah memproduksi, menyimpan, dan menggunakan amonium nitrat tanpa insiden besar. Ledakan di Beirut menunjukkan betapa pentingnya bahaya amonium nitrat ini.


Source : scientificamerican

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here