Jurnalis investigasi Zimbabwe Hopewell Chin’ono selama bertahun-tahun memanfaatkan media sosialnya yang besar untuk berbagi postingan tentang pelanggaran hak asasi manusia dan dugaan korupsi pemerintah.

Pada 20 Juni, setelah serangkaian tweet menjelang protes yang diorganisir oposisi, polisi tiba di rumahnya di ibu kota, Harare.

“Mereka membobol rumah saya. Waspadai dunia!” Kata Chin’ono, saat dia menyiarkan langsung penangkapannya di Facebook.

Pria berusia 49 tahun itu didakwa menghasut publik untuk melakukan kekerasan atas perannya dalam mendorong demonstrasi melawan korupsi dan krisis ekonomi yang memburuk di bawah Presiden Emmerson Mnangagwa.

Chin’ono, yang pada bulan Juni membantu mengungkap dugaan pemberian kontrak yang tidak transparan untuk pasokan penting guna memerangi pandemi virus corona, membantah tuduhan tersebut. Pada hari Kamis, jaminan untuk kedua kalinya ditolak.

“Jurnalisme bukanlah kejahatan, tapi pilar penting dari setiap masyarakat demokratis dan perjuangan melawan korupsi. Jurnalis dan kebebasan berekspresi berhak mendapatkan perlindungan,” kata Kedutaan Besar Uni Eropa di Zimbabwe setelah penangkapan Chin’ono yang bertepatan dengan penahanan oposisi. politisi Jacob Ngarivhume, yang menyerukan protes.

Demonstrasi yang direncanakan pada 31 Juli dikecam oleh Mnangagwa sebagai “pemberontakan untuk menggulingkan pemerintah yang terpilih secara demokratis”, sementara polisi melarang mereka, dengan alasan pembatasan virus corona.

Saat ratusan tentara dan petugas polisi dikerahkan di kota-kota besar, beberapa orang, termasuk penulis pemenang penghargaan Tsitsi Dangarembga, menentang perintah polisi dan turun ke jalan di lingkungan mereka untuk memprotes. Mereka segera ditangkap dan dibebaskan dengan jaminan.

“Rakyat Zimbabwe memiliki hak konstitusional untuk melakukan protes secara damai tetapi pemerintah mengabaikan hak ini dengan mengerahkan pasukan keamanan yang tidak perlu,” kata Dewa Mavhinga, direktur Human Rights Watch Afrika Selatan. “Tindakan ini sangat merusak hak asasi manusia di negara ini.”

Kritikus pemerintah dan kelompok hak asasi mengatakan gelombang penangkapan dan dugaan pelanggaran hak baru-baru ini mengingatkan pada taktik tangan berat yang digunakan oleh pendahulu Mnangagwa, Presiden lama Robert Mugabe.

“Rakyat Zimbabwe menyaksikan pelecehan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mungkin lebih buruk daripada yang disaksikan di bawah Mugabe,” kata Mavhinga, mengutip “peningkatan tajam dalam penculikan, penyiksaan dan pelecehan seksual yang menargetkan kritik pemerintah dan melibatkan pasukan keamanan”.

Mavhinga menambahkan bahwa “tindakan keras terbaru terhadap pengunjuk rasa antikorupsi dan kritik pemerintah adalah tanda yang jelas bahwa pemerintahan Mnangagwa tidak menghormati hak asasi manusia dan supremasi hukum”.

Pengacara hak asasi manusia, sementara itu, mengecam “tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya” terhadap perbedaan pendapat sementara pengguna media sosial menggunakan tagar #Zimbabweanlivesmatter untuk menyoroti penangkapan tersebut. Beberapa aktivis, sementara itu, mengatakan mereka bersembunyi.

“Beberapa upaya telah dilakukan untuk menculik dan membunuh kami. Kami harus tetap berada di luar untuk berkoordinasi dan memberikan kepemimpinan yang diperlukan,” kata aktivis politik Promise Mkwananzi.

“Kami khawatir dan sangat menentang penangkapan manusia secara sembarangan aktivis HAM dan whistle-blower anti korupsi, “tambah Mkwananzi

Namun juru bicara pemerintah Nick Mangwana membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan “tidak ada rencana direncanakan untuk menangkap orang di Zimbabwe”.

“Tidak ada yang menginformasikan penangkapan tersangka penjahat di negara kami selain tindakan kriminal. Siapa pun yang ditangkap di Zimbabwe akan dituntut dan semua kasus segera dibawa ke pengadilan,” kata Mangwana.

“Sejauh yang kami ketahui, tidak ada suara lawan yang dibungkam di Zimbabwe. Anda dapat membuktikan fakta bahwa warga Zimbabwe menikmati kebebasan berekspresi dan merupakan orang paling vokal di benua itu.”

Mnangagwa berkuasa setelah militer menggulingkan Mugabe pada November 2017. Dia kemudian memenangkan pemilihan yang disengketakan pada tahun berikutnya, berjanji untuk mengatasi korupsi dan menghidupkan kembali ekonomi negara yang hancur.

Namun dua tahun kemudian, Zimbabwe menghadapi krisis ekonomi yang parah yang ditandai dengan melonjaknya inflasi, kekurangan valuta asing dan mata uang lokal yang dengan cepat terdepresiasi terhadap dolar AS. Diperkirakan 90 persen warga Zimbabwe tidak memiliki pekerjaan formal.

Minggu ini, kepala PBB Antonio Guterres mendesak pemerintah “untuk memastikan perlindungan semua hak asasi manusia” sementara Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menunjuk dua utusan khusus baru untuk negara tetangga “menyusul laporan baru-baru ini tentang kesulitan yang dialami Republik Zimbabwe” .

Meskipun tekanan internasional meningkat, Mnangagwa pada hari Selasa mengeluarkan peringatan kepada lawan politiknya: “Apel jahat yang telah berusaha untuk memecah belah rakyat kami dan untuk melemahkan sistem kami akan disingkirkan,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi kepada bangsa itu.

“Cukup sudah cukup.”

Pidato presiden itu datang saat ia menunjuk wakilnya, Constantino Chiwenga, untuk menggantikan Menteri Kesehatan Obadiah Moyo yang dicopot dari jabatannya di tengah tuduhan korupsi terkait pengadaan peralatan medis pemerintah untuk pandemi virus corona. Moyo ditangkap pada bulan Juni tetapi kemudian dibebaskan dengan jaminan.

“Presiden Mnangagwa merevitalisasi pemberantasan korupsi dengan mengangkat anggota baru Komisi Anti Korupsi Zimbabwe dan melengkapi mereka dengan peralatan yang diperlukan untuk menjalankan misi mulia mereka,” kata Mangwana.

“Komitmen untuk memerangi korupsi seperti itu tidak membutuhkan dorongan dari yang disebut ‘aktivis’.”

Tetapi oposisi utama Gerakan untuk Perubahan Demokratik (MDC) telah mengutuk penunjukan Chiwenga, dengan mengatakan dia bukan orang yang tepat untuk pekerjaan itu pada saat pandemi virus korona semakin memperluas sistem perawatan kesehatan Zimbabwe yang sudah rapuh.

Negara ini sejauh ini mencatat lebih dari 4.450 kasus virus korona yang dikonfirmasi dan 102 kematian terkait.


Source : aljazeera

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here