Hinduisme adalah agama tertua di dunia, menurut banyak sarjana, dengan akar dan kebiasaan yang berusia lebih dari 4.000 tahun. Saat ini, dengan sekitar 900 juta pengikut, Hindu adalah agama terbesar ketiga di belakang Kristen dan Islam. Sekitar 95 persen umat Hindu dunia tinggal di India. Karena agama tidak memiliki pendiri yang spesifik, sulit untuk melacak asal-usul dan sejarahnya. Hinduisme itu unik karena bukan agama tunggal tetapi kompilasi dari banyak tradisi dan filosofi.

Agama Hindu menganut banyak gagasan keagamaan. Untuk alasan ini, kadang-kadang disebut sebagai “cara hidup” atau “keluarga agama”, yang bertentangan dengan agama tunggal yang terorganisir.

Sebagian besar bentuk agama Hindu adalah henoteistik, yang berarti mereka menyembah satu dewa, yang dikenal sebagai “Brahman”, tetapi masih mengakui dewa dan dewi lain. Pengikut percaya ada banyak jalan untuk mencapai tuhan mereka.

Umat ​​Hindu percaya pada doktrin samsara (siklus kehidupan, kematian, dan reinkarnasi yang berkelanjutan) dan karma (hukum universal sebab dan akibat).

Salah satu pemikiran utama agama Hindu adalah “atman”, atau kepercayaan pada jiwa. Filosofi ini menyatakan bahwa makhluk hidup memiliki jiwa, dan mereka semua adalah bagian dari jiwa tertinggi. Tujuannya adalah untuk mencapai “moksha,” atau keselamatan, yang mengakhiri siklus kelahiran kembali untuk menjadi bagian dari jiwa yang mutlak.

Salah satu prinsip dasar agama adalah gagasan bahwa tindakan dan pikiran orang secara langsung menentukan kehidupan mereka saat ini dan kehidupan masa depan.

Umat ​​Hindu berusaha keras untuk mencapai dharma, yaitu pedoman hidup yang menekankan pada perilaku dan moralitas yang baik.

Umat ​​Hindu menghormati semua makhluk hidup dan menganggap sapi sebagai hewan suci. Makanan adalah bagian penting dari kehidupan bagi umat Hindu. Kebanyakan tidak makan daging sapi atau babi, dan banyak yang vegetarian.

Hinduisme terkait erat dengan agama-agama India lainnya, termasuk Buddha, Sikhisme, dan Jainisme. Simbol swastika ditampilkan pada ubin di kuil Hindu di Pulau Diu, India. Simbol adalah salah satu keberuntungan dan keberuntungan.

Ada dua simbol utama yang terkait dengan agama Hindu, om dan swastika. Kata swastika berarti “nasib baik” atau “berbahagia” dalam bahasa Sansekerta, dan simbolnya melambangkan keberuntungan. (Versi diagonal dari swastika kemudian dikaitkan dengan Partai Nazi Jerman ketika mereka menjadikannya simbol pada tahun 1920.)

Simbol om terdiri dari tiga huruf Sansekerta dan mewakili tiga suara (a, u dan m), yang bila digabungkan dianggap sebagai suara suci. Simbol om sering ditemukan di kuil-kuil keluarga dan di kuil-kuil Hindu.

Umat ​​Hindu menghargai banyak tulisan suci sebagai lawan dari satu kitab suci. Teks-teks suci utama, yang dikenal sebagai Veda, disusun sekitar tahun 1500 SM. Kumpulan syair dan himne ini ditulis dalam bahasa Sansekerta dan berisi wahyu yang diterima oleh orang suci dan orang bijak kuno. Kitab Weda terdiri dari Rig Veda. Samaveda, Yajurveda, Atharvaveda.

Orang Hindu percaya bahwa Veda melampaui semua waktu dan tidak memiliki awal atau akhir. Upanishad, Bhagavad Gita, 18 Purana, Ramayana dan Mahabharata juga dianggap sebagai teks penting dalam agama Hindu.

Kebanyakan cendekiawan percaya bahwa agama Hindu dimulai di suatu tempat antara 2300 SM. dan 1500 SM di Lembah Indus, dekat Pakistan modern. Tetapi banyak orang Hindu berpendapat bahwa iman mereka tidak lekang oleh waktu dan selalu ada.

Tidak seperti agama-agama lain, agama Hindu tidak memiliki satu pendiri tetapi merupakan perpaduan dari berbagai kepercayaan.

Sekitar tahun 1500 SM, orang-orang Indo-Arya bermigrasi ke Lembah Indus, dan bahasa serta budaya mereka berbaur dengan penduduk asli yang tinggal di wilayah tersebut. Ada beberapa perdebatan tentang siapa yang lebih memengaruhi siapa selama ini.

Periode ketika Weda disusun dikenal sebagai “Periode Veda” dan berlangsung dari sekitar 1500 SM. sampai 500 SM Ritual, seperti pengorbanan dan nyanyian, adalah hal biasa di Periode Veda.

Periode Epik, Purana dan Klasik terjadi antara 500 SM. dan 500 AD Hindu mulai menekankan pemujaan dewa, terutama Wisnu, Siwa dan Devi.

Konsep dharma diperkenalkan dalam teks-teks baru, dan kepercayaan lain, seperti Buddhisme dan Jainisme, menyebar dengan cepat.

Agama Hindu dan Buddha memiliki banyak kesamaan. Buddhisme, pada kenyataannya, muncul dari Hinduisme, dan keduanya percaya pada reinkarnasi, karma dan bahwa kehidupan pengabdian dan kehormatan adalah jalan menuju keselamatan dan pencerahan.

