Vietnam merupakan negara yang memiliki penganut agama Buddha terbesar di Asia Tenggara. Keberadaan agama Buddha di Vietnam tentu memiliki perjalanan sejarah yang panjang. Meskipun banyak informasi yang simpang siur mengenai asal-usul agama Buddha di Vietnam masih belum jelas, mungkin datang ke negara itu dari India dan Asia Tengah, bukti tekstual dan arkeologi menunjukkan adanya pusat Buddha di Vietnam utara (Delta Sungai Merah) pada abad ke-2 Masehi.

Pada abad-abad berikutnya, agama Buddha di Vietnam tetap didominasi oleh Mahayana, tetapi berasal dari Cina, termasuk berbagai tradisi Tanah Suci, Chan, dan Buddhisme Tantra. Ini bukan hanya karena Tiongkok secara langsung memerintah Vietnam hingga abad ke-10 M, ketika raja-raja dinasti Ly memperoleh kemerdekaan untuk Vietnam, tetapi juga karena pengaruh budaya Tiongkok yang bertahan lama di Vietnam.

Bahkan saat ini, tradisi Mahayana yang dominan di Vietnam telah menjadi salah satu bentuk praktik Tanah Suci Chan, yang diperkenalkan dari Cina pada abad ke-11, meskipun telah lama berkembang menjadi varietas khas Vietnam. Namun, penting untuk dicatat bahwa Raja Tran Nhan Tong pada abad ke-13 mendirikan sekolah asli Buddhisme Chan yang disebut Truc Lam, yang juga diresapi dengan filosofi Taois dan Konfusianisme.

Selain itu, bentuk-bentuk Buddhisme Theravada dipraktikkan oleh banyak etnis Khmer di Delta Mekong dan, sejak pertengahan abad ke-20, oleh beberapa etnis Vietnam, sementara pengikut sekte Mendicant “baru” memadukan aspek-aspek Mahayana dan Theravada. Akhirnya, ada banyak sekte populer yang diinformasikan oleh agama Buddha, seperti Cao Dai, Hoa Hao, dan Tinh Do Cu Si.

Selama era kolonial Prancis, umat Buddha dan lembaga Buddha mengalami penindasan dan perlindungan dengan kekerasan, sementara selama perang dan revolusi abad ke-20, umat Buddha di Vietnam tak henti-hentinya bekerja untuk menyelamatkan agama dan bangsa mereka. Sejak 1981, berbagai tradisi dan organisasi Buddhis di Vietnam telah bergabung dengan Sangha Buddhis Vietnam yang disponsori negara.

Studi akademis agama Buddha di Vietnam sulit karena kebutuhan untuk mengetahui bahasa teks pramodern: Cina klasik (Han) dan aksara Demotik Vietnam yang disebut Nôm, selain Pali dan Sansekerta, tetapi para sarjana di Vietnam dan di seluruh dunia tidak mengumpulkan, melestarikan, dan menguraikan teks-teks Han-Nôm.

Dengan peluang kerja lapangan yang meningkat, sistem dan teknologi informasi yang lebih baik, dan upaya kolaboratif akademis internasional yang berkembang, studi agama Buddha di Vietnam memasuki tahap baru.

Untuk mengetahui sejarah agama Buddha di Vietnam ini sangat membutuhkan bibliografi yang ketat. Untuk beasiswa kolonial Prancis awal tentang Kinh (etnis Vietnam) dan Chams (beberapa kerajaan atau pemerintahan di Vietnam tengah-selatan, abad ke-7–15) lihat Mus 1931. Tran 1943 adalah studi tentang teks-teks Buddhis Vietnam yang diadakan di cole française d’Extrême-Orient, kemudian berbasis di Hanoi.

Lihat juga Nguyen 1963, bibliografi tipis tanpa anotasi yang diterbitkan oleh mantan Kementerian Pendidikan Nasional di Vietnam Selatan. Tidak ada karya Nom atau Cina yang disertakan, sedangkan karya quoc ngu yang terdaftar di Buddhisme Vietnam hanya sedikit.

