Anak-anak Jepang memiliki tingkat kesejahteraan mental terburuk kedua di antara 38 negara maju dan berkembang karena kepuasan hidup yang buruk dan frekuensi bunuh diri yang tinggi, sebuah laporan UNICEF mengatakan Kamis.

Sementara anak-anak Jepang menduduki peringkat pertama dalam kesehatan fisik dan hidup dalam keadaan ekonomi yang relatif makmur, kejadian bullying di sekolah serta hubungan yang sulit dengan anggota keluarga menyebabkan kurangnya kesejahteraan psikologis, menurut Dana Anak-Anak PBB.

Hanya anak-anak di Selandia Baru yang berperingkat lebih buruk daripada Jepang dalam hal kesejahteraan mental mereka.

Laporan tersebut, berjudul “Dunia yang Berpengaruh: Memahami Apa yang Membentuk Kesejahteraan Anak di Negara Kaya,” melihat ke dalam tiga kategori utama – kesejahteraan mental, kesehatan fisik, serta keterampilan akademik dan sosial – menggunakan data yang dikumpulkan sebelum novel coronavirus. pandemi.

Mempertimbangkan ketiga kategori tersebut, Belanda menduduki puncak daftar, diikuti oleh Denmark dan Norwegia. Jepang berada di urutan ke-20, Amerika Serikat ke-36 dan Chili berada di peringkat terburuk di antara negara-negara yang termasuk.

Temuan makalah ini didasarkan pada statistik PBB yang mencakup anggota Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan dan Uni Eropa.

Pada 2018, Belanda melaporkan angka tertinggi anak usia 15 tahun yang memiliki kepuasan hidup tinggi sebesar 90 persen, sedangkan Turki berada di peringkat terbawah dengan hanya 53 persen. Jepang berada di urutan kedua terakhir dengan 62 persen.

Di Jepang, rata-rata 7,5 dari 100.000 remaja berusia 15 hingga 19 tahun melakukan bunuh diri antara tahun 2013 dan 2015, sedangkan tingkat bunuh diri di Selandia Baru adalah yang tertinggi kedua dengan 14,9. Yunani melihat tingkat bunuh diri terendah di 1,4, sementara Lituania melihat yang tertinggi di 18,2.

Sementara itu, Jepang mencatat tingkat obesitas terendah dengan hanya 14 persen dari mereka yang berusia antara 5 dan 19 tahun yang diklasifikasikan sebagai kelebihan berat badan atau obesitas pada tahun 2016. Amerika Serikat memiliki tingkat tertinggi yaitu 42 persen.

Dalam kemahiran akademik dan keterampilan sosial, Jepang menempati peringkat ke-27.

Meskipun anak-anak Jepang berada di peringkat kelima dalam kemampuan membaca dan matematika, mereka berada di urutan kedua dari bawah dalam hal kepercayaan diri dalam berteman dengan mudah, dengan hanya 69 persen siswa berusia 15 tahun yang mengatakan bahwa mereka merasa seperti itu, hanya lebih baik dari 68 persen yang dilaporkan. oleh anak-anak Chili.

Jepang memiliki tingkat pengangguran terendah pada 2019 di antara negara-negara yang termasuk, dan tingkat anak-anak yang hidup dalam kemiskinan mencapai 18,8 persen, di bawah rata-rata 20 persen.

Pakar pendidikan Jepang Naoki Ogi menyebut sekolah-sekolah Jepang sebagai “neraka penindas” dan mengatakan persaingan yang berlebihan untuk masuk ke sekolah bergengsi membuktikan faktor negatif bagi kesehatan mental anak-anak.

“Tidak bisa dihindari bagi anak-anak (di Jepang) untuk memiliki harga diri yang rendah dan rasa kurang bahagia,” katanya.

Ke depan, laporan UNICEF menyebutkan krisis virus corona yang sedang berlangsung akan menambah tantangan yang dihadapi oleh anak-anak.

“Apa yang dimulai sebagai krisis kesehatan akan menyebar ke semua aspek ekonomi dan masyarakat,” katanya. “Anak-anak tidak akan menderita efek kesehatan langsung yang lebih buruk dari virus ini. Tapi seperti yang kita ketahui dari krisis sebelumnya, mereka akan menjadi kelompok yang mengalami dampak negatif jangka panjang paling akut.”


Source : kyodonews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here