Tetapi beberapa perbedaan utama ada di antara kedua agama: Buddhisme menolak sistem kasta Hinduisme, dan menghilangkan ritual, imamat, dan dewa-dewa yang merupakan bagian integral dari kepercayaan Hindu.

Periode Abad Pertengahan Hinduisme berlangsung dari sekitar 500 hingga 1500 M. Teks-teks baru muncul, dan penyair-santo mencatat sentimen spiritual mereka selama waktu ini.

Pada abad ke-7, Muslim Arab mulai menginvasi daerah-daerah di India. Selama bagian dari Periode Muslim, yang berlangsung dari sekitar 1200 hingga 1757, penguasa Islam mencegah umat Hindu menyembah dewa mereka, dan beberapa kuil dihancurkan.

Antara 1757 dan 1947, Inggris menguasai India. Pada awalnya, penguasa baru mengizinkan umat Hindu untuk menjalankan agama mereka tanpa campur tangan. Tetapi kemudian, misionaris Kristen berusaha untuk mengubah dan membaratkan orang-orang.

Banyak reformis muncul selama Periode Inggris. Politisi terkenal dan aktivis perdamaian, Mahatma Gandhi, memimpin gerakan yang mendorong kemerdekaan India. Pemisahan India terjadi pada tahun 1947, dan Gandhi dibunuh pada tahun 1948. India Britania dipecah menjadi apa yang sekarang menjadi negara merdeka India dan Pakistan, dan Hindu menjadi agama utama India.

Mulai tahun 1960-an, banyak umat Hindu bermigrasi ke Amerika Utara dan Inggris, menyebarkan keyakinan dan filosofi mereka ke dunia barat. Umat Hindu menyembah banyak dewa dan dewi selain Brahman, yang diyakini sebagai kekuatan Tuhan tertinggi yang hadir dalam segala hal.

Beberapa dewa yang paling menonjol termasuk:

  • Brahma dewa yang bertanggung jawab atas penciptaan dunia dan semua makhluk hidup
  • Wisnu: dewa yang memelihara dan melindungi alam semesta
  • Shiva: dewa yang menghancurkan alam semesta untuk menciptakannya kembali
  • Devi: dewi yang berjuang untuk mengembalikan dharma
  • Krishna: dewa kasih sayang, kelembutan dan cinta
  • Lakshmi: dewi kekayaan dan kemurnian
  • Saraswati: dewi pembelajaran

Tempat Ibadah Hindu

Pemujaan Hindu, yang dikenal sebagai “puja,” biasanya berlangsung di Mandir (kuil). Pengikut agama Hindu dapat mengunjungi Mandir kapan saja mereka mau.

Umat Hindu juga dapat beribadah di rumah, dan banyak yang memiliki kuil khusus yang didedikasikan untuk dewa dan dewi tertentu.

Pemberian sesajen adalah bagian penting dari ibadah Hindu. Merupakan praktik umum untuk memberikan hadiah, seperti bunga atau minyak, kepada dewa atau dewi.

Selain itu, banyak umat Hindu berziarah ke kuil dan tempat suci lainnya di India. Agama Hindu memiliki banyak aliran dan kadang-kadang dibagi menjadi sebagai berikut:

  • Shaivisme (pengikut Siwa)
  • Waisnawa (pengikut Wisnu)
  • Saktisme (pengikut Devi)
  • Smarta (pengikut Brahman dan semua dewa utama)

Beberapa umat Hindu mengangkat trinitas Hindu, yang terdiri dari Brahma, Wisnu dan Siwa. Yang lain percaya bahwa semua dewa adalah manifestasi dari satu.

Sistem Kasta Hindu

Sistem kasta adalah hierarki sosial di India yang membagi umat Hindu berdasarkan karma dan dharma mereka. Banyak ahli percaya bahwa sistem ini sudah ada sejak lebih dari 3.000 tahun yang lalu.

Empat kasta utama (dalam urutan menonjol) meliputi:

  • Brahmana: pemimpin intelektual dan spiritual
  • Ksatria: pelindung dan pelayan masyarakat and
  • Vaisyas: produser yang terampil
  • Sudra: pekerja tidak terampil

Banyak subkategori juga ada dalam setiap kasta. The Untouchables adalah kelas warga yang berada di luar sistem kasta dan dianggap berada di tingkat terendah dari hierarki sosial.

Selama berabad-abad, sistem kasta menentukan setiap aspek status sosial, profesional, dan agama seseorang di India.

Ketika India menjadi negara merdeka, konstitusinya melarang diskriminasi berdasarkan kasta.

Hari ini, sistem kasta masih ada di India tetapi diikuti secara longgar. Banyak kebiasaan lama yang diabaikan, tetapi beberapa tradisi, seperti hanya menikah dalam kasta tertentu, masih dianut.

Umat ​​Hindu merayakan banyak hari suci, hari raya, dan festival.

Beberapa yang paling terkenal termasuk:

  • Diwali: festival cahaya
  • Navaratri: perayaan kesuburan dan panen
  • Holi: festival musim semi
  • Krishna Janmashtami: penghargaan untuk ulang tahun Krishna
  • Raksha Bandhan: perayaan ikatan antara kakak dan adik
  • Maha Shivaratri: festival besar Shiva 

Semoga artikel ini bermanfaat bagi anda. kiranya menambah wawasan silahkan membagikannya dan meninggalkan komentar yang naik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here