Eksperimen mahal dalam distribusi global telah ditinggalkan oleh Adidas, yang telah mengumumkan bahwa akan menutup robotnya “Speedfactories” di Atlanta dan Ansbach, Jerman, dalam waktu 6 bulan. Perusahaan itu melapisi berita dengan janji untuk menggunakan kembali teknologi yang digunakan di pabrik bertenaga manusia yang ada di Asia.

Dalam siaran pers, kepala operasi global Adidas Martin Shankland menjelaskan bahwa “The Speedfactories telah berperan dalam memajukan inovasi dan kemampuan manufaktur kami,” dan bahwa untuk waktu yang singkat mereka bahkan membawa produk ke pasar dengan tergesa-gesa. “Itulah tujuan kami dari awal, ”katanya, meskipun agaknya hal-hal bermain sedikit berbeda di geladak sejak 2016.

Pabrik-pabrik didirikan pada tahun 2016 (Ansbach) dan 2017 (Atlanta) sebagai bagian dari strategi untuk mendesentralisasi proses pembuatannya. Model yang ada, seperti banyak industri lainnya, adalah untuk menghasilkan produk di Asia Timur, di mana tenaga kerja dan overhead kurang mahal, lalu kirimkan sesuai kebutuhan. Namun ini adalah model yang lambat dan ceroboh untuk industri yang bergerak secepat mode dan atletik.

“Saat ini, sebagian besar produk kami terbuat dari Asia dan kami menaruhnya di atas kapal atau di pesawat sehingga berakhir di Fifth Avenue,” kata Adidas CMO Eric Liedtke dalam sebuah wawancara tahun lalu di Disrupt SF tentang teknik manufaktur baru Speedfactories dimaksudkan untuk mengubah itu: “Daripada memiliki semacam pusat distribusi mikro di Jersey, kita dapat memiliki pabrik mikro di Jersey.”

Ultimate lain ini tampaknya telah terbukti lebih sulit dari yang diharapkan. Seperti industri lain telah menemukan terburu-buru untuk otomatisasi, mudah untuk melampaui tanda dan berlebihan ketika teknologi hanya belum siap.

Pabrik robot adalah alat yang ampuh tetapi sulit untuk dengan cepat mengkonfigurasi ulang atau menggunakan kembali, karena dibutuhkan pengetahuan khusus untuk membuat rak senjata robot, sistem visi komputer, dan sebagainya. Produsen robot membuat kemajuan dalam bidang ini, tetapi untuk sekarang ini keseluruhan jauh lebih sulit daripada melatih tenaga manusia untuk menggunakan alat standar pada pola yang berbeda.

“Kami sangat menyesal bahwa kolaborasi kami di Ansbach dan Atlanta telah berakhir,” kata Shankland Oechsler, mitra manufaktur teknologi tinggi yang bekerja sama dengan Adidas, merasakan hal yang sama. di Oechsler, kami menyesali keputusan ini, ”kata CEO perusahaan, Claudius Kozlik, dalam siaran pers. Pabrik-pabrik akan ditutup pada bulan April, mungkin menggunakan atau menggeser 160 atau lebih pekerjaan yang mereka berikan, tetapi kedua perusahaan akan terus bekerja bersama.

Rilis ini mengatakan bahwa Adidas akan “menggunakan teknologi Speedfactory untuk memproduksi sepatu atletik di dua pemasoknya di Asia” mulai tahun depan. Tidak begitu jelas apa artinya itu.


Sumber: Techcrunch

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here