Namun, ini berguna untuk daftar sumber-sumber Prancis dan daftar terjemahan sutra. Lalu ada Nguyen 1995, sebuah bibliografi beranotasi tentang karya-karya dalam bahasa Vietnam yang diterbitkan di Vietnam dari tahun 1980-an hingga 1995. Artikel berbahasa Inggris ini adalah panduan yang berguna bagi semua peneliti, bahkan untuk pembaca non-Vietnam. Namun, sejak 1995, banyak karya baru telah diterbitkan di Vietnam dan luar negeri yang telah merevisi narasi sebelumnya tentang sejarah Buddhisme di Vietnam.

Mus, Paulus. “Les Religions de l’Indochine, Bibliographie.” Di Indochina. Diedit oleh Maurice G. Dufresne, André Masson, Jean Przyluski, Charles Robequain, dan Sylvain Lévi, 152–156. Paris: Société d’Éditions Géographiques, Maritimes et Coloniales, 1931.

Meskipun menggunakan kategori usang seperti “Annamites” dan “Peuples Sauvages,” bibliografi ini adalah panggilan dari para sarjana kolonialis Prancis utama yang bekerja di berbagai bidang dan agama di Vietnam, Kamboja, dan Laos; pembaca dapat menelusuri bagian tentang “Religions des Annamites,” terutama karya M. Gustave Dumoutier (l. 1850–w. 1904), direktur pengajaran dan penyelenggara dan inspektur Sekolah Franco-Annamite, yang mengamati dan menggambarkan praktik Buddhis tertentu di pagoda.

Nguyen, Khac Kham, ed. Jadi-thao muc-luc thu-tich ve Phat Giao Vietnam. Saigon: Kementerian Pendidikan Nasional, 1963.

Ini adalah bibliografi Buddhisme Vietnam yang dipilih, tidak lengkap. Daftar karya dalam quoc ngu tentang Buddhisme Vietnam dari tahun 1930-an hingga 1960-an, dan bukan karya sejarah dari abad-abad sebelumnya. Kutipan dalam bahasa Prancis dan Inggris membantu menunjukkan sumber-sumber Prancis, dan terjemahan Vietnam dari teks-teks Buddhis Cina, Pali, dan Jepang berguna bagi para ahli. Sebutkan beberapa dari banyak jurnal Buddhis Vietnam yang diterbitkan di Vietnam Selatan selama 1950-an–1970-an, termasuk jurnal Buddhis Phat Giao Viet Nam.

Nguyen, Trian. “Publikasi Vietnam Kontemporer tentang Buddhisme: Tinjauan Bibliografi.” CORMOSEA Buletin 24.1 (Juni 1995): 8–13.

Penulis membahas karya referensi (kamus, panduan teks ukiran Han-Nom), terjemahan sutra Pali dan Cina, sejarah Buddhisme, karya Chan, tulisan monastik dan teks seni Buddha, “lain-lain” (cerita Jataka, ajaran dharma), dan tren dalam penerbitan Buddhis di Vietnam c. 1995. CORMOSEA adalah singkatan dari Committee on Research Materials on Southeast Asia, Association for Asian Studies; Buletinnya berguna untuk menelusuri artikel sesekali yang terkait dengan bahan penelitian di dan di Vietnam.

Tran, Van Giap. Kontribusi l’étude des livres bouddhiques annamites melestarikan l’École française d’Extrême-Orient. Tokyo: Société Internationale du Bouddhisme au Japon, 1943.

Sarjana terkemuka agama Vietnam menyusun bibliografi awal teks-teks Buddhis Vietnam yang diadakan di cole française d’Extrême-Orient di Hanoi; buku-buku ini sekarang ditemukan di berbagai perpustakaan di Vietnam dan luar negeri. Semoga artikel ini bermanfaat untuk menambah wawasan anda.


Source: oxfordbibliographies

